Warning!

Khusus untuk dewasa. Bagi yang belum cukup umur, sok muna, alim atau tidak suka sex, jangan protes, silahkan tutup halaman ini sekarang juga. Tetapi bagi kamu yang gemar duduk-duduk menghabiskan waktu untuk melihat dunia yang asik-asik, silahkan dilanjuti...

Bangau dan kura kura

Diskusi di 'Chicken Soup for the Soul' dimulai oleh geraldo, 17 Oct 2008.

  1. geraldo

    geraldo New Member

    Iman Adalah Mematuhi Bukan Mempertanyakan
    Sebuah desa yang dulunya subur dan makmur saat ini sedang dilanda kemarau yang panjang, sehingga banyak tanaman dan pohon yang mati kekeringan. Dan, disana hiduplah burung bangau dan kura-kura. Mereka bersahabat.
    Dibandingkan dengan bangau, kondisi kura-kura lebih buruk, ia mulai lemah karena kelaparan dan susah mencari air. Bangau sangat kasihan melihat sahabatnya itu, maka ia mengajak kura-kura untuk mengembara mencari tempat yang lebih baik.
    "Kura-kura maukah engkau kuajak mencari air dan makanan di tempat lain ?", ajak sang bangau.
    "Oh, sahabatku yang baik, aku senang sekali engkau mau menolongku", jawab kura-kura.
    "Baiklah, engkau dapat bergelantungan kepadaku dengan cara menggigit kayu yang akan ku pegang. Tetapi ingat, selama dalam perjalanan engkau tidak boleh menanyakan sesuatu kepadaku sebelum sampai di tempat tujuan", saran sang bangau.
    Kemudian, mulailah mereka terbang melintasi tempat-tempat yang selama ini belum pernah dilihat oleh kura-kura dari angkasa.
    Ketika kura-kura melihat sebuah danau yang jernih dan indah, ia ingin sekali mengajak bangau menuju ke sana, dan kura-kura pun lupa pada pesan sang bangau bahwa selama dalam perjalanan ia tidak boleh berkata-kata. Ketika ia akan bertanya, terbukalah mulutnya, sehingga gigitannya lepas dan kura-kura itu terjatuh menimpa batu hingga akhirnya tewas.
    Sering kali saat kita menghadapi persoalan hidup, kita bertanya kepada Tuhan kenapa hal ini harus terjadi dalam hidup kita ?
    Sering pula terjadi, saat kita merasa sudah ikut Tuhan dan setia menjalankan firmanNya, tapi persoalan hidup kita tetap ada atau bahkan lebih banyak dari waktu sebelum bertobat, yang akhirnya membuat kita menjadi kecewa dan menjauh dari Tuhan.
    Cerita diatas mengajarkan kepada kita untuk memiliki iman yang mematuhi bukan mempertanyakan. Tuhan maha tahu apa yang terbaik buat hidup kita, persoalan hidup yang Tuhan izinkan terjadi dalam hidup kita adalah padang gurun yang harus kita lewati untuk menuju ke tanah perjanjian yang telah disediakanNya buat kita yang tentunya adalah YANG TERBAIK buat kita.
    Di dalam menghadapi persoalan hidup, Tuhan mau kita tetap taat kepadaNya, tidak mempertanyakan kenapa, mengapa dan bagaimana, tetapi hadapi dengan iman yang mematuhi dan percaya bahwa yang terbaiklah yang disediakanNya.
    Sering pula kita berpikir apa yang kita lihat itu yang terbaik, padahal
    belum tentu itu yang terbaik, percaya saja Tuhan lebih tahu yang mana yang terbaik buat kita.
    Seperti kura-kura, kita tidak akan mampu jika harus berjalan sendiri untuk mencari keselamatan dalam hidup kita, kita butuh "BANGAU" yang menuntun kita.
     

Share This Page

Something Useful About Us