Warning!

Khusus untuk dewasa. Bagi yang belum cukup umur, sok muna, alim atau tidak suka sex, jangan protes, silahkan tutup halaman ini sekarang juga. Tetapi bagi kamu yang gemar duduk-duduk menghabiskan waktu untuk melihat dunia yang asik-asik, silahkan dilanjuti...

Umum Koleksi Bajad (m'sia)

Diskusi di 'Cerita Cerita Seru' dimulai oleh bajad, 16 Mar 2009.

  1. bajad

    bajad Junior

    BELAJAR BEREMPAT

    Petang itu seperti biasa aku, Faizal dan Mira ke rumah Susy untuk belajar bersama. Kami duduk di ruang tamu sambil menikmati minuman yang disediakan oleh Susy. Susy anak tunggal tauke Lim. Ibu dan ayahnya sentiasa sibuk di kedai mereka. Jadinya Susy bebas berbuat apa saja di rumahnya. Justeru itu kami semua memilih rumah Susy sebagai tempat kami berkumpul dan belajar bersama-sama.

    Mira seorang gadis melayu sungguh cantik. Berkulit putih gebu dengan bibir merah yang selalu basah. Aku sentiasa geram dengan tubuhnya yang cantik tersebut. Berwajah pan-asia, Mira menjadi bualan di sekolahku. Bertuah aku dapat berkawan dengannya.

    Petang itu sebelum mula belajar, Susy memasang CD untuk tontonan kami. Katanya CD special yang dipinjam daripada sepupunya yang mempunyai kedai menjual CD dan VCD. Di ruang tamu tersebut ada home theatre lengkap. TV LCD 70 inci jenama Sony menayangkan gambar sepasang kekasih sedang berasmara.

    Di layar tv ada pasangan lelaki negro sedang berasmara dengan gadis kulit putih yang cantik. Aku, Faizal dan Mira melotot ke arah tv dan amat teruja bila si gadis mula menarik keluar batang pelir negro dari seluar. Begitu seluar terlondeh melentinglah batang balak hitam sungguh besar dan panjang. Si gadis tersenyum gembira dan mula memegang dan menghidu kepala pelir si negro.

    Kepala pelir yang tertutup kulup itu dijilat dan dihisap. Mira menjadi seronok bila si gadis mula menyelak kulit kulup menampakkan kepala licin warna hitam kemerahan. Kepala licin itu dicium penuh nafsu.

    Susy yang duduk bersebelahan Faizal tersenyum-senyum sambil badannya rapat ke Faizal. Tanganya bergerak meraba-raba paha Faizal. Tangan Susy pantas membuka talipingang dan zip seluar Faizal. Aku lihat Faizal terpaku melihat tindakan Susy. Bila seluarnya ditarik ke lutut dan seluar dalam juga di tarik ke bawah maka terpacul zakar Faizal separuh tegang.

    Seperti seorang profesional Susy memegang dan meramas zakar Faizal. Digerakan tangannya naik turun seperti orang sedang melancap. Zakar Faizal yang agak besar dan panjang memberi tindak balas bila tangan lembut si amoi membelai mesra. Zakar berkepala bulat itu tegak keras macam tiang bendera.

    Aku dan Mira memerhatikan saja. Kami yang duduk berdekatan di sofa berhampiran seronok melihat aksi dan lakonan Susy dan Faizal. Gadis cina yang manis berasmara dengan jejaka melayu berkulit sawo matang. Tangan putih mulus mengelus lembut batang pelir coklat tua. Kepala bulat bagaikan ular senduk sedang mengerling mangsanya.

    Faizal kelihatan terkaku dengan tindakan berani Susy. Aku rasa ini kali pertama Faizal secara realiti diperlakukan begitu oleh seorang gadis. Walaupun diam saja tapi Faizal tidak membantah. Dia seperti memerhati saja semua aksi Susy. Tapi aku percaya Faizal amat terangsang dengan tindakan Susy. Buktinya batang zakarnya semakin keras dan kaku.

    Lakonan di layar tv dan lakonan Susy bersama Faizal membuat jantungku berdenyut kencang. Ghairahku juga terangsang dan batang pelirku sudah lama mengeras di dalam seluar. Aku tak tahu perasaan Mira tapi mengikut firasatku Mira juga terangsang dengan adegan-adegan asmara di hadapan kami. Sebagai wanita normal tentu saja nafsunya terusik juga.

    Bila saja Susy merapatkan wajahnya ke kepala pelir Faizal dan lidah merahnya menyentuh dan menjilat kepala coklat itu maka nafasku terasa sesak. Mira yang berada di sisiku juga kedengaran bernafas secara tidak teratur. Dan bila mulut mungil Susy mula mengulum kepala bulat kepunyaan Faizal maka aku seperti hendak pengsan. Di hadapanku, hanya beberapa kaki secara live aku melihat dua insan berlainan jenis sedang berasmara.

    “Raju buka seluar awak. Aku nak pegang butuh kamu.”

    Aku terpegun dengan permintaan Mira. Nafsu yang menguasai diriku tak membenarkan aku berfikir lagi. Aku menurut saja arahan Mira. Aku londeh seluarku dan menunjukkan batang pelirku yang separuh tegang.

    “Butuh kau macam butuh negro itu juga. Hitam dan tak potong.”

    “Kau suka ke penis tak sunat, Mira.”

    “Saya suka butuh hindu, hitam dan menarik.”

    Aku tersenyum gembira bila Mira meramas batang pelirku yang mula mengeras.

    “Butuh tak bersunat sungguh cantik. Ada kulit penutup yang melindungi kepalanya yang licin.”

    Aku makin gembira bila Mira memuji pelirku.

    “Aku rasa Faizal bersunat, betulkah Raju?”

    “Betullah tu. Tengok kepala penisnya tak ada kulit penutup.”

    Mira memegang dan meramas lembut kemaluanku yang semakin mengembang. Dari satu tangan kemudiannya dengan kedua tangan dia memegang alat kelaminku. Dengan kedua tangan tersebut Mira memegang hujung kulupku. Ditarik dengan kedua tangan hingga kulupku memanjang ke depan menjadi seperti kelongsong. Tiba-tiba saja Mira merapatkan wajahnya ke celah pahaku. Lidahnya dikeluarkan dan hujung lidah yang comel dan tirus itu dimasukkan ke dalam kelongsong kulup. Sekarang lidah merah itu telah terbungkus dengan kulupku yang hitam.

    Aku sungguh seronok bila hujung lidah Mira berlegar-legar dalam kelongsong dan menari-menari membelai kepala pelirku. Lidahnya yang terasa kasar amat memberi kenikmatan. Aku rasa geli dan enak bila Mira menggerakkan lidahnya di kepala butuhku yang sensitif. Belum pernah aku diperlakukan seperti ini sebelum ini.

    Selepas beberapa minit tindakan Mira, aku rasa seperti berada di kayangan. Batang pelirku yang dilayan lembut oleh mulut Mira menjadi bertambah tegang. Bibir lembutnya yang berwarna merah muda sungguh cantik. Bila sepasang bibir lembab itu melingkari batang butuhku yang hitam berurat ternampak sungguh cantik. Kepala pelirku seperti tak sabar-sabar ingin keluar dari kulupnya. Puas dengan tindakan permulaan itu Mira kemudiannya membuatkan gerakan melacap pula. Ditarik kulupku maju mundur hingga kepala pelirku yang licin sekejap terbuka sekejap tertutup.

    Mira kemudiannya menjilat kepala licin. Puas menjilat dia mengulum dan menghisap batangku yang agak besar dan panjang. Ukurannya aku kita hampir tujuh inci. Hanya separuh saja yang mampu masuk ke dalam mulut Mira. Kepala pelirku seperti menyondol-nyondol kerongkongnya.

    “Sedap butuh kau, Raju. Aku memang suka butuh hindu yang hitam. Black is beutiful.”

    Batangku sungguh geli bila lidah Mira melingkarinya. Perasaan hangat mulut Mira sungguh sedap. Air liornya terasa licin memalit batangku yang berurat. Aku rasa air maziku mula keluar dari hujung butuhku. Air yang terasa licin dan masin itu dijilat dan ditelan oleh Mira. Dia sengaja menunjukkan lidahnya yang terpalit dengan lendir mazi ke arahku kemudian menelannya.

    “Masin rasanya. Enak.”

    Mira makin seronok mengisap balakku. Disedut dan dinyonyot sudah pandai. Aku teramat geli bila mulutnya mengemut. Selepas beberapa minit aku tak tahan. Rasanya seperti akan terkencing.

    “Mira aku dah tak tahan. Dah nak keluar ni.”

    “Pancut saja dalam mulutku. Aku nak rasa benih awak.”

    Beberapa saat kemudian aku memancutkan air nikmatku ke dalam mulut Mira. Enam das aku tembak air pekat warna putih tersebut. Lututku seperti longgar bila benihku bersembut dalam mulut comel Mira. Mira menelan dan mengisap batang pelirku hingga licin maniku yang ada dihujung kepala.

    “Sedap dan enak. Rasanya lemak berkrim. Benih hindu sungguh lazat.”

    Aku lihat Mira terketar-ketar dan mengerang kuat. Aku rasa dia juga telah mencapai orgasmenya.

    Aku hanya tersenyum. Aku mula memasang angan-angan, satu hari nanti aku akan menikmati burit Mira. Aku mau mendengar jeritan nikmat dari mulut Mira bila kulupku terbenam dalam buritnya yang sempit itu. Aku menanti hari bertuah itu.
  2. bajad

    bajad Junior

    HUTANGKU TERBAYAR SUDAH

    *** sekuel Belajar Berempat

    Petang itu seperti biasa Mira datang ke rumahku. Kali ini dia datang seorang diri. Kebetulan di rumah tinggal aku seorang diri. Ahli keluargaku semuanya ke kuil. Mira seorang gadis melayu sungguh cantik. Berkulit putih gebu dengan bibir merah yang selalu basah. Aku sentiasa geram dengan tubuhnya yang cantik tersebut. Berwajah pan-asia, Mira menjadi bualan di sekolahku. Bertuah aku dapat berkawan dengannya.

    “Raju, kau masih berhutang denganku,” kata Mira.

    “Eh! Aku rasa tak pernah hutang duit kau,” kataku keheranan.

    “Bukan hutang duit tapi hutang butuh,” Mira menambah.

    “Hutang butuh, apa maksud kau?”

    “Hari ini kau kena pancut dalam buritku. Aku mau rasa benih hindu kau tu dalam buritku pula.”

    Aku hanya tersenyum. Kalau ini yang dikehendaki Mira tentunya akan kutunaikan. Aku tak rugi apa-apa, untung pasti ada.

    “Kalau yang itu hari ini juga boleh aku bayar hutangku.”

    Aku terkenang kembali bualanku dengan Mira tempoh hari. Mira gadis cantik berketurunan kacokan. Bapanya orang inggeris dari Australia sementara ibunya orang melayu Malaysia. Kerana itu wajahnya cantik berkulit putih bersih. Sejak dulu lagi aku memang geram dengan Mira.

    “Mira, aku nak tanya kau. Kenapa kau suka penis tak bersunat? Setahuku perempuan melayu akan berkahwin dengan lelaki bersunat.”

    “Aku pernah lihat ibuku bersama ayahku berasmara di kamar. Ibuku amat gemar menjilat dan mengisap butuh ayahku yang tak bersunat. Sejak itu aku jadi tertarik butuh tak bersunat.”

    Sekarang baru aku faham kenapa Mira menyukai burungku. Kawannya yang melayu pastinya bersunat. Aku pun satu ketika dulu hampir-hampir saja berkhatan kerana dipengaruhi kawan-kawan melayuku. Tapi tak jadi sebab dilarang bapaku. Kata bapaku orang perempuan suka konek tak bersunat. Dan bila Mira menyukai pelirku maka kata-kata bapaku memang betul.

    Sejak berkawan dengan Mira aku sentiasa menjaga kebersihan pelirku. Tiap kali aku mandi aku cuci kepala pelirku bersih-bersih. Aku tarik kulit kulup dan aku sabun bahagian kepala hingga ke takoknya. Aku mau Mira dapat menikmati batangku yang bersih dan segar.

    Bila saja Mira menanggalkan semua pakaiannya maka terpajang di hadapanku sebuah boneka yang cukup indah. Seorang gadis tinggi lampai. Rambut hitam keperangan, panjang melepasi bahu. Kulit muka halus dan licin bak telur di kupas. Mata hitam bersinar dan bercahaya. Alis tebal dan lentik dengan bulu lembut hitam tebal. Kulitnya licin dan putih melepak. Pahanya padat berkaki menarik. Dan yang paling menarik ialah kemaluannya yang licin bersih. Tidak ada sehelai bulu di atas tundunnya yang membengkak. Aku tak pasti Mira mencukur atau mencabat bulu ari-arinya itu. Kalau dicukur pasti ada kesan tunggul tapi yang terlihat licin mulus macam kulit pipinya juga.

    Aku tertarik ke kemaluan tak berbulu. Terlihat bibir luarnya yang sepasang itu membengkak tapi tertutup rapat. Bibir dalamnya tak kelihatan seperti kemaluan wanita yang kulihat dalam internet. Walau masih muda tapi bibir dalamnya kelihatan menggelambir. Mungkin kerana sering melalukan hubungan seks. Atau mereka sering memasukkan dildo atau zakar tiruan yang pelbagai bentuk.

    “Mira, bagi I cium burit you.” Kataku merayu.

    “Awak suka ke bau burit.”

    “Suka. Burit you cantik dan menarik. Aromanya pun segar.”

    “I pun suka aroma penis awak. Kulup hindu awak tu menarik. Hitam.”

    “Kalau macam tu kita buat stail 69. I main penis you, you main burit I.”

    “I setuju.”

    “Tapi Raju you kena ingat. I tak mau you pancut dalam mulut I. I mau you pancut dalam burit I.”

    “OK, OK. Tapi you jangan hisap kuat sangat, takut I tak tahan.”

    Aku melepaskan baju dan seluar yang kupakai. Mira menghampiriku dan memegang pelirku yang sudah mengeras.

    “Butuh tak bersunat sungguh cantik. Ada kulit penutup yang melindungi kepalanya yang licin. I tak tahu kenapa I geram sangat dengan penis tak sunat.”

    Aku bertambah-tambah gembira bila Mira memuji pelirku.

    “Kita main dalam bilik sajalah, lebih nyaman.” Ajakku.

    Kami berjalan sambil berpelukan ke dalam bilikku yang telah terpasang pendingin udara. Aku dan Mira melompat ke katil dan kami terbaring berpelukan. Sempat aku mencium pipinya yang licin itu dan mengucup bibir basahnya yang merah tanpa lipstik. Mira membalas megulum bibir hitamku yang tebal.


    Aku dan Mira mula mengubah kedudukan baringan kami. Aku menghadap kakinya sementara Mira menghadap kakiku. Kami tidur mengiring dan muka kami menatap ke alat kelamin masing-masing. Mira tak bertangguh. Pelirku yang sememangnya telah keras terpacak menghala muka Mira. Kepala zakarku yang masih terbungkus kulup sekarang berada di hujung hidung mancung. Seperti biasa hidung runcing putih melepak menghidu aroma kepala butuhku yang hitam legam.

    Aku juga bertindak pantas. Tundun bersih tak berbulu aku hidu dan kecup. Kemudian hidungku beralih ke belahan bibir-bibir tebal. Aku angkat sebelah kaki Mira hingga bibir yang bertangkup rapat mula membelah. Belahan bahagian dalam kelihatan merah basah. Bibir burit bahagian dalam kelihatan sungguh cantik. Dua keping macam kelopak bunga mawar yang sedang mekar. Sungguh indah pemandangan di hadapanku.

    Aku kelebek bibir-bibir indah itu. Aku cium dan hidu bibir indah tersebut. Aroma khas burit yang segar menyerbu lubang hidungku. Aroma burit Mira merangsang nafsuku. Aroma inilah yang kurindui dan menjadi kegilaanku. Pelirku menjadi bertambah keras. Bila di bahagian bawah lidah Mira sedang bermain di bahagian kepalanya maka makin bertambah keraslah pelirku. Sungguh nikmat.

    Daging kecil di bahagian sudut menarik perhatianku. Kelentit Mira yang mula memanjang dan membengkak kelihatan sungguh merah. Mungkin saluran darah di bahagian itu dipenuhi dengan darah akibat Mira yang telah terangsang habis menjadikan permata Mira berwarna merah menyala.

    Permata Mira yang indah tersebut aku cium. Aromanya yang enak aku sedut dalam-dalam. Paha Mira bergetar bila lidahku mula menyentuh bahagian hujung kelentitnya. Dan getarannya makin menjadi-jadi bila lidahku mula meneroka rekahan buritnya. Basah lidahku kerana lendiran nikmat Mira makin banyak keluar.

    Aku sungguh seronok bila hujung lidah Mira berlegar-legar dalam kelongsong dan menari-menari membelai kepala pelirku. Lidahnya yang terasa kasar amat memberi kenikmatan. Aku rasa geli dan enak bila Mira menggerakkan lidahnya di kepala butuhku yang sensitif. Belum pernah aku diperlakukan seperti ini sebelum ini.

    Mira kemudiannya menjilat kepala licin. Puas menjilat dia mengulum dan menghisap batangku yang agak besar dan panjang. Ukurannya aku kita hampir tujuh inci. Hanya separuh saja yang mampu masuk ke dalam mulut Mira. Kepala pelirku seperti menyondol-nyondol kerongkongnya.

    “Jangan hisap kuat-kuat Mira, aku tak tahan.”

    “Ingat hutang kau, pancut dalam vagina I.”

    “OK, cukup. I nak fuck you.”

    “Fuck me, fuck me. Please.”

    Aku bangkit. Mira masih tidur telentang. Aku bergerak rapat ke tundun gebu tak berbulu. Paha Mira aku kuak kiri kanan hingga Mira sekarang terkangkang luas menunggu tindakanku. Bibir tebal yang dua keping itu terbuka menampakkan bibir dalam yang merekah merah dan basah. Kelentit yang berada di sudut atas sungguh indah. Aku geram. Rasa ingin menjilat dan mengulum lama-lama. Tapi aku bimbang juga takut aku terpancut. Maklum saja, aku pun bukan ada pengalaman berhubungan seks. Hanya pengalaman menonton vcd lucah saja.

    Aku bangun dan celapak ke celah kelangkang Mira. Aku pegang kaki cantiknya yang putih bersih. Aku cium dan jilat paha, lutut dan betisnya. Jari-jari kakinya aku kulum dan jilat. Telapak kakinya juga aku jilat. Mira teronjak-lonjak bila mulutku bermain-main di telapak kakinya.

    “Raju, geli. Ak tak tahan.”

    Tiap kali Mira melonjak dan mengangkat pinggulnya tinggi-tingi aku dapat melihat cairan nikmatnya membuak-buak keluar dari lurah kemaluannya. Kerana terlampau banyak cairan tersebut menitik-nitik jatuh ke atas cadar. Dengan pantas aku menyedut dan mengisap sepuas-puasnya cairan hangat berlendir itu. Nikmat rasanya.

    “Fuck me, fuck me,” Mira merayu-rayu.

    Kesian dengan rayuan Mira aku merapatkan badanku ke celah kelangkangnya. Batang pelirku yang sudah kembang secara maksima kuarahkan ke liang syurga Mira. Sekilas kulihat Mira menggigit bibirnya sendiri menanti kedatangan tongkat saktiku. Akupun tak ingin menyia-nyiakan kesempatan yang tak terduga ini. Benar-benar kunikmati tiap tahap batangku membenam ke dalam lurah syurgawi. Sedikit demi sedikit batang pelirku kutekan ke bawah. Indah sekali menyaksikan perubahan wajah Mira kala makin dalam kemaluanku menembusi liang kemaluannnya. Akhirnya, batang pelirku terbenam hingga ke pangkal.

    Habis sudah seluruh batang kemaluanku terbenam ke liang nikmat. Selanjutnya dengan lancar kutarik dan kubenamkan lagi. Makin lama makin asyik terasa. Memang luar biasa kemaluan Mira, begitu lembut dan mencengkam. Ingin rasanya berlama-lama dalam liang kemaluannya. Semakin lama semakin dahsyat aku membenamkan batangku sampai Mira menjerit tak kuasa menahan kenikmatan yang menjajahnya. Hingga akhirnya Mira diamuk histeria sambil meramas ganas rambutku. Wajahnya memerah seakan segenap pembuluh darahnya terpenuhi, hingga mulutnya mengerang kuat. Kiranya Mira tengah mengalami puncak orgasme yang merasuki segenap ujung syarafnya.

    Menyaksikan pemandangan seperti ini membuatku makin cepat mengayunkan batang butuhku. Dan rasanya aku tak mampu menahan lebih lama lagi, lebih lama lagi.. Secepatnya kebenamkan seluruh batang pelirku hingga ke pangka. Bulu-buluku menyapu bibir yang basah. Dan gunung berapi memuntahkan laharnya. Tujuh das aku melepaskan peluru nikmat ke rahim Mira yang sepertinya siap sedia menyedut benih-benihku. Badanku terasa mengejang tiap kali maniku memancut. Hingga akhirny tubuhku rasanya langsung tak bermaya, tenagaku tersedut sehabis-habisnya.


    “I puas, Raju. Awak memang hebat. Kulup kau yang besar panjang itu amat menyeksaku. Aku benar-benar menikmatinya. Sungguh lazat.”

    “I juga amat puas. Awak pandai kemut Mira. Ayakan punggung you membuatku tak dapat bertahan.”

    “Aku harap benih hindu you akan bercambah.”

    Mira tersenyum manis. Aku tersenyum puas. Hutangku terlunas sudah.
  3. bajad

    bajad Junior

    TINI JANDA MUDA


    Sudah dua tahun Tini menjanda. Suaminya sedang merengkok dalam penjara kerana dituduh mengedar dadah. Kerana memikirkan suaminya akan dihukum gantung maka Tini meminta cerai dari suaminya. Tak guna menunggu suaminya yang akhirnya akan ke tali gantung.

    Dalam usia 25 tahun Tini memerlukan belaian kasih sayang seorang lelaki. Nafsunya sedang berada dipuncaknya dalam usia sebegini. Ghairahnya perlu ditangani dan keiginan batinnya perlu dipenuhi.

    Dengan wajahnya yang cantik dan kehidupannya yang mewah hasil peninggalan harta suaminya maka banyak lelaki muda maupun tua yang cuba mendekati Tini. Malah ada lelaki tua yang bergelar Datuk cuba menghampirinya. Semuanya ditolak dengan baik oleh Tini.

    Sebagai seorang model sambilan penampilan Tini memang bergaya. Dengan wajah ayu dan susuk tubuh tinggi lampai maka lengkap pekej Tini sebagai seorang wanita idaman. Senyumannya saja boleh mencairkan hati lelaki yang melihatnya.

    Bila sudah lama tidak dibelai lelaki bergelar suami kadangkala Tini rasa kesunyian. Dalam kesunyian itulah nafsu dan ghairahnya membuak-buak bagikan lahar gunung berapi. Bagi meredakan nafsunya maka Tini akan menonton vcd porno. Sambil melihat adegan ghairah di skrin tv Tini akan mengusap alat kelaminnya sehingga dia mencapai kepuasan.

    Pagi itu ghairahnya bangkit lagi. Hanya kerana melihat kucing kesayangannya sedang berasmara dengan kucing jantan tetangganya. Kucingnya yang sedang miang dan berguling-guling di lantai diterkam oleh kucing jantan. Kucingnya mengerang kenikmatan bila zakar berduri kucing jantan dengan lajunya keluar masuk lubang burit kucingnya.

    Tini meraba-raba kemaluannya dan kelentitnya diusap-usap lembut dengan jari-jarinya. Jeritan-jeritan kucingnya yang sedang berasmara itu membuatkan nafsu dan ghairahnya sukar dibendung. Pada ketika seperti ini Tini amat memerlukan seorang lelaki bagi memenuhi kehendak batinnya.

    Sedang dia asyik melihat kucingnya yang berguling-guling manja, loceng rumahnya berbunyi. Tini menjenguk ke pintu pagar dan melihat sebuah pick-up bersama dua orang lelaki. Di dinding kenderaan tersebut tertulis jenama pendingin udara. Baru Tini tersedar dia ada menghubungi syarikat air-con untuk membetulkan air-con di ruang tamunya yang sudah dua hari tidak berfungsi.

    Tini menekan punat di alat kawalan jauh dan pintu pagar automatiknya terbuka. Pick-up warna hitam itu meluru masuk ke halaman rumahnya. Kedua-dua pintu hadapannya terbuka dan keluar seorang lelaki india di bahagian pemandu dan seorang lelaki cina di bahagian penumpang.

    Lelaki india tersebut mengambil kotak peralatan di bahagian belakang kenderaan dan mengekori lelaki cina yang agak berusia. Tini membuka pintu ruang tamu dan mempersila kedua lelaki tersebut masuk.

    ”Mana air-con yang rosak?” tanya lelaki cina yang kemudian dikenali sebagai Ah Tong.

    ”Itu,” jawab Tini sambil menunjuk air-con jenis split yang berkekuatan dua kuasa kuda.

    ”Raju, awak tengok apa rosaknya,” arah Ah Tong kepada lelaki india pembantunya.

    Raju mengikut saja arahan Ah Tong majikannya. Dengan menggunakan tangga dia memanjat dan memeriksa air-con berjenama York itu. Dibuka bahagian penutupnya dan ditarik penapis udara alat pendingin udara tersebut.

    ”Air-con ini perlu di servis. Banyak habuk.” Raju menjerit agak kuat.

    ”Berapa lama lu tak servis ini air-con.” Tanya Ah Tong kepada Tini.

    ”Mungkin satu tahun. Sejak beli memang tak pernah servis.” Jawab Tini.

    ”Patutlah jem. Air-con kena servis enam bulan sekali.” Terang Ah Tong.

    ”Buatlah apa yang patut. Asal dia jalan balik sudahlah.”

    ”Raju, lu bawak turun itu air-con dan cuci di luar sana,” perintah Ah Tong sambil menunjuk ke halaman yang ada paip air.

    Tini dan Ah Tong duduk saja di ruang tamu sambil memerhati Raju membersih air-con. Tiba-tiba Tini teringat dvd playernya yang tidak mengeluarkan gambar di bilik tidurnya.

    ”Ah Tong, lu boleh tengok dvd player saya di tingkat atas. Sudah dua hari rosak.”

    Ah Tong dan Tini naik ke tingkat atas banglo dua tingkat itu. Ah Tong langsung menuju ke meja rendah di sudit bilik tempat tv dan dvd player di tempatkan. Sambil bersila di atas karpet tebal Ah Tong memeriksa dvd player yang dimaksudkan. Tini duduk di pinggir katil lebar bertilam tebal yang empuk memerhati Ah Tong si apek cina yang sedang membelek dvd player jenama Sony.

    Di bahagian belakang rumah kucing Tini masih galak berasmara. Suara-suara kucing betina yang sedang miang jelas di kuping telinga Tini. Suara jeritan kucing betina yang sedang dikongkek oleh kucing jantan menghantui fikiran Tini. Bayangan zakar berduri keluar masuk lubang burit kucing betina menimbul resah di fikiran Tini. Tanpa sadar Tini meraba kemaluannya dan cairan panas mengalir perlahan membasahi bibir-bibir yang mula membengkak.

    Tini memerhati Ah Tong yang memakai seluar pendek berkaki lebar. Celah kelangkang apek tua itu diperhati. Tini mula membayangkan batang bulat kepunyaan Ah Tong. Tini tak kisah lagi Ah Tong yang tua itu. Yang difikirkannya batang pelir yang mampu mengeras dan mampu menyelam dalam lubang kemaluannya yang terasa gatal-gatal.

    Ah Tong, lu boleh servis barang gua tak. Dah dua tahun tak servis.”

    “Barang apa tu?”

    “Ini.” Tini menunjuk ke arah kelangkangnya sambil tersenyum.

    “Lu jangan main-main.” Apek tua membelalakkan matanya ke arah Tini yang senyum-senyum menggoda.

    “Gua tak main-main. Boleh ke lu servis.” Tini bersura manja.

    Jari-jari Tini mula melepaskan satu persatu kancing baju yang dipakainya. Blous labuh dan longgar itu dilepaskan dari tubuhnya. Terpegun Ah Tong melihat Tini yang berkulit bersih telanjang bulat bagaikan boneka di hadapannya. Lelaki cina separuh baya itu terkaku. Jantungnya berdenyut kencang dan alat kelaminnya mula mengeras.

    Ah Tong hanya menelan liur melihat wanita muda di hadapannya. Janda berusia 25 tahun itu sungguh mengiurkan. Berkulit putih halus dan tinggi lampai, Tini kelihatan amat sempurna. Buah dada yang sempurna bentuknya, pinggang yang ramping dan tundun yang dihiasi bulu-bulu halus teramat indah. Ah Tong terpaku dengan mulut ternganga melihat pemandangan indah di hadapannya. Indahnya ciptaan tuhan, fikirnya.


    Tini yang masih duduk di katil menarik tangan Ah Tong. Ah Tong terduduk di sisi Tini. Semerbak bau harum badan dan rambut Tini menerpa ke lubang hidungnya. Sungguh pun sudah tua tetapi bila berdekatan degan wanita perasaan ghairahnya bangkit juga. Naluri lelakinya tercabar bila wanita muda cantik molek memulakan aksi.

    ”Ah Tong, lu tak suka gua,” rengek Tini dengan nada merayu.

    ”Lu jangan main-main, Tini. Walau pun gua sudah tua tapi barang gua masih OK,” jawab Ah Tong terketar-ketar kerana dipengaruhi gelora nafsu.

    Apek tua memerhati badan Tini yang masih solid itu terdedah. Buah dadanya yang pejal dan kenyal membukit. Putingnya yang berwarna merah sebesar kelingking mengeras. Mata Ah Tong terbeliak memandang pertunjukan percuma di hadapannya. Dengan lembut Tini menarik tangan Ah Tong dan diletakkan di atas buah dadanya. Jantung Ah Tong berdenyut kencang dan buah dada mengkal tersebut di usik dan diramas perlahan-lahan. Lembut, kenyal, licin dan seribu satu perasaan menjalar ke otak Ah Tong, cina tua yang sudah lama kematian isteri. Ah Tong menarik nafas panjang dan menelan liur.

    Jantung Ah Tong makin bertambah kencang. Sementara tangannya meramas dan memicit gunung kembar Tini, matanya tak lekang daripada celah paha
    Tini. Faham dengan maksud Ah Tong, Tini merenggangkan kedua pahanya menampakkan kemaluannya yang sentiasa dijaga kemas. Bulu-bulu di bahagian pinggir dicukur licin hanya di bahagian tengah tundun di tinggal sedikit. Bulu-bulu hitam pendek itu sungguh cantik pada pandangan Ah Tong. Mata Ah Tong terbeliak melotot pemandangan yang telah lama tidak dilihatnya. Perasaan geramnya bertambah-tambah.

    Tini makin menggoda Ah Tong. Pahanya dikangkang lebih luas menampakkan lurah yang merekah. Bibir kemaluan yang lembut dan merah benar-benar membuat keinginan Ah Tong ditahap maksima.
    Ah Tong terus menerkam burit tembam Tini. Sudah lama dia tidak melihat burit perempuan. Burit terbelah merah di hadapannya benar-benar memukau. Dia melutut sambil menghidu bulu-bulu halus di tundun yang membukit. Hidungnya kemudian bergerak ke bawah ke lurah yang sedang merekah lembab. Bau burit Tini disedut dalam-dalam. Aroma khas kemaluan wanita dihidu, nafasnya ditarik dalam-dalam. Pertama kali dalam hidupnya dia mencium burit perempuan melayu. Sungguh segar berbanding bau burit cina kepunyaan isterinya dulu.


    Puas menghidu aroma vagina, Ah Tong mula menjilat bibir burit Tini yang merah dan lembut, sementara Tini mengangkang lebih luas memudahkan apek tua bertindak. Tini menderam halus… aahh... ahhhhh.. issshhh... Tini membiarkan lidah kasar Ah Tong meneroka lubang keramatnya. Ah Tong mengigit lembut kelentitnya. Ah Tong teramat suka kepanasan dan aroma burit Tini. Sudah lama Ah Tong tak pernah tidur dengan perempuan sejak isterinya mati lima tahun dulu. Dia tidak pernah memantat perempuan melayu sebelum ini. Kawan-kawannya bercerita burit perempuan melayu ketat dan panas. Rezeki depan mata takkan dia lepaskan begitu saja. Pelirnya yang telah lama bertapa akan menemukan pasangannya.

    Pelir Ah Tong meronta-ronta ingin keluar dari seluar. Secara spontan Ah Tong melurutkan seluarnya. Batangnya yang keras mencanak dengan kulit nipis masih menutup kepala pelir. Tini terpegun melihat Ah Tong yang berumur separuh baya masih gagah. Pelirnya biasa-biasa saja, taklah besar lebih kurang kepunyaan suaminya saja.

    Tini memegang dan melurut pelir Ah Tong. Kulit kulup bergerak dan menampakkan kepala licin sungguh merah. Pertama kali Tini memegang kemaluan orang lain selain suaminya. Dan pertama kali juga dia melihat dan memegang zakar lelaki dewasa yang tak berkhatan, pelir yang kulit kulupnya masih utuh. Begini rupanya pelir tak bersunat, fikir Tini.

    “Apek, lu tak bersunatkah.. kenapa lu tak potong kulit kulup ni?” tanya Tini sambil bermain dengan muncung kulup. Dilancap dan dilurut batang tua kepunyaan apek cina. Batang coklat muda berkepala merah sekejap terbuka sekejap tertutup. Lucu pada penglihatan Tini.

    “Mana ada orang cina sunat. Lu tak suka ke lancau tak sunat?”

    Tini mendekatkan batang hidungnya ke kepala pelir Ah Tong yang kembang bulat. Dicium bau pelir Ah Tong. Memang ada bau keras di situ. Berbeza dengan bau kepala pelir suaminya. Bila saja bau kepala pelir Ah Tong disedutnya, buritnya tiba-tiba mengemut. Sejak dulu lagi Tini mengidam nak merasa batang cina. Batang hindu pun dia teringin nak rasa.

    “Sekali lu rasa lancau tak potong, nanti lu boleh ketagih ooo”.

    ”Kenapa? Lancau tak potong ada dadah kaa sampai boleh ketagih?”

    ”Itu dadah untuk mulut atas. Ini lancau untuk mulut bawah. Sekali lu rasa nanti tiap hari lu mau.”

    ”Mulut atas tak boleh hisap lancau ke apek?”

    ”Boleh, boleh.. tapi bini gua tak pernah hisap lancau gua”.

    ”Mari sini, dekat sikit. Gua mau hisap lu punya lancau. Nanti lu boleh ketagih, apek”.

    Ah Tong amat teruja bila Tini mau menghisap lancaunya. Belum pernah lancaunya dihisap orang. Sekarang wanita melayu yang cantik dengan bibir merah ingin menghisap batang butuhnya. Tak sabar dia menyuakan batang pelirnya yang keras berdenyut-denyut ke muka Tini. Kepala merah bertambah kilatnya kerana Ah Tong sudah amat terangsang. Sengaja kulit kulupnya ditarik ke belakang supaya kepala licin selesa dalam mulut Tini yang mungil.

    Ah Tong berdiri di tepi katil. Tini masih duduk telanjang bulat di atas tilam. Ah Tong bergerak menghampiri Tini. Batang butuhnya bertul-betul berada di hadapan muka Tini. Tini memegang lembut melurut-lurut batang tua yang keras terpacak tersebut. Kepala merah sekejap ada sekejap hilang mengikut irama lancapan Tini. Ah Tong dah tak sabar lagi ingin merasai bibir merah yang basah tersebut mengepit batang pelirnya.

    Apek tua bangun berdiri. Batang kulupnya dihalakan ke muka Tini. Tini memegang lembut batang tua tersebut. Kepala merah yang telah terkeluar dari sarungnya dijilat dan dikulum, Ah Tong dapat merasakan kehangatan mulut Tini. Beberapa kali dikemut dengan bibir mungil dan mulut yang basah hangat, Ah Tong rasa macam nak terpancut.

    ”Cukup, cukup... gua tak mau pancut dalam mulut. Gua mau pancut dalam lu punya burit,” pinta Ah Tong.

    “Kalau lu mau rasa burit gua lu kena kasi free servis air-con.”

    “Mana boleh free, gua kena bayar gaji Raju.”

    “Kalau tak boleh lu boleh simpan saja lancau lu.”

    “Mana boleh, gua dah tak tahan ni. OKlah servis air-con free.”

    “OK, kira jadi. Sekarang lu boleh cuba lubang gua yang sempit ni.”

    Tini bergerak ke tengah tilam. Pahanya dikangkang. Ah Tong bergerak rapat ke celah paha. Kepala merah yang masih tertutup kulup menuju ke lurah yang telah basah dan banjir dengan air liur Ah Tong bercampur air mazi Tini. Tini tak sabar ingin mencuba batang berkulup. Kata orang kulit kulup yang berlipat-lipat itu terasa lebih nikmat bila bergesel dengan dinding burit. Kepala merah mula terbenam menyelam ke telaga nikmat. Lubang Tini sungguh rapat dan sempit. Ah Tong dapat merasakan kulit kulupnya tertolak ke belakang bila dia menekan batang butuhnya. Bila ditarik kulit kulup kembali menutup kepala pelirnya. Batang tua itu susah juga nak masuk, sampai bengkok-bengkok bila Ah Tong menekan kuat. Kepalanya yang sensitif itu terasa sungguh geli. Sungguh hangat lubang Tini, macam nak terbakar kepala pelirnya.

    “Arghhh manyak kecik la ini lubang, lu pakai apa Tini, lu minum jamu ke?”, Ah Tong cuba menujah lagi supaya pelirnya masuk lebih dalam.

    Batang tua itu agak sukar menembusi lubang Tini yang masih muda itu. Sudah lama Ah Tong tak memburit. Batang tua itu hanya diguna untuk kencing saja. Sudah lima tahun batang itu bertapa. Kalau besi mungkin dah berkarat. Tini terlentang menanti tindakan lanjut Ah Tong. Gelojoh betul orang tua ni. Tangan Ah Tong mula mencari buah dada Tini. Dia menggentel dan meramas kasar. Ah Tong mula menyorong tarik batangnya. Sekali, dua kali, tiga kali… Tini mengemut kuat… Buah dadanya bergoyang-goyang seiring dengan dayungan Ah Tong. Sedap juga batang cina tua ini. Tini gembira dapat merasai batang butuh tak bersunat. Terbeliak matanya bila Ah Tong menekan hingga ke pangkal.


    Raju yang telah selesai memperbaiki air-con sudah lama menunggu Ah Tong. Raju agak hairan kenapa Ah Tong tak turun-turun. Raju menapak anak tangga menuju ke atas. Dari bilik yang tak tertutup pintunya Raju mendengar suara orang mengerang. Melalui pintu yang tidak ditutup Raju terpaku melihat Ah Tong sedang berada di celah paha Tini. Jelas terlihat batang pelir Ah Tong yang berlumuran lendir keluar masuk dalam lubang burit Tini yang juga basah berlendir. Ah Tong mendengus, Tini mengerang. Dua-duanya sedang keenakan. Lelaki cina tua perut boroi mendakap erat tubuh perempuan melayu cantik molek berkulit putih gebu.

    “Ahhhh Tini, manyak sedap ooo… “ Ah Tong tak tahan lagi.. kepala pelirnya terasa sangat geli, batangnya bagai diperah-perah oleh burit Tini yang mula basah. Dia menyorong lagi, sekali, dua kali, dan batang tua itu tak dapat bertahan lama dikepit oleh lubang muda. Creettt.. creettt.. air maninya ditembak ke dalam burit Tini. Air benih yang disimpan lama sungguh pekat. Tini dpat merasakan kehangatannya. Apek tua itu kehabisan nafas. Dia rebah di sebelah Tini.

    “Kenapa cepat sangat apek lu dah kalah. Gua tak puas lagi.”

    ”Ah tak boleh tahan, dah lama tak main looo. Lu punya barang sungguh ketat. Tak boleh tahan... geli.”

    Ah Tong terbaring keletihan di sisi Tini. Tini masih terlentang dengan kaki terbuka. Matanya terpejam dengan perasaan sedikit kecewa. Ah Tong tak mampu memberinya kepuasan. Belum apa-apa apek tua itu sudah menyerah kalah. Kulup cina tua tak mampu bertahan lama. Tini baru separuh jalan, apek tua sudah menyerah.

    Mata Raju terbeliak, nafsunya meronta-ronta, batang butuhnya terpacak keras...
  4. bajad

    bajad Junior

    TINI JANDA MUDA 2


    Raju dapat melihat bibir burit warna merah ternganga diselaputi cairan berlendir. Kebetulan kaki Tini menghala ke pintu. Raju dapat melihat apam Tini yang bermadu itu dengan jelas sekali. Cairan lendir campuran air nikmat Tini dan air mani Ah Tong mengalir keluar membasahi bibir lembut. Batang butuhnya meronta-ronta ingin bebas dari dalam seluar. Nafsunya membakar bagaikan gunung berapi bila melihat Ah Tong yang gemuk itu menindih Tini yang kecil molek.

    Raju bagaikan dirasuk pelesit. Ghairahnya tak boleh dibendung lagi. Batang pelirnya terpacak keras di dalam seluar. Sudah lama dia teringin merasai burit melayu. Dia tahu pelirnya dua kali lebih besar dan panjang dari pelir Ah Tong yang telah tua itu. Tini pasti puas bila merasai batangnya nanti. Tak sabar dipelawa Raju sudah melondehkan pakaiannya. Batang hitamnya terpacak kaku macam tiang bendera. Dilurut-lurut batang keras yang berdenyut-denyut ingin memuntahkan laharnya.

    ”Boleh saya tumpang sekaki.”

    Tini membuka mata bila mendengar suara Raju. Terbeliak matanya melihat Raju telah bertelanjang dengan senjata terhunus sungguh besar dan panjang. Batang pelir warna hitam itu menghala lurus ke arah Tini. Terkejut juga Tini pada mulanya tetapi kerana nafsunya masih belum dipuasi maka dia bersedia saja melayan Raju. Kalau dia membantah sekalipun tentu Raju akan melanyaknya. Lebih baik dia melayan pemuda india itu dan menikmatinya. Dan Tini sendiri pun teringin nak merasai butuh india. Butuh cina telah dicubanya. Butuh melayu telah lama dirasainya.

    ”Marilah... I dah sedia ni,” pelawa Tini sambil mengangkang lebih luas.

    Bagai orang mengantuk disorong bantal, Raju menerkam Tini yang terlentang menunggu. Raju tak kisah pada Ah Tong yang terkapar lesu di sisi Tini. Raju mendekati celah paha Tini. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun wanita melayu ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Raju mula menjilat lubang burit Tini. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Tini yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Raju. Tini mengeliat menahan kesedapan.

    Raju makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Raju dimasukkan kedalam burit Tini. Setiap kali lidah Raju keluar masuk ke dalam burit Tini, Tini akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Raju menjilat burit melayu idamannya itu dan Tini hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Raju berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

    Telah beberapa kali Raju menonton lakonan gadis ini di tv. Raju kenal model sambilan dan pelakon drama yang cantik ini. Telah lama Raju memasang angan-angan ingin memantat wanita melayu. Apalagi bila mendengar cerita kawan-kawannya bahawa perempuan melayu pandai kemut dan lubang burit hangat. Kadang-kadang Raju melancap sambil membayangkan perempuan melayu yang cantik.


    Bila bersendirian di atas katil di bilik tidurnya Raju akan membayangkan mulut mungil gadis-gadis melayu menghisap batang pelirnya yang keras itu. Mulut-mulut dengan bibir merah dan basah akan mengucup mesra kulupnya yang tebal itu. Dia sungguh terangsang bila berimaginasi lidah runcing gadis-gadis melayu berlegar-legar dalam sarung kulup. Sambil membayang tangannya akan melancap batang balaknya dan dia akan puas bila benih-benihnya terpancut laju. Dibayangkan benih-benih hindunya akan menerpa rahim melayu yang subur dan benihnya akan bercambah dalam perut perempuan melayu.

    Sekarang bukan lagi angan-angan. Memang nyata burit melayu yang diidam-idamkannya telah menjadi santapannya. Terasa sayang untuk menyelesaikan secepatnya. Raju ingin berlama-lama menikmati burit melayu idamannya. Dicium dan dijilat burit Tini sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit melayu. Aroma khas burit menjadikan Raju ketagihan. Bau burit Tini sungguh segar dan enak. Kalau boleh Raju ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Tini.

    "Raju, I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you" kata Tini.

    Raju teramat gembira bila Tini meminta untuk menghisap batang butuhnya. Angan-angannya akan menjadi kenyataan. Bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar dalam sarung kulupnya.

    Raju merapatkan batang butuhnya ke muka Tini. Raju memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Tini akan mengulum kepala kulupnya. Jelas sekali terlihat zakar Raju seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Macam butuh Ah Tong juga. Cuma kulit kulup Raju lebih tebal daripada kulup Ah Tong. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.


    Tini juga agak hairan kenapa dia amat menyukai batang berkulup. Sejak dia menjadi ketagih menonton dvd lucah maka batang pelir tak bersunat menjadi idamannya. Bila Tini melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaannya menjadi tidak keruan. Bagi Tini zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajnya terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajnya serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluannya bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritnya.

    Terbayang di layar fikiran Tini bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh... segala-galanya kulup.

    Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala hitam berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan burit Tini juga mula berair bila membayangkan itu semua.

    Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapannya. Tini memegang lembut zakar Raju sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Tini yang putih dan zakar Raju yang hitam legam. Tini mengurut-ngurut zakar Raju perlaha-lahan. Tini tak perlu menunggu lama kerana zakar Raju sudah terpacak kaku. Kepala zakar Raju yang hitam berkilat yang amat besar yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Tini. Tini mula meloceh kepala zakar Raju dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas buah pisang Tini menarik kulup Raju.


    Tini makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah epal itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Raju. Raju tersenyum melihat perilaku Tini. Hidung mancung Tini menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Tini.

    Tini amat teruja dengan batang butuh hindu di hadapannya. Kepala pelir Raju sungguh besar. Kepala yang membulat itu dua kali lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah epal di hujung batang hitam. Belum pernah Tini melihat kepala yang sebegini besar. Zakar negro dan mat salih yang dilihat dalam vcd lucah pun tak mempunyai kepala seperti ini. Kalau adapun besar sedikit daripada batangnya.


    "You main I punya, I main you punya," kata Raju kepada Tini.

    Tini memberhentikan mencium zakar Raju. Tini kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Raju yang berbogel berbaring di atas katil. Dengan posisi 69 Raju menjilat burit Tini. Manakala Tini menjilat dan mengulum zakar Raju. Butuh Raju dihisap dan dijilat oleh Tini. Kepala butuh Raju yang sebesar buah epal itu amat sedap bila dinyonyot. Raju terus menjilat kelentit Tini yang agak besar dan menonjol. Kelentit Tini sekarang menjadi sasaran mulut Raju. Buntut Tini terangkat-angkat bila lidah Raju berlegar-legar di kelentitnya.

    “Tini, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Raju.

    Tini tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Raju seterusnya. Raju bergerak mencelapak Tini. Raju kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Tini. Burit Tini yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Raju membelah tebing faraj Tini dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Raju menekan punggungnya. Susah juga kepala buah epal itu untuk masuk. Raju menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Tini. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Tini teramat basah dengan air cintanya dan mani apek cina. Tini menjerit keenakan. Kepala buah epal itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Tini merasa senikmat ini.

    Tini melolong kesedapan tiap kali Raju menekan dan menarik batang balaknya. Tini menjerit-jerit kenikmatan bila kepala bual epal itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betinanya. Tiap kali Raju menekan seluruh isi burit Tini ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Tini ikut sama keluar. Tini menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Raju dicakar-cakarnya. Bahu Raju digigit-gigit penuh ghairah.


    "Sedap Raju, sedap," kata Tini.

    Raju meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Tini kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Tini yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Tini mendengus kesedapan. Raju meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Raju yang masih muda itu memang gagah dibanding Ah Tong yang sudah tua. Makin ganas Raju bertindak makin enak bagi Tini. Raju memang geram dengan Tini yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Raju yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Tini menggelegak.


    Tiba-tiba Tini menjerit, "I dah nak keluar," jerit Tini.

    Bila mendengar Tini berkata demikian Raju melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Tini. Muka Raju berkerut manahan nikmat.

    "I dah keluar," kata Tini kepada Raju. Serentak itu Raju merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.

    "I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?" tanya Raju.

    “Pancut dalam Raju, I nak rasa awak punya,” kata Tini selamba.


    Sedetik kemudian Tini merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Tini menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.

    Raju memang gagah dan hebat. Ah Tong yang tua itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Raju. Batang pelir apek tua yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Raju yang seperti buah epal itu. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Tini benar-benar menikmati hubungan seks.

    "Jangan cabut lagi, tahan dulu," kata Tini.

    “Okay, okay," kata Raju.

    Raju terus memeluk Tini. Dikapuk kemas badan Tini yang mekar itu. Selepas beberapa minit Raju mencabut pelirnya dari burit Tini. Raju amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit perempuan melayu yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini. Menikmati tubuh model dan pelakon drama tv yang cantik.


    " Banyak awak punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Kepala buah epal tu sungguh nikmat. Lubang I macam digaru-garu," kata Tini.

    Tini membaringkan kepalanya di atas dada Raju yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Tini mengerling balak Raju yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Raju yang telah memberi kepuasan kepadanya. Tini dapat melihat jelas zakar Raju mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Macam batang tua Ah Tong juga. Tini puas dapat merasai dua kulup. Kulup cina dan kulup india. Bagi Tini kulup india memang dahsyat. Keinginannya telah dipenuhi. Tini tersenyum puas.


    “Raju, I suka butuh you yang besar tu. I nak main lagi dengan you. Boleh bagi nombor handphone you?”

    “Boleh. I memang suka you. Burit you sungguh sedap.”

    Tini senyum manja dan Raju senyum puas.
  5. bajad

    bajad Junior

    PERCUTIAN PENUH TRAGEDI

    Cuti semester universitiku baru saja bermula. Aku, Nor dan Nora merancang untuk bercuti ke Langkawi. Kami menempah dua buah bilik sebuah hotel tepi pantai di kawasan Pantai Chenang. Kami bercadang untuk bercuti selama lima hari di sana.

    Seperti yang dirancang kami berangkat dengan bas hingga ke Kuala Kedah. Dari sana kami menaiki feri hingga ke Jeti Kuah. Dengan teksi kami bertiga dibawa langsung ke hotel yang kami tempah di Pantai Chenang dekat Padang Mat Sirat. Petang itu kami hanya bersantai di tepi pantai menikmati suasana pantai berpasir putih yang sungguh nyaman.

    Seperti tak sabar-sabar besoknya pagi-pagi kami ke pantai untuk bermandi-manda. Keadaan air yang jernih dan sejuk sungguh menyegarkan. Ramai orang bersukaria di pantai tersebut. Bermula dari bayi dalam buaian hingga nenek-nenek. Semuanya kelihatan gembira dan ceria.

    Aku, Nor dan Nora memilih kawasan yang sedikit jauh dari orang ramai. Sengaja kami berbuat demikian agar lebih santai. Boleh tungging terbalik dan bercakap apa saja tanpa menjadi perhatian orang ramai. Dari kejauhan nampak kapal-kapal layar sedang berlabuh. Kapal layar milik pribadi tersebut kelihatan amat mewah. Aku berkhayal, kalaulah aku memiliki kapal layar mewah seperti itu alangkah seronoknya.

    Sedang kami kami manda dari jauh kelihatan sebuah bot bergerak laju ke arah kami. Ada tiga orang lelaki di dalamnya. Bila menghampiri kami bot itu memperlahankan kelajuannya hingga benar-benar rapat ke kami. Pemandu bot tersebut seperti ingin menanyakan sesuatu dan kami tidak mengesayaki apa-apa.

    Bot tersebut makin menghampiri kami. Aku boleh menyentuh badan bot tersebut. Injinnya masih berbunyi, cuma bot saja tidak bergerak.

    “Dik... sini sekejap. Kami nak tanya.” Kata pemandu bot.

    Aku menghampiri bot tersebut. Bila aku benar-benar rapat tiba-tiba kedua lelaki di bahagian belakang memegang kedua tanganku dan menarik aku naik ke dalam bot. Aku cuba meronta tetapi kedua lelaki tersebut memegangku kuat. Pemandu bot memecut bot tersebut dengan pantas meninggal jauh Nor dan Nora tercengang-cengang tanpa mampu berbuat apa-apa.

    Aku hanya mampu meronta. Setengah jam kemudian bot tersebut berhenti di sebuah pulau kecil. Aku dibawa ke sebuah pondok kecil kira-kira 150 meter dari pantai. Sekarang muka ketiga-tiga lelaki ini jelas di hadapanku. Aku rasa umur mereka tidak lebih dari 30 tahun. Berkulit sawo matang macam melayu tetapi mereka bercakap bahasa siam sesama mereka. Mungkinkah mereka ini warga siam berasal dari pulau berdekatan sempadan Malaysia.

    Mungkin juga mereka ini adalah lanun-lanun yang merompak dan mengganas di laut. Bila terfikirkan semua ini aku menjadi ngeri dan takut. Nyawaku mungkin terancam bila aku bertindak yang bukan-bukan.

    Dua orang lanun itu mendekatiku. Mereka tersenyum sinis melihat diriku yang dibaluti seluar dan t-shirt yang basah dan melekat ke badanku. Seorang dari lanun tersebut memegang bahuku dan aku cuba menepis. Secepat kilat tangan lanun tersebut mendarat di pipiku dan aku rasa amat pedih.

    “Awak jangan melawan. Lebih baik awak ikut saja kehendak kami,” perintah seorang lanun tersebut dalam bahasa melayu pelat siam.

    “Tak ada sesiapa di pulau ini. Kalau kami bunuh awak pun tiada siapa yang tahu.” Lanun yang seorang lagi bersuara.

    “Buka baju dan seluar kamu. Jangan sampai kami paksa.”

    Dengan tangan yang menggigil ketakutan aku membuka pakaian yang melekat di tubuhku. Aku teramat malu kerana belum ada lelaki yang melihat keadaan tubuhku seperti ini.

    “Cantik badan awak. Barang awak juga cantik. Bertuah kami hari ini.”

    Aku ditarik dan dibaringkan di atas tikar yang sedia ada di luar pondok tersebut. Aku tak berdaya. Demi keselamatan diriku lebih baik aku patuh arahan mereka. Aku sedar yang bencana akan menimpa diriku. Aku menutup mataku dan mula terfikir supaya tidak melawan dan akan cuba sedaya upayaku untuk melayani kehendak mereka untuk menyelamatkan diri dari dikasari oleh lanun-lanun ganas itu.

    Tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang basah dan lembut mula menerokai seluruh tubuhku. Ternyata aku telah dijilat seluruh badanku. Paha dan celah kelangkangku juga diteroka dan dikucup dengan berselera oleh lanun tersebut. Aku membiarkan lanun-lanun itu menerokai seluruh pelusuk tubuhku dan mendiamkan diri. Aku tak berdaya. Kudratku tak setimpal dengan kudrat ketiga lelaki kekar yang menawanku.

    Aku pasrah. Ketika itu barulah aku tahu bertapa nikmatnya jikalau dijilat seluruh badan. Tanpa kerelaan aku cuba menikmatinya bila kedua belah tetekku dijilat rakus oleh dua orang lanun. Dengan kasr mereka meramas dan menghisap puting buah dadaku. Leherku dan mulutku juga dicium oleh mereka sepuas-puasnya dan aku melalui saat-saat itu dengan mata terpejam.

    Kedua lanun itu makin mengganas. Yang satu terus mengomoli kedua belah tetekku yang mula menegang dan yang lainnya berada di celah kelangkangku sambil menghisap buritku yang mula basah. Disedut air maziku dan disertai dengan jilatan lidahnya yang panas dan kasar. Aku mengeliat kegelian yang amat sangat namun aku khayal dalam kenikmatan. Terasa seperti aku akan sampai ke penghujung. Tak ku sangka begitu cepat aku akan klimaks. Seluruh ototku kejang, tetekku bertambah tegang, mataku mula berpinar dan nafasku tersekat-sekat apabila rasa geli yang teramat sangat.

    Kedua-dua lanun tersebut masih meneruskan kerja mereka menggomoliku dengan berselera dan aku hanya mengikut rentak permainan mereka. Setelah beberapa ketika menikmati keenakan terasa seluruh otot kaki dan badanku mula kejang dan seterusnya melepaskan air nikmatku itu apabila kenikmatan itu tiba ke puncaknya. Aku membiarkan air nikmatku mengalir keluar dari rekahan cipapku lantas disedut pula oleh lanun yang tengah mengomoli cipapku.

    Badanku terasa begitu lemah dan tidak bertenaga namun lanun-lanun itu tetap terus mengomoliku dengan penuh berselera. Aku merelakannya sahaja dan setelah beberapa minit berterusan digomol oleh mereka aku mula mendapat tenaga kembali dan nafsuku mula bangkit semula. Puting tetekku terasa sakit dihisap oleh mereka tetapi aku cuba menahannya seberapa yang terdaya. Lanun yang berhadapan dengan cipapku itu berhenti dari menjilat dan mula memasukkan dua jarinya ke dalam cipapku, terasa lanun itu cuba mengorek-ngorek sesuatu di dalam cipapku.


    Aku merasakan ianya sesuatu yang sakit dan geli, setelah beberapa lama lanun itu memainkan jarinya di dalam cipapku rasa sakit pada pintu cipapku itu mula hilang dan bertukar kepada rasa nikmat yang selama ini tidak pernah aku rasakan. Sentuhan kedua-dua jari lanun itu pada otot-otot pintu buritku itu amat mengasyikkan. Tanpa sedar aku mengerang kenikmatan dan aku mula membayangkan bagaimanakah rasa nya jikalau batang pelir pula yang menerokainya. Aku mengelengkan kepala ku ke kiri dan ke kanan disertai dengan kemutan kemas dicipapku. Eranganku makin kuat bila lanun itu mula mempercepatkan rentak jarinya keluar masuk di dalam cipapku dan buat kali kedua aku klimaks.

    Air nikmatku kembali meleleh keluar. Kulihat jari-jari lanun tersebut basah lencun. Otot-ototku kembali mengejang dan aku menjadi lemah longlai. Tenagaku terkuras habis dan aku terasa tidak bermaya. Lanun tersebut menghentikan aktivitinya sambil menjilat jarinya yang basah dan berlendir. Kemudian dia membongkokkan badannya dan menjilat sisa-sisa air maniku pada belahan alur cipapku.

    Lanun-lanun itu mula menanggalkan seluarnya dan terserlahlah batang lanun itu menegak tegang. Jelas di hadapanku batang coklat tua itu masih berkulup. Sekarang aku pasti mereka ini adalah siam beragama budha kerana mereka tidak bersunat. Perlahan-lahan lanun itu mengusap batang kotenya yang panjangnya kira-kira sejengkal setengah sambil melurut kulit kulup. Kepalanya yang agak kemerahan terkeluar bila kulit kulup ditarik ke pangkal. Dia meletakkan kepala kotenya yang sebesar jambu air itu ke lurah buritku. Terasa bagaikan sesuatu benda yang lembut dan panas menyentuh bibir cipapku. Lanun itu memain-mainkan kepala kotenya pada belahan alur cipapku dan mengeselkan kepala kotenya mengikuti alur kelentitku menuruni ke pintu buritku.


    Aku kegelian. Belum pernah aku merasainya sebelum ini di mana sesuatu yang lembut dan suam bermain-main di pintu syurgaku. Aku tersentak dari khayalanku apabila lanun itu mula memasukkan kepala kotenya ke dalam lubuk nikmatku. Aku cuba memerhatikan cipapku di mana jelas kelihatan kepala kote lanun itu sedikit demi sedikit tengelam ke dalam lubuk daraku. Aku mula resah apabila batang lanun itu mula menyelami lubang cipapku yang sempit. Dinding vaginaku terasa seperti hendak koyak disondol kepala sebesar jambu air itu. Lanun itu memberhentikan penerokaan kepala kotenya ke dalam lubuk sempitku apabila satu pertiga daripada batang kotenya tengelam.

    Lanun itu kemudiannya mula menarik keluar batang kotenya dari dalam lubukku dan secara perlahan-lahan menengelamkan batangnya kembali apabila kepala kotenya yang merah itu mula kelihatan. Aku dapat merrasakan sesuatu yang begitu nikmat apabila lanun itu memulakan rentak sorong tariknya. Begitu indah rasanya apabila otot dalaman cipapku bersentuhan dengan kulit kepala kote lanun itu dan ia sesuatu kenikmatan yang tak dapat aku gambarkan. Lanun itu meneruskan rentaknya sehingga kadang kala aku terasa selaput daraku disentuh oleh sesuatu yang lembut dan bertenaga. Aku membiarkan lanun itu dengan cara dayungannya dimana kadang-kala aku cuba memberi tindak balas dengan cuba mengemut kemas batang kote lanun itu. Lanun yang lain masih duduk di tepiku sambil mengurut-ngurut kote yang juga berkulup seolah-olah menunggu giliran untuk menikmati tubuhku.


    Beberapa minit kemudian dia lanun tersebut membenamkan pelirnya lebih dalam dan musnahlah selaput daraku. Terasa pedih di vaginaku. Air mataku meleleh keluar. Aku cuba menahan lanun tersebut dari meneruskan tikamannya dengan merapatkan kedua-dua pahaku. Tapi tindakanku sia-sia saja, malah lanun tersebut makin memperhebatkan dayungannya dan beberapa ketika kemudian aku dapat merasakan satu pancutan hangat menerpa ke rahimku. Lanun tersebut menggigil dan aku dapat merasakan batang pelirnya mengecil dalam lubang buritku.

    Lanun pertama menarik keluar batang kotenya dan terlihat batangnya berlendir warna putih kemerahan. Benteng pertahananku musnah dan selaput dara yang kupertahan selama 22 tahun dirampas oleh lanun siam. Aku hanya mampu menangis dalam hati. Percutianku ke Langkawi berakhir dengan tragedi.

    Lanun kedua mengambil giliran. Kote berkulup itu mula membelah lurah merekahku yang teramat banjir. Bercampur aduk air mani lanun pertama dan air nikmatku yang bercampur darah. Sekali hentakan seluruh batang pelir coklat tua yang berurat terbenam dalam rongga buritku. Lanun itu kemudian memegang pinggangku dan menarik pinggangku kepadanya sehingga tundun cipapku yang tidak berbulu itu menyentuh bulu-bulu kasar di pangkal batang kote. Pedih akibat selaput daraku yang telah ditembusi itu mulai reda tetapi kini pangkal rahimku pula terasa senak akibat diceroboh melebihi batasan. Lanun itu membiarkan batang kotenya terendam di dalam lubukku selama beberapa minit seolah-olah mahu merasakan kehangatan buritku. Aku cuba membiasakan otot-otot vaginaku dengan saiz zakar yang besar panjang.

    Semasa batang kote lanun itu terendam, otot-otot cipapku tidak henti-henti mengemut kerana mula terasa nikmat. Tiada lagi rasa sakit dan pedih. Puas berendam, batang kote itu mula ditarik keluar. Aku dapat merasakan dinding-dinding kemaluanku seperti tidak mahu berpisah dengan kepala kote lanun itu apabila ku kemaskan kemutanku. Lanun itu tetap terus menarik batangnya keluar dari dalam cipapku sehingga melepasi selaput daraku yang telah koyak dan apabila dua pertiga batangnya berada di luar cipapku lanun itu menekan batang kotenya masuk kembali dengan rentak yang laju. Gerakan maju mundur itu berlangsung beberapa ketika. Lazat dan nikmat aku rasakan. Nikmatnya berganda-ganda bila bulu-bulu kasar lanun tersebut menyentuh dan menyapu-nyapu bahagian kepala kelentitku yang sensitif.

    Air nikmatku makin banyak keluar. Tiap kali lanun membenamkan batang butuhnya maka terpancut keluar air nikmatku membasahi bulu-bulunya. Kakiku yang mengangkang menendang-nendang angin bila perasaan lazat memenuhi rongga buritku. Setelah beberapa saat menikmati keindahan itu aku pun menurunkan kakiku yang terangkat tadi dan membuka kelangkang pehaku seluas yang terdaya supaya lanun itu boleh terus menikmati seluruh rongga cipapku. Aku sudah tidak berdaya melayani lanun itu kerana seluruh tubuhku terasa begitu lemah dan tidak bermaya namun ku cuba bertahan untuk membiarkan lanun itu terus menikmati diriku.

    Lebih kurang lima minit menikmati tubuhku maka lanun tersebut akan sampai ke garis penamatnya. Ditekan habis batang kotenya dan aku dapat merasai beberapa das pancutan air mani hangat menerpa pangkal rahimku. Beberapa saat kemudian lanun tersebut terkulai layu dan jatuh tergolek di sebelahku.


    Lanun ketiga menghampiriku dan menarikku hingga aku terduduk. Dia menyuakan batang berkulupnya menghala ke mukaku. Disuruhnya aku menghidu kepada butuhnya itu. Kepala butuh tak bersunat itu aku cium. Bau aneh menerpa rongga hidungku. Kemudian disuruhnya aku melancapkan batang pelirnya. Gerakan tanganku membuatkan kepala pelirnya terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Diperintah pula aku menjilat kepala coklat kemerahan. Puas menjilat diarahkannya pula aku menghisap kotenya. Rambutku ditarik kasar sambil menyumbatkan kotenya yang sederhana besar itu ke dalam mulutku. Sukar aku hendak bernafas apabila lanun itu memasukkan keseluruhan kotenya ke dalam mulutku.

    Setelah beberapa minit menyumbat batang kotenya ke mulutku lanun itu pun sampai ke kemuncaknya dan menekan rapat punggungnya ke mulutku sehingga biji kotenya mencecah daguku. Kepala kote lanun itu melepasi kerongkongku dan terasa cairan pekat dan suam memancut-mancut di dalam rongga kerongkongku. Terasa loya tekakku apabila aku cuba menelan keseluruhan air mani lanun itu kerana rasanya yang begitu kelat dan sedikit manis masin.

    Selepas beberapa jam aku dikerjakan lagi oleh ketiga lanun tersebut. Selepas mereka puas menikmati tubuhku mereka mengarahkanku mengenakan kembali pakaianku dan diperintah mengikut mereka ke bot. Setengah jam kemudian aku telah berada di pantai tempat aku diculik tadi. Mereka mencampak aku ke laut dan memecut laju bot mereka meninggalku terkapai-kapai.

    Dengan lemah longlai aku kembali ke bilik hotel. Kawan-kawanku menyerbu ke arahku dengan puluhan pertanyaan yang tak berdaya aku menjawabnya. Kepalaku kosong, tak mampu aku berfikir. Yang terbayang di benakku ialah percutianku di Langkawi berakhir dengan tragedi yang amat mengerikan. Langkawi bagiku hanyalah kenangan pahit....
  6. bajad

    bajad Junior

    PEROMPAK

    Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

    Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Karpal Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

    Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

    Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

    Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

    Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

    Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

    Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

    Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

    “Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

    Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

    "Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami." Uncle Singh bersuara perlahan.

    "Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!" katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

    “Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

    “Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

    Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

    “Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

    “Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

    “Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

    “Apa maksud boss?”

    “Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

    Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

    Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

    Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

    "Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

    “Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

    “Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

    Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

    “Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau ****** kita disedutnya.”

    Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

    “Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

    Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

    Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

    "Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

    “Dimana suamimu?”

    “Di Pahang.”

    “Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

    “Sekarang non jongkok. Non hisap ****** kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

    Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

    Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

    Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

    Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

    Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.
  7. bajad

    bajad Junior

    PEROMPAK

    Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

    Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Karpal Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

    Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

    Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

    Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

    Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

    Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

    Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

    Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

    “Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

    Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

    "Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami." Uncle Singh bersuara perlahan.

    "Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!" katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

    “Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

    “Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

    Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

    “Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

    “Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

    “Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

    “Apa maksud boss?”

    “Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

    Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

    Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

    Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

    "Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

    “Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

    “Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

    Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

    “Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau ****** kita disedutnya.”

    Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

    “Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

    Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

    Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

    "Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

    “Dimana suamimu?”

    “Di Pahang.”

    “Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

    “Sekarang non jongkok. Non hisap ****** kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

    Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

    Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

    Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

    Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

    Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.
  8. shahrul

    shahrul Junior

    ada lagi ka cerita-cerita dalam bahasa malaysia..... kalau ada tolong cerita lagi....tq
  9. shahrul

    shahrul Junior

    bro, ada lagi ka cerita cerita dlm bahasa malaysia, keep on posting.
  10. bajad

    bajad Junior

    PENUNGGU DUSUN DURIAN

    Petang itu seperti biasa aku ditugaskan menjaga dusun durian. Tahun ini pokok-pokok durian berbuah lebat dan mula gugur. Bimbang buah-buah tersebut dicuri orang maka ibuku menyuruhku menunggu dusun bersama adik lelakiku. Bapaku membina sebuah pondok kecil berdinding papan beratapkan daun bertam.

    Hari itu adikku ada latihan bolasepak di sekolahnya maka aku terpaksa ke dusun seorang diri. Bosan juga menunggu dusun seorang diri maka aku membawa sebuah novel bagi mengisi masa yang membosankan. Biasalah novel remaja yang aku bawa.

    Aku membaca novel sambil berbaring di dalam pondok. Seronok pula novel kali ini. Novel ini aku pinjam dari kawanku di sekolah. Novel dengan unsur-unsur seks ini sungguh menarik. Biasalah dalam usia remaja aku memang tergoda adegan-adegan seks. Bila sampai adegan asmara antara hero dan heroin aku akan membayangkan watak heroin itu adalah aku.

    Nafsuku akan terbakar bila membayangkan si hero membelai dan mengusap badanku. Aku dirangkul dan dicium mesra. Bila imaginasi ini memenuhi benakku maka secara spontan tanganku akan meramas-ramas tetekku yang membengkak. Seperti biasa aku hanya mengenakan t-shirt tanpa coli. Dan menjadi kelaziman bila di rumah aku hanya memakai track bottom tanpa seluar dalam.

    Bila ghairahku bangkit maka aku akan meraba-raba kemaluanku dan aku akan gosok-gosok dengan jariku ke arah kelentitku. Makin asyik aku membaca novel maka makin rancak gosokan ke kemaluanku. Bila digosok lama-lama perasaan geli dan lazat akan menjalar ke seluruh tubuhku.

    Sedang aku asyik membaca tiba-tiba aku rasa ada tangan membelai buritku. Aku seronok membayangkan hero kesukaanku sedang menggosok taman rahsiaku. Aku biarkan saja kerana keenakan.

    Aku terkejut teramat sangat bila buku yang aku baca terjatuh ke dadaku. Di bahagian kakiku ada satu lembaga manusia sedang meraba-raba kemaluanku yang masih tertutup seluar. Aku kenal lelaki tersebut. Pak Amat pemilik dusun sebelah dusun kami. Pak Amat seorang duda yang telah ditinggalkan isterinya. Mengikut cerita isteri Pak Amat mengikut lelaki lain dan berpindah dari daerah kami.

    Aku cuba menjerit tapi Pak Amat lebih pantas menindih tubuhku dan mulutku dipekupnya. Aku cuba meronta tapi keadaanku yang terbaring sukar melawan kudrat Pak Amat yang kuat.

    “Pak Amat... jangan," hanya itu saja yang dapat aku rayu.

    "Jangan takut sayang, Pak Amat nak bagi sedap bukannya sakit," kata Pak Amat sambil meramas-ramas tetekku.

    Pak Amat yang seusia bapaku tak menghiraukan rayuanku. Badanku diraba-raba. Tangan kasarnya kemudian masuk ke dalam seluar yang kupakai dan mula membelai tundunku yang baru ditumbuhi bulu-bulu halus. Jari-jari kasarnya kemudian menekan-nekan dan memicit lembut kelentitku yang amat sensitif. Lurah merkahku yang sudah basah sejak tadi diraba-raba dengan jari kasarnya itu. Rasa seronok dan sedap mula menjalar ke urat saraf.

    Aku tak tahu kenapa aku tidak membatah dan melawan tindakan Pak Amat. Aku malah menunggu tindakan Pak Amat lebih lanjut. Perasaan nikmat saja yang aku rasa bila tubuhku di belai. Malah aku seperti menurut saja kemahuan Pak Amat. Melihat aku tidak lagi melawan maka Pak Amat menarik baju yang kupakai. Kemudian seluar yang kupakai di tarik ke bawah hingga akhirnya aku telah telanjang bulat di hadapan lelaki tua tersebut.

    Pak Amat makin bernafsu melihat keadaanku yang sudah berbogel. Tangannya makin rancak membelai tetekku yang tengah mekar. Di rendahkan mukanya ke dadaku dan puting tetekku menjadi habuan lidah dan mulutnya. Aku mengeliat keenakan.

    Sementara mulutnya di tetekku, tangan kasarnya terus membelai kemaluanku. Digosok-gosok dan dijolok-jolok lubang buritku. Aku seperti terbang di kayangan bila diperlakukan begitu. Enak, sedap dan lazat. Itu saja yang aku rasa.

    Aku terjerit kecil bila Pak Amat menyembamkan mukanya ke tundunku. Bulu-bulu hitam yang menghiasi bukit kecil di celah pahaku dicium. Hidungnya digosok-gosok dari tundun turun ke lurah buritku. Bila lidahnya yang kasar menjilat kelentitku maka secara spontan aku membuka kangkangku lebih luas.

    Pak Amat meraba bibir buritku dengan lidahnya. Dijolok-jolok lidahnya ke dalam lubang buritku. Bila saja lidahnya menyentuh kelentitku aku mengerang kesedapan. Bila dia mengulum kelentitku yang sudah mengeras aku tak dapat mengawal diri dan terpancutlah cairan panas membasahi permukaan buritku yang sudah basah lencun. Bercampur antara air nikmatku dengan air liur Pak Amat. Pertama kali aku orgasme dan aku sungguh nikmat.

    Melihat keadaanku yang sudah teramat basah maka Pak Amat membalikkan badannya bagi melakukan serangan terakhir. Baju Pagoda dan kain pelikat yang dipakainya dilondeh. Pak Amat merangkak di celah kangkangku sambil mengarahkan batang pelirnya ke muara buritku. Aku cuba melihat apa yang berlaku. Pak Amat memegang kemas batang koneknya.


    Terpaku aku melihat batang pelir Pak Amat. Aku tak menyangka Pak Amat yang berbadan kekar itu mempunyai pelir yang kecil dan pendek. Batang pelir Pak Amat rasanya sebesar pelir adikku yang berusia 14 tahun.

    Perlahan-lahan Pak Amat mendekati diriku yang terlentang menunggu. Kepala licin mula menempel di lurah cipapku yang merah basah. Sekali tekan terbenam kepala bulat coklat tua berbentuk seperti topi keledar itu. Digerakkan punggungnya maju mundur hingga akhirnya batang pelir sedikit demi sedikit terbenam ke dalam rongga buritku. Sedikit pun tak terasa sakit bila Pak Amat membenamkan seluruh batang butuhnya. Padahal kawanku bercerita burit akan terasa sakit pada pertama kali mengadakan hubungan seks.


    Adegan sorong tarik berlangsung lama. Sementara koneknya keluar masuk dengan lancarnya dalam cipapku, Pak Amat memelukku kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku kiri kanan silih berganti. Bukit kembarku diramas-ramas lembut. Aku terasa geli campur nikmat. Geli tetekku dinyonyot dan nikmat lubang cipapku digaru-garu oleh batang pelir. Sungguhpun pelir Pak Amat kecil dan pendek tapi kesedapannya terasa juga. Otot-otot buritku meramas-ramas batang kebanggaan Pak Amat. Aku kemut buritku supaya Pak Amat juga turut nikmat. Desisan nikmat terkeluar dari mulut Pak Amat yang masih melekat di tetekku yang kenyal.

    Selepas 20 minit Pak Amat masih gagah. Gerakkan maju mundur makin pantas. Keringat mula membasahi badan Pak Amat malah ada yang menitik ke atas badanku. Bau peluh Pak Amat benar-banar menggoda perasaanku. Aroma badannya membangkitkan nafsuku. Aku hanya mampu mengerang keenakan. Aku terkapar lesu menerima saja layanan Pak Amat. Kakiku merangkul kemas badan lelaki sebaya bapaku yang perkasa ini. Tiap gerakannya menambahkan kenikmatan. Tindak-tanduknya memberi kepuasan. Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesedapan yang aku alami. Aku benar-benar puas.

    Pak Amat menggerakkan pinggulnya makin pantas. Belaian dan ramasan dinding buritku pada baang pelir menimbulkan sensasi yang sungguh lazat. Aku mula merasa balak Pak Amat makin keras. Nafas Pak Amat makin pantas. Gerakan maju mundur makin laju. Satu tekanan yang kuat menekan pangkal rahimku, badan Pak Amat melekat ke badanku, buluku dan bulu Pak Amat bertaut dan suara erangan meledak dari mulut Pak Amat. Serentak dengan itu pancutan panas menerpa ke rahimku. Banyak sungguh cairan panas pekat bertakung dalam rahimku. Otot-ototku menjadi kejang, pautanku ke badan Pak Amat makin erat dan ahhh.... aku mencapai klimaks.

    Pak Amat mencium dan keluar meninggalkan aku. Aku keletihan dan terlena di dalam pondok durian.
  11. bajad

    bajad Junior

    TERMAKAN NASI TANGAS

    Aku bingung. Sejak beberapa bulan terakhir ini aku seperti tidak bermaya. Tenagaku seperti terkuras. Kudratku tiada. Nafsu makanku hilang. Malah nafsu seksku juga merudum. Keadaan fizikalku lemah dan badanku yang dulunya macho dan tegap menjadi longlai. Prestasi kerjaku menurun dan beberapa kali ditegur oleh bossku.

    Kawan-kawanku juga terkejut dengan keadaanku. Mereka kata keadaanku terbalik 180%. Daripada seorang lelaki bergaya berumur 35 tahun bertukar menjadi lelaki separuh umur yang menunggu masa untuk bersara. Lelaki tegap dan sasa menjadi kurus dan tak bermaya. Lelaki kacak yang menpunyai teman wanita keliling pinggang sudah tak mampu lagi bercakap mengenai wanita. Lelaki yang mempunyai ayat power yang boleh melemahkan setiap wanita berubah menjadi lelaki bisu.

    Kawan-kawanku memberitahu bahawa mereka cemburu dengan keadaanku. Aku dikatakan makhluk tuhan yang beruntung kerana mempunyai segala-galanya. Kerjaya bagus, pendapatan lima angka, kacak, diburu wanita cantik dan tentunya mempunyai keluarga bahagia bersama isteri cantik bak bintang filem berwajah pan-asia.

    Itu hanya pandangan orang dari luar. Sebenarnya dianugerah wajah tampan dan mempunyai isteri cantik bukanlah tiket kebahagiaan. Ita teramat cemburu dan segala gerak geriku diawasi. Sejak bekahwin empat tahun lalu dengan seorang model berusia 28 tahun, kehidupanku berubah. Aku yang biasanya bertukar-tukar teman wanita dan dikejar wanita-wanita cantik sudah tidak bebas lagi selepas Ita menjadi isteriku.

    Mungkin salahku juga kerana tidak dapat membuang hobiku untuk keluar berpoya-poya dengan wanita-wanita cantik sungguhpun telah berkahwin dengan Ita. Kawan-kawanku pernah menegur hobiku ini kerana masih suka berpoya sedangkan aku mempunyai seorang isteri yang cantik dan bergaya.

    Segala-galanya telah berubah. Aku sekarang menjadi patuh dan penurut kepada Ita. Aku dikatakan seperti lelaki yang dicucuk hidung dan penakut dengan isteri. Lelaki garang yang memiliki tali pinggang hitam seni bela diri taekwondo telah menjadi lelaki bodoh yang mudah diarah ke sana ke sini oleh isteri sendiri.

    Keluargaku juga menyadari perubahan diriku. Mereka kata aku telah diguna-guna oleh Ita. Bomoh yang dikunjungi ibuku mengatakan aku telah termakan nasi tangas atau nasi kangkang buatan isteri sendiri bagi mengawal suami yang buas. Dari dulu lagi mereka menyedari bahawa Ita teramat cemburu. Kerana takut kehilangan suami maka dia cuba mengawal pergerakan suami sendiri dengan bantuan bomoh.

    Bukan sahaja keadaan fizikalku yang tak bermaya, nafsu seksku juga seperti terkunci. Aku yang hebat di ranjang telah menjadi loyo. Zakarku dulu yang penuh bangga terpacak menanti mangsa sudah tak bermaya. Lembik layu bagai sayur keladi. Zakar yang menjadi idaman wanita-wanita yang kutiduri sudah tak berfungsi.

    Bagi memuaskan nafsunya Ita membawa pulang pelbagai jenis lelaki. Aku yang melihat tidak pula timbul rasa cemburu. Kadang-kadang Ita sengaja menunjuk-nunjuk kepadaku. Bila dia bersenggama dengan lelaki yang dibawa pulang, Ita menyuruhku menontonnya. Aku hanya menurut bagai budak bodoh.

    Satu lagi kegemaran Ita ialah membawa pulang lelaki muda. Kebanyakannya berumur bawah 20 tahun. Melayu, cina, india dan benggali. Dari mana diperolehi pemuda-pemuda tersebut aku pun tak tahu. Tapi aku rasa tidak menjadi masalah bagi Ita. Dengan wajahnya yang cantik dan badannya yang menarik tidak sukar mendapatkan lelaki. Tiada lelaki yang akan menolak pelawaannya.

    Hari minggu itu aku terdengar bunyi bell. Aku melihat keluar dan melihat seorang pemuda india. Bila aku bertanya katanya dia diminta datang oleh Ita. Lelaki yang memperkenalkan namanya sebagai Kumar itu masuk setelah dipelawa oleh Ita yang datang menyusulku.

    Ita yang berbau harum hanya mengenakan baju kaftan sahaja. Dirangkulnya lengan pemuda india itu dan dipimpinnya masuk ke bilik tidur kami di tingkat atas. Aku diarahnya untuk naik ke atas mengikut mereka berdua.

    Sesampai di bilik aku diperintahnya untuk duduk di atas kerusi di sudut bilik. Tanpa segan silu Ita memeluk dan mencium pipi pemuda india itu. Pemuda itu masih muda, mungkin berumur dalam lingkungan 19 tahun. Pemuda tinggi lampai itu membalas ciuman Ita. Pipi dan bibir Ita menjadi sasaran bibir hitamnya. Pemuda ini tak pula berasa segan silu aku melihat tingkah mereka.

    Ita memegang kedua-dua tangan Kumar dan meletakkannya di atas kedua-dua buah dadanya. Leher baju kaftan tersebut memang lebar dan pangkal tetek Ita jelas kelihatan. Apalagi pagi itu Ita tidak memakai bra. Tangan hitam itu berlegar-legar di gunung kembar kepunyaan Ita.

    Kumar memeluk dan mencium leher Ita yang putih gebu. Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Bibir merah Ita digigit geram oleh Kumar. Ita membalas dengan penuh ghairah dan menyedut penuh nafsu bibir Kumar yang tebal dan hitam. Ita membuka butang baju Kumar satu persatu dengan perlahan-lahan. Kemudian dia cium badan anak muda itu sambil turun kebawah. Tangan Ita mula membuka seluar Kumar. Terjuntai zakar Kumar yang separuh tegang. Terpegun aku melihat batang berjuntai tersebut. Ukurannya sama seperti kepunyaanku tetapi ukurannya sungguh panjang. Lebih panjang daripada zakar kebanggaanku yang berukuran 7 inci.


    Ita membelai dan meramas zakar Kumar sambil melihat ke arahku. Seperti sengaja dia ingin menunjuk kepadaku. Matanya yang bersinar itu seperti menyindir diriku. Ditunjuk-tunjuknya batang pelir Kumar yang besar panjang itu kepadaku. Batang hitam yang hodoh itu digenggam penuh mesra.

    Ita mencium dan menggigit dengan manja batang Kumar yang hitam legam itu. Jelas terlihat kepala licin masih terbungkus kulit kulup. Ita pernah memuji zakar negro waktu aku melayari laman web lucah. Katanya zakar negro yang besar, panjang dan tak bersunat tu sungguh cute. Waktu itu aku tak berapa kisah. Sekarang baru aku perasan yang Ita memang meminati batang zakar yang hitam dan berkulup.

    Ita memegang lembut dan mengurut zakar Kumar yang mula mengembang. Kepalanya yang besar masih belum kelihatan. Ita merapatkan hidungnya yang agak mancung itu ke kepala zakar. Dicium dan disedut kepala yang membulat tapi masih tertutup. Tak puas dengan kepala, batang dan telur yang berkedut itu dihidu dan dicium. Kulihat Kumar terpejam penuh nikmat. Batangnya makin membesar dan separuh kepala bekilat mula keluar dari kulit kulup. Ita mula menjilat hujung zakar Kumar. Kemudian perlahan-lahan dia mengulum zakar pemuda tersebut yang makin memanjang.

    Ita cuba memasukkan seluruh zakar kedalam mulutnya. Ternyata hanya separuh saja yang mampu disedutnya. Aku lihat Ita seperti tak mampu lagi bertahan. Kaftan yang dipakainya dibuka. Terlihat sekujur tubuh Ita yang cantik bagai boneka tak dibalut seurat benang. Kumar memerhati penuh nafsu tetek dan kemaluan Ita yang dihiasi bulu-bulu hitam yang dipangkas pendek. Ita menarik lembut zakar Kumar yang terpacak keras. Ita merangkak di atas permaidani di tepi katil. Kumar merangkak di belakang Ita sambil mencium belahan bibir kemaluan yang merekah warna merah muda.


    Pemuda india yang berkulit gelap itu tersenyum. Rekahan merah kemalaun Ita dicium penuh mesra. Hidungnya yang hitam itu ditempelkan ke lurah merah. Disedut dan dihidu. Ditarik nafasnya dalam menikmati aroma burit Ita. Aku tahu Ita memang menjaga kemaluannya dengan baik. Aroma burit Ita sentiasa segar. Apalagi selepas mandi, suatu waktu dulu aku tergila-gila bau burit Ita. Orang lain mencium pipi isteri sebelum ke tempat kerja tapi aku akan mencium dan menyedut aroma burit Ita sebelum pergi kerja.

    Puas menghidu, Kumar menjilat belahan bibir lembut yang telah basah. Terlihat macam lembu yang sedang mengawan. Burit lembu betina dicium oleh lembu jantan. Cairan lendir yang meleleh keluar dari lubang burit Ita dijilat dan ditelah oleh Kumar. Cairan itu juga pernah aku telah suatu waktu dulu.

    Ita terketar-ketar bila lidah Kumar meneroka lubang nikmatnya. Ita mula merengek bila lidah Kumar bermain kelentitnya yang kelihatan menonjol. Rasanya dia seronok dilakukan begitu. Kangkangannya semakin lebar. Kelihatan punggung lebar dan kenyal itu menggeletar keenakan. Kumar menyonyot daging kecil warna merah itu hingga Ita tersentak-sentak nikmat.

    ”Cepat Kumar, I tak tahan ni..” Ita mula meracau.

    Kumar bangun dan menggosok batangnya dengan cecair yang membasahi muara nikmat Ita. Jelas terlihat bibir kemaluan yang merah lembab. Kumar aku lihat tidak gopoh. Ita dilayan penuh lembut. Malah Ita yang nampaknya tak sabar menunggu terowong nikmatnya diisi. Kumar penuh pengalaman. Aku rasa sudah lama Ita berhubung dengan Kumar.

    Kumar melutut di belakang Ita. Dipegang balaknya yang panjang itu. Batangnya dilurut-lurut hingga kepala zakarnya terloceh. Terlihat kepala hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Kata orang zakar seperti ini adalah jenis kepala singa. Zakar kepala singa mampu memberi kepuasan maksimum kepada pasangannya. Tak mengherankan kenapa Kumar adalah antara pemuda yang menjadi kegemaran Ita.


    Kumar menempelkan kepala singanya ke rekahan kemaluan Ita. Kepala bulat hitam disambut mesra oleh belahan merah jambu. Bibir lembab menjepit mesra kepala bulat yang juga lembab. Bagaikan terkena arus elektrik badan Ita tersentak-sentak bila kepala hitam Kumar menyondol-nyondol biji kacang Ita. Kelentit Ita digesel-gesel kepala zakar Kumar. Suara erangan mula kedengaran keluar dari mulut Ita.

    Setelah agak lama bermain-main di muara lembab, perlahan-lahan Kumar memasukkan batangnya ke lubang keramat pusaka nenek moyang. "uuuhhhhhh... aaahhhhh... uuuuhhhhh..." erangan Ita semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Ita turut bergerak mengikut rentak anak muda tersebut. Buah dada Ita yang bergoyang-goyang, tergantung kemas sungguh mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Kumar menghentak keras hingga telurnya menempel ke punggung Ita. Batang panjang terbenam santak hingga ke pangkal. Ita menjerit penuh nikmat. Belum pernah Ita menjerit nikmat sebegitu bila bersama denganku.


    Selepas agak lama bermain sorong tarik terlihat Ita macam menggeletar dan menggigil. Ita mengayak pinggulnya ke kiri dan ke kanan. Erangan kuat makin jelas. Aku rasa Ita telah mencapai puncak. Ita akan mencapai orgasme. Kumar faham rasanya. Gerakan sorong tarik makin laju. Serentak dengan hentakan keras, dua insan tersebut sama-sama mengerang. Kumar melepaskan benihnya ke rahim Ita. Kumar memeluk erat belakang Ita dan kedua-duanya rebah ke lantai berkarpet. Kumar meniarap menindih Ita yang terkapar tertiarap. Kedua mereka puas sepuasnya.

    Aku memang dayus. Aku menjadi penonton setia melihat isteri sendiri berasmara dengan lelaki lain. Tiada pula perasaan marah, tiada perasaan cemburu. Aku tidak mempunyai apa-apa perasaan. Penangan nasi tangas memang hebat. Akulah mangsanya....
  12. bajad

    bajad Junior

    AKU, PAPA DAN MIRA

    Petang itu Mira datang lagi ke rumahku. Katanya ingin belajar bersama. Kami belajar pelajaran matematik dan sains. Dua jam kami habiskan masa berbincang dan mengulangkaji. Kemudiannya kami membuat kerja rumah dan beberapa tugasan lain yang diberi oleh guru-guru kami.

    Aku memang sukakan Mira. Gadis kacukan inggeris dan melayu itu memang cantik. Aku bangga bila Mira memilihku sebagai kawannya. Kawan-kawanku yang berbangsa melayu pun semacam iri denganku kerana Mira rapat denganku. Sungguhpun Mira tidak sombong dan berkawan dengan semua orang tapi akulah kawannya paling akrab.

    Perasaanku bertambah bangga kerana telah beberapa kali aku mendapat peluang melakukan seks dengan Mira. Mira juga selalu memujiku kerana aku mempunyai kemaluan yang amat disukainya. Dia amat seronok jika dapat mengisap zakarku. Satu hal lagi yang Mira suka ialah kerana zakarku tak bersunat. Dia ketagih zakar yang masih mempunyai kulup. Mira lebih suka menyebut perkataan foreskin.

    Selepas belajar Mira mengajakku ke bilik. Aku faham maksud Mira. Sejak pertama kali aku berpeluang menikmati tubuh Mira, hampir setiap hari Mira akan mengajakku melakukan seks. Nafsu Mira sungguh tinggi. Aku pun gembira dapat melayan kemahuan Mira. Aku puas Mira pun puas. Kami sama-sama gembira dan seronok. Keseronokanku berganda bila Mira selalu memujiku. Katanya penis hindu yang hitam itu menarik dan sedap.

    Selepas bertarung lebih setengah jam aku dan Mira terkulai layu. Kami terbaring keletihan di tengah katil. Tubuh kami telanjang bulat. Nampak kontras tubuhku yang berkulit hitam dengan Mira yang berkulit putih halus.

    “Boleh papa tumpang sama?”

    Aku terkejut mendengar suara papaku. Aku lihat papa berada di muka pintu tanpa baju. Papa hanya berseluar pendek model hawaii. Aku sedang berpeluk dengan Mira waktu itu.

    “Mira, boleh uncle join?” Tanya papa kepada Mira bila aku tidak menjawab.

    Aku melihat benjolan di seluar papa. Aku agak papa telah terangsang melihat Mira yang sedang berbaring telanjang bulat. Mira tak menjawab tapi dari cahaya matanya aku faham Mira tidak menolak. Aku bergerak ke tepi katil memberi laluan kepada papa menikmati tubuh padat Mira.

    Papa merangkak ke atas katil. Dihampiri kelangkang Mira yang sudah terbuka. Mira sengaja mengangkang kakinya bagi memancing nafsu papa. Tapi bagiku tanpa Mira berbuat begitu pun papa sudah terangsang. Apalagi Mira yang muda belia dan cantik manis berbeza dengan ibuku yang sudah mengalami menopause. Agaknya sudah lama bapaku tidak menikmati hubungan seks.

    Papa segera menghidu dan menyedut aroma burit Mira. Dirapatkan hidungnya yang besar itu ke lurah merkah yang telah basah oleh air cinta kami. Hidung papa yang hitam itu menempel di kelentit Mira yang agak panjang. Kata Mira dia tidak bersunat seperti budak perempuan melayu kerana bapanya tidak mengizinkan dia berkhatan waktu kecil dulu.

    Mira memberitahuku bahawa wanita yang bersunat nafsu seksnya kurang. Orang lelaki tak suka perempuan yang sejuk dan kaku waktu berhubungan seks. Bagai memeluk batang pisang, kata mereka. Orang lelaki suka perempuan yang agresif dan nafsu yang membuak-buak. Dan perempuan yang kelentitnya tidak bersunat mudah terangsang dan nafsunya tinggi. Atas alasan itulah ayah Mira tidak membenarkan Mira disunat waktu kecilnya.

    Kelentit Mira yang besar panjang itu menjadi habuan papa. Papa menjilat dan mengisap penuh nafsu. Mira yang muda belia dan sedang mekar itu membuat papa tak dapat mengawal nafsunya. Papa seperti tak sabar-sabar dan kelihatan agak gelojoh menggomol Mira. Paha Mira dikangkang luas-luas supaya mukanya berleluasa tanpa halangan mengelus burit muda. Selepas puluhan tahun baru kali ini papa berkesempatan berasmara dengan gadis remaja.

    Mira yang telah puas bersamaku bangkit kembali nafsunya. Tindakan papa di celah kelangkangnya membakar ghairahnya. Secepat kilat keinginan seksnya meledak. Apalagi aku juga ikut membantu dengan meramas dan memicit-micit lembut teteknya yang sederhana besar itu. Aku kembali geram pada gunung kembar Mira. Aku cium dan nyonyot puncak gunungnya itu. Aku bertindak di atas sementara papa bertindak di bawah.

    “Uncle, saya nak hisap penis uncle,” kedengaran suara Mira.

    Papa sebenarnya belum puas menikmati burit Mira tapi bila Mira merayu ingin mengisap pelirnya, papa menurut. Seluar hawaiinya di londeh. Papa tidak memakai seluar dalam dan jelas kelihatan batang pelirnya sudah keras terpacak. Tercengang aku melihat pelir papa yang hitam itu sungguh besar dan panjang. Berurat-urat dilingkari pembuluh darah warna biru gelap. Lebih panjang daripada pelirku. Kulupnya masih utuh menutup kepala pelir yang membengkak.

    Mira tentu seronok kerana pelir papa yang besar itu tak bersunat. Sejak dulu Mira selalu menyebut dia ketagih pelir tak berkhatan. Kerana itu dia lebih suka berkawan dengan budak india seperti aku. Budak cina dia tak suka kerana pelir cina sungguhpun tak bersunat tapi kecil. Pelir cina kurang bertenaga, katanya. Pelir hindu gagah dan kuat. Dan yang paling digemarinya aroma pelir hindu boleh membuat nafsunya menggelegak bagaikan gunung berapi.

    Papa menyuakan penisnya ke arah mulut Mira. Mira kelihatan ghairah dan teruja menjilat ujung pelir yang membengkak itu. Pelir papa masih terbungkus kulup seperti kepunyaanku juga. Tapi warnanya lebih hitam daripada pelirku. Mira dengan mata bercahaya menolak kulit kulup ke belakang. Kepala pelir papa yang hitam berkilat itu terbuka. Terlihat ada smegma warna putih di sekitar takok kepala pelir papa. Mungkin papa belum mandi sekembalinya dari tempat kerja.

    Mira mencium kepala pelir papa. Lama hidungnya yang mancung itu di kepala bulat licin. Aku terangsang bila Mira menghidu dan menikmati aroma smegma di kepala pelir papa. Aku sendiri tidak menyukai bau smegma tapi lain rupanya bagi Mira. Agaknya bau yang tidak disukai lelaki malah digemari oleh orang perempuan.

    “Oh my god. I love it smell.” Mira mencium smegma papa bertubi-tubi.

    Mungkin ini ketentuan alam. Dulu pernah Mira memberitahuku yang dia tidak suka aroma kelentitnya tapi bagiku aroma tersebut membangkitkan nafsuku. Tercium saja aroma kemaluan Mira maka pelirku akan serta merta mengeras. Agaknya inikah keajaiban alam.

    Puas mencium bau smegma, Mira menjilat keju putih tersebut, mengulum dan menelannya. Berselera Mira membersihkan kepala pelir papa yang sedari tadi mengembang secara maksima. Berdecap-decap bunyi mulut Mira bila kulit kulup papa dinyonyotnya. Dikunyah-kunyah lembut kelongsong kulup macam dia sedang mengunyah sotong masak lemak. Puas menjilat kemudiannya kepala bulat yang hitam berkilat itu dikulum. Dihisap penuh nafsu. Papa kelihatan meringis kesedapan. Bila lidah kasar Mira melingkari kepala pelir yang sensitif itu paha papa bergetar.

    Papa telah terangsang habis. Air mazi mula meleleh keluar dari muncung pelir. Bila Mira membuka mulutnya terlihat bebenang lendir menyambungkan hujung lidah Mira ke lubang kencing kepala pelir papa. Bebenang lendir itu bening warnanya. Mira dengan lahap menelan cairan mazi papa yang rasanya agak masin.

    “Uncle, saya dah tak tahan. I want to feel your big uncut cock inside me.” Mira merayu papa.

    “Okey, uncle akan memberi kepuasan kepada Mira.”

    Mira tak sabar menunggu. Kakinya dikangkang luas bagi memudahkan tindakan papa. Terlihat alur burit Mira merekah luas. Muara buritnya terkemut-kemut menunggu kepala pelir papa. Muara itu menanti untuk menelan batang hitam besar panjang. Papa rapat ke celah paha Mira. Papa melancap pelirnya agar bertambah keras. Kulit kulup di tarik maju mundur. Kepala licin bertambah kilatnya. Basah kepala itu dengan campuran mazi dan air liur Mira.

    Papa menekan kepala licin. Agak sukar kepala itu menyelam sungguhpun burit Mira telah basah lencun. Dengan pengalaman yang ada papa sedikit demi sedikit menekan batang pelirnya. Bahagian kepala mula terbenam. Papa menarik keluar kemudian menekan lebih kuat. Separuh batang pelir papa tenggelam. Mira mengeliat keenakan. Papa menarik kembali batang pelir dan bila hampir keluar ditekan kembali lebih kuat dan keseluruhan batang panjang itu tenggelam.

    “Aahh.. aahh.. ouuhh.. ouuhh...” Mira mengerang sakan. Kakinya menendang-nendang angin.

    Sambil papa mengerakkan pelirnya maju mundur, aku masih terus menikmati tetek pejal Mira. Terpejam mata Mira menikmati permainan kami dua beranak. Hanya beberapa minit aku dapat merasa badan Mira makin bergetar, dia meronta-ronta nikmat dan kemudiannya tindakan mengendur. Aku tahu Mira telah mengalami orgasme.

    Papa masih kuat memompa burit sempit dan ketat. Lebih setengah jam papa bertarung tapi belum kelihatan tanda papa akan mengalah. Mira telah berkali-kali klimaks. Pelirku kembali mengeras. Aku suakan pelirku ke mulut Mira. Dengan senang hati Mira mengisap pelirku yang setanding dengan kepunyaan papa. Sekarang kedua-dua mulut Mira telah dipenuhi batang hindu yang hitam legam. Mulut atas aku sumbat sementara mulut bawah papa yang sumbat.

    Gadis melayu berwajah pan-asia yang cantik molek sedang melayani dua lelaki hindu muda dan tua. Mira puas menikmati batang hitam yang mempunyai kulup. Batang yang menjadi idaman Mira.

    Empat puluh minit berlalu dan aku lihat papa menambahkan kelajuan gerakannya. Aku dapat merasakan papa akan menamatkan pertarungannya. Satu hentakan padu membuatkan katil bergegar, badan Mira terdorong ke depan dan erangan kuat kedengaran dari mulut papa. Papa memancutkan spermanya ke dalam burit Mira. Tersentak-sentak badan papa bila dia melepaskan benih-benihnya. Benih-benih itulah 18 tahun lalu menyemai rahim mama hingga terbentuklah aku.

    Papa terkulai lemah dan jatuh meniarap ke atas badan Mira. Dua lembaga tersebut amat kontaras. Yang satu hitam legam berbulu sementara yang satu lagi putih bersih dan berkulit licin halus.

    Beberapa minit kemudian papa bangun dengan rasa letih tapi puas. Papa mencium pipi Mira dan mengulum bibir Mira yang merah basah. Bibir tebal papa yang hitam memagut bibir lembut Mira yang merah merekah.

    “Terima kasih Mira.” Papa berbisik.

    Mira hanya tersenyum. Perasaan puas terlihat di wajahnya. Aku mengalih perhatianku ke bahagian bawah tubuh Mira. Cairan kental berlendir mengalir keluar dari lurah buritnya yang masih ternganga.

    Papa bangun dan keluar dari bilikku. Aku menoleh ke pintu dan aku terperanjat melihat adikku yang berumur 15 tahun berada di muka pintu sambil memegang benjolan di celah pahanya.
  13. bajad

    bajad Junior

    PENGALAMAN PERTAMA – ASYIKNYA

    Aku rasa rendah diri bila kawan-kawanku menceritakan dengan bangga pengalaman mereka mengadakan hubungan seks. Jika perkara ini menjadi topik bualan maka aku hanya menjadi pendengar setia. Kerapkali aku diperli kerana telah berusia 19 tahun tapi belum pernah merasai nikmat bersetubuh.

    Ada kawanku yang dengan bangganya menceritakan pengalaman pertama mereka pada usia seawal 15 tahun. Macam-macam yang mereka ceritakan. Aku hanya mampu berkhayal dan kemudiannya melancap seorang diri. Hanya itu kenikmatanku.

    Satu hari Pak Usuku datang ke rumahku. Pak Usu akan berkursus di KL selama seminggu dan meminta izin nenek supaya aku menemani Mak Usu selama dia berkursus. Aku sebenarnya tinggal dengan nenek dan juga Pak Usu sebelum dia berkahwin. Sekarang hanya aku dengan nenek di rumah pusaka kakek bila Pak Usu berpindah ke rumah yang disewa tidak jauh dari rumah nenek. Katanya supaya ada privasi.

    Malam itu aku datang ke rumah Pak Usu. Mak Usu menyambutku dengan mesra. Kami makan malam dan menonton tv. Kira-kira pukul sepuluh malam kami masuk ke bilik masing-masing. Malam itu hujan turun mencurah-curah. Kilat dan petir sabung menyabung. Satu dentuman kuat kedengaran dan rumah menjadi gelap gulita. Aku melihat keluar dan kudapati seluruh taman perumahan itu gelap.

    “Man, sini Man. Mak Usu takut.” Kedengaran suara Mak Usu memanggilku.

    Dalam keadaan teraba-teraba aku berjalan ke bilik Mak Usu. Bilik tidur besar itu hanya bersebelahan saja dengan bilik tamu tempat tidurku. Dalam keadaan remang-remang aku lihat katil tempat Mak Usu sedang terbaring.

    “Sini Man, Mak Usu takut gelap.” Mak Usu memanggilku.

    “Saya duduk di kerusi saja Mak Usu.” Kataku perlahan.

    “Mak Usu takut, Man tidur sini.” Mak Usu masih memanggilku.

    Aku malu untuk tidur sekatil dengan Mak Usu. Aku waktu itu hanya mengenakan kain pelikat tanpa baju. Memang menjadi kebiasaanku hanya memakai kain pelikat tanpa baju bila tidur malam.

    Aku rapat ke katil Mak Usu. Aku duduk di tepi katil. Bilik itu memang gelap. Aku hanya ternampak bayangan Mak Usu di dalam selimut. Selimut itu menutup seluruh badan Mak Usu hingga ke leher.

    “Tidur sini Man, teman Mak Usu.” Mak Usu menepuk bantal di sebelahnya dan menarik tanganku. Aku terjatuh dan terbaring di sebelah Mak Usu.

    Hatiku berdebar dan badanku gementar bila bersentuhan badan Mak Usu. Aku kenal baik Mak Usu yang berumur 25 tahun itu sejak enam bulan lalu bila dia berkahwin dengan Pak Usu. Aku iri kepada Pak Usu kerana Mak Usu sungguh cantik. Berkulit putih kuning dan berwajah bujur sirih. Sungguh cantik dan kadang-kadang aku membayangkan Mak Usu sambil aku melancap. Aku membayangkan mengadakan seks dengan Mak Usu.

    Tiba-tiba Mak Usu memelukku. Makin gementar badanku bila terasa kulit lembut Mak Usu. Pipiku dicium dan bibirku disentuh lembut oleh bibir Mak Usu yang cantik itu.

    “Kenapa, Mak takut?” Mak Usu bertanya bila badanku gementar.

    “Takut Mak Usu, saya tak biasa.”

    “Tak ada siapa di sini. Kenapa Man takut.”

    Badanku diraba-raba oleh Mak Usu. Dadaku yang tak berbaju diusap-usap. Aku rasa seronok bila tangan lembut Mak Usu membelaiku. Pertama kali seorang perempuan menyentuhku. Aku rasa kemaluanku perlahan-lahan mengeras.

    Mak Usu memegang tanganku dan meletakkan di atas dadanya. Aku terkejut bila tanganku menyentuh tetek Mak Usu yang tak berbalut. Rupa-rupanya Mak Usu tidak berpakaian. Agaknya Mak Usu tidur tanpa mengenakan pakaian.

    Bila Mak Usu memelukku, aku pun membalas memeluk badan Mak Usu yang selama ini menjadi anganku. Aku membalas mencium bibir Mak Usu bila bibir kenyalnya menyentuh bibirku. Harum bau badan Mak Usu dan harum juga bau nafasnya. Kesedapan dan keenakan menjalar ke seluruh badanku.

    Tiba-tiba Mak Usu menarik kain pelikat yang kupakai dan memegang batang kemaluanku, aku sangat terkejut dengan tindakan Mak Usu itu.


    “Burung Man dan keras. Besar macam Pak Usu.”

    Mak Usu mengusap dan membelai batang pelirku. Pertama kali zakarku disentuh tangan wanita terasa sungguh enak dan terasa zakarku makin membesar dan memanjang.

    “Man pernah tidur dengan perempuan?” Tanya Mak Usu.

    “Belum Mak Usu. Cium perempuan pun belum pernah.”

    “Sekarang Man boleh cium Mak Usu. Nanti Mak Usu ajar Man buat seks.”

    Aku amat teruja dengan perlawaan Mak Usu itu. Takkan kucing menolak ikan yang terhidang di depan hidung. Aku menunggu tindakan Mak Usu selanjutnya.

    “Man buatlah apa yang Man suka. Mak Usu tahu Man pernah tengok VCD lucah.”

    Dalam gelap aku tersenyum malu. Memang aku pernah menonton VCD lucah dengan kawan-kawanku. Bila mendapat lampu hijau maka aku mula mengusap den meramas-ramas buah dada Mak Usu yang sederhana besar itu. Puas meramas aku mengisap putingnya yang terasa keras. Mungkin Mak Usu telah terangsang.

    Mak Usu juga tidak duduk diam. Batang kemaluanku yang telah megeras sejak tadi dipegang dan dilancap-lancapnya.

    Setelah puas menghisap puting buah dada Mak Usu, aku mencium pusatnya. Perut Mak Usu sungguh rata dan kempes. Kemudian hidungku makin ke bawah dan terasa rambut-rambut halus. Aku cium bulu-bulu di tundun Mak Usu. Nafsuku makin memuncak bila tercium bau kemaluan Mak Usu. Pertama kali aku menikmati aroma kemaluan perempuan. Kawan-kawanku pernah menceritakan tentang bau burit. Begini rupanya bau itu. Aku menyedut dalam-dalam.

    Aku memberanikan diriku. Aku meniru saja apa yang aku pernah lihat. Aku cium dan jilat kemaluan Mak Usu. Aku cuba mencari kelentit Mak Usu. Kawan-kawanku mengatakan kelentit perempuan adalah titik nikmat bagi wanita. Lidahku mencari-cari dan tersentuh seketul daging kecil di bawah tundun. Terasa masin dan bila aku menjilatnya terasa Mak Usu mula mengeliat. Aku yakin inilah kelentit Mak Usu.

    “Sedap Man, sedap.” Mak Usu bersuara penuh ghairah.

    Aku menjadi lahap mengisap bibir burit dan kelentit Mak Usu. Pertama kali aku menikmati burit wanita dan aku menjadai bertambah gelojoh. Aku dapat merasakan burit Mak Usu makin basah. Lidahku dilitupi oleh cairan hangat berlendir. Aroma burit Mak Usu makin kuat terhidu. Aku menyukainya.

    “Cukup dulu Man, Mak Usu nak hisap burung Man.”

    Mak Usu mengalihkan badannya dan mukanya sekarang berada di pahaku. Aku tidur telentang menunggu pelirku di hisap. Aku tak sabar menunggu. Dan mula terasa lidah kasar Mak Usu membelai kepala pelirku yang telah lama mengembang. Kemudian Mak Usu mengulum kepala dan batangku. Serasa dunia ini melayang, alangkah nikmatnya, baru pertama kali batang kemaluanku dihisap oleh seorang wanita cantik. Mak Usu yang aku impi-impikan.

    Pelirku semakin membesar, dan rasanya seperti mau kencing, tetapi rasanya sangat nikmat, ada yang mau keluar dari kemaluanku.

    “Mak Usu, tunggu dulu. Nak terkencing.”

    Tetapi rupanya Mak Usu sudah tahu apa yang mahu keluar dari kemaluanku, malah dia semakin kuat menghisap zakarku. Akhirnya meledak dan keluarlah air maniku. Dengan mesranya Mak Usu menghisap air maniku dan menjilat-jilat pelirku sampai bersih air maniku.

    Batang kemaluanku terkulai lemah, tetapi nafsuku masih terasa meluap-luap. Mak Usu memintaku tenang dulu dan berehat. Badanku masih dalam pelukan Mak Usu kesayanganku. Kami berciuman sementara tangan Mak Usu masih di batang pelirku. Puas melumat bibir mungil Mak Usu aku mengisap pula tetek pejal Mak Usu. Akhirnya zakarku kembali mengeras dan mengembang.

    “Belum puas Mak Usu. Saya nak hisap burit Mak Usu lagi.”

    “Buatlah apa yang Man suka.”

    Aku kembali meneroka kemaluan Mak Usu. Bila lurah yang basah dan kelentit yang mengembang aku hisap dan kulum, Mak Usu mengerang nikmat. Kepalaku dikepit dengan pahanya dan rambutku ditarik-tarik. Bersamaan dengan badannya yang menggeletar tiba-tiba cairan panas mencurah ke mukaku. Aku hisap dan sedut air nikmat tersebut.

    “Man, Mak Usu dah tak tahan. Masukkan burung Man dalam lubang Mak Usu.”

    Ini peluang yang aku tunggu-tunggu, menikmati enaknya lubang burit perempuan seperti yang selalu diceritakan kawan-kawanku. Aku bergerak ke celah kangkang Mak Usu. Mak Usu ikut membantu dengan mengangkang lebar-lebar. Aku membetulkan kepala pelirku ke lurah Mak Usu yang telah basah lencun. Geli rasanya bila kepala botak menyondol celah yang berlendir.

    “Tekan Man, tekan kuat.”

    Aku menurut kehendak Mak Usu. Aku menekan lebih kuat dan terasa kepala pelirku mula terbenam. Geli dan sedap. Aku tarik dan tekan lagi lebih kuat. Meluncur lebih dalam. Aku tarik sedikit dan tekan lagi lebih kuat. Akhirnya seluruh batang mudaku terbenam hingga ke pangkal. Ahh.. nikmatnya. Baru kufaham cerita kawan-kawanku bila aku sendiri merasakannya.

    Mak Usu mengayak punggungnya macam penari dangdut. Aku mendayung makin laju dengan menggerakkan pelirku maju mundur. Pelirku seperti diramas-ramas oleh dinding kemaluan Mak Usu. Terasa seperti zakarku disedut-sedut. Sedap sungguh sedap.

    Akhirnya perasaan ingin terkencing kembali terasa. Aku mengerang nikmat dan Mak Usu mengerang kelazatan.

    “Dah nak keluar Mak Usu. Dalam atau luar?”

    “Dalam aja Man. Mak Usu nak rasa pancutan Man.”

    Habis saja kata-kata Mak Usu, pancutan deras keluar dari kepala pelirku. Enam das aku tembak dalam burit Mak Usu. Serentak dengan itu Mak Usu juga menggigil dan badannya seperti mengejang. Cairan hangat membasahi kepala butuhku.

    “Terima kasih Mak Usu. Sedap. Sayang Mak Usu.” Aku terkulai di samping Mak Usu.

    “Man juga hebat. Mak Usu nak buat lagi.”

    Selepas itu bila ada peluang aku dan Mak Usu sentiasa mengulanginya...
  14. bajad

    bajad Junior

    AYU JANDA KEMBANG

    Noor Idayu atau biasa dipanggil Ayu oleh kawan-kawannya membawa diri pulang ke kampung selepas berpisah dengan suaminya. Suaminya mencerainya selepas dihasut oleh orang gaji sendiri yang berasal dari Indonesia. Orang gaji itu kemudiannya berkahwin dengan bekas suaminya.

    Ayu yang bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat guaman memang sibuk. Tugasnya memerlukan dia pulang lewat apatah lagi sejak kebelakangan ini syarikat guamannya menerima banyak pelanggan. Rupanya kesibukan Ayu telah dieksploit oleh orang gajinya sendiri dengan memberi layanan ekstra kepada suaminya di rumah.

    Satu petang dia pulang awal dan dia melihat sendiri suaminya sedang berasmara dengan orang gaji di bilik tidurnya. Malam itu Ayu bertengkar hebat dengan suaminya dan tanpa memikir panjang suaminya menjatuhkan talak tiga. Dan bertukarlah status Ayu dari seorang isteri menjadi janda.

    Ayu yang berumur 28 tahun dan belum mempunyai anak itu macam langit dengan bumi jika dibandingkan dengan orang gajinya. Ayu yang berkulit putih bersih memang ayu dibandingkan dengan Tini pembantunya yang berkulit gelap. Tini adalah janda beranak dua yang berumur 35 tahun. Ayu sendiri tidak faham mengapa suaminya tertarik dengan pembantu sendiri. Sudahlah tak berpelajaran rupa paras juga hodoh. Agaknya suaminya telah terguna guna-guna perempuan indon itu.

    Untuk menenangkan fikiran, Ayu mengambil keputusan pulang ke kampung untuk sementara waktu. Ibunya memang gembira bila Ayu pulang. Rumah pusaka peninggalan suaminya itu tidaklah sunyi lagi bila Ayu ada bersama. Mak Yah yang tinggal seorang diri sentiasa diulit sunyi.

    Berjiran dengan Mak Yah ialah Pak Usop seorang pesara kerajaan. Pak Usop yang bertugas secara sukarela sebagai tok siak di surau kampung berkenaan adalah seorang yang baik. Pak Usop sering bertanya khabar kepada Mak Yah dan sering menolong Mak Yah. Hubungan Pak Usop dan Mak Yah sebagai jiran memang mesra. Orang kampung semua dah tahu hubungan baik Pak Usop dan Mak Yah. Hubungan dalam batas-batas susila ini direstui orang kampung. Kerana itu orang kampung tidak menaruh curiga dan mengesaki apa-apa bila Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah.

    Seperti biasa Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah walaupun Ayu telah tinggal bersama Mak Yah. Memberi bantuan dan pertolongan apa yang patut kepada keluarga Mak Yah. Jika Mak Yah berurusan di bandar, Pak Usop yang akan mengiringinya. Bil air dan elektrik rumah Mak Yah, Pak Usop yang akan tolong membayarkannya.

    Sedang Pak Usop menyapu di halaman rumahnya tiba-tiba terdengar bunyi guruh dan petir. Cuaca yang cerah tiba-tiba bertukar mendung dan tiba-tiba saja hujan turun mencurah. Ayu yang berada dalam rumah teringatkan jemuran di bahagian belakang rumah. Dengan hanya berkemban kain batik dan tuala yang disangkutkan ke bahu Ayu berlari mengutip jemuran. Dengan pantas dia berlari ke rumah selepas kain jemuran dipungut. Kerana tergesa-gesa Ayu tersepak pasu bunga di halaman rumah dan di jatuh tersungkur di tanah. Dia mengaduh kuat kerana kakinya terasa amat sakit. Kain jemuran yang dikutipnya bertaburan di tanah.

    Pak Usop yang melihat Ayu tak bangun-bangun berlari mendapatkannya. Dicempung janda muda itu masuk ke dalam rumah. Dibaringkan Ayu yang kesakitan di atas katil di bilik Ayu. Pak Usop cemas melihat Ayu tak bergerak-gerak. Mata Ayu terpejam rapat. Pingsankah Si Ayu ni fikir Pak Usop.

    “Ayu.. Ayu!” panggil Pak Usop sambil menampar lembut pipi Ayu yang basah.

    Pak Usop bertambah cemasnya. Ayu tak juga membukakan matanya. Digoyang-goyang badan Ayu, ditepuk-tepuk perlahan pipi Ayu yang masih dibasahi titik-titik hujan. Beberapa minit kemudian Ayu membuka mata. Wajahnya menggambarkan dia menderita kesakitan.

    “Aduh sakitnya.” Ayu mengerang sambil memegang kakinya.

    “Di mana sakitnya, Ayu.”

    “Kaki saya terseliuh, Pak Usop.” Ayu bersuara sambil menunjuk kaki kanannya.

    “Cuba Pak Usop lihat.” Pak Usop bersimpati dengan penderitaan Ayu.

    Pak Usop memegang lembut buku lima kaki Ayu. Dipicit pelan. Diusap-usap perlahan bimbang Ayu akan kesakitan.

    “Bukan di situ Pak Usop, atas sedikit.”

    Pak Usop mengelus lembut dan meraba-raba kalau-kalau terasa bengkak atau luka. Kaki mulus milik janda muda itu tidak ada kesan lebam atau luka. Kulit halus itu tiada cacat cela. Tangan Pak Usop sedikit bergetar kerana telah lama dia tidak menyentuh wanit sejak kematian isterinya beberapa tahun yang lalu. Ada getaran aneh yang menjalar ke sekujur badannya. Urat-urat sarafnya membawa impuls ke otak, otak memproses impuls tersebut dan memberi arahan ke alat kelaminnya. Serta merta zakar Pak Usop mula mengeras.

    “Di lutut ke?” Tanya Pak Usop.

    “Atas sikit,” jawab Ayu perlahan. Pak Usop dapat merasai getaran pada suara Ayu.

    Ayu yang telah lama tidak dibelai lelaki sejak berpisah dengan suaminya amat terangsang bila kakinya dibelai oleh tangan kasar Pak Usop. Kulit tangan yang terasa seperti berduri itu merangsang hujung-hujung saraf di kulitnya. Rangsangan tersebut telah menyebabkan farajnya mengemut secara berirama. Ayu terasa seronok dan sedap bila dibelai Pak Usop. Kedua makhluk ini telah bertindak bagai besi berani. Kedua-duanya saling tarik menarik. Gayung telah bersambut.

    “Atas lagi Pak Usop.” Ayu berbisik.

    Tangan Pak Usop telah berada di paha yang gebu. Pak Usop mengusap-usap paha padat tersebut. Pak Usop mula merasai getaran demi getaran. Ayu mula meliuk-lintuk bila tangan Pak Usop sampai ke pangkal pahanya. Otot-otot faraj Ayu berdenyut secara berirama. Lubang kemaluannya terkemut-kemut. Cairan hangat mula membasahi sepasang bibir kemaluan yang kenyal. Hidung Pak Usop mula tercium bau khas kemaluan perempuan yang menjadi ketagihannya suatu waktu dulu. Sebagai orang yang berpengalaman Pak Usop mengerti yang nafsu Ayu sudah terangsang. Batang kemaluannya spontan mengembang dan berdenyut.

    “Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya merayap di pangkal paha Ayu.

    “Atas lagi.” Kedengaran suara Ayu seperti merengek.

    “Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya menekup tundun bengkak yang dihiasi bulu-bulu lembut.

    “Ya, ya. Di situ Pak Usop.” Jawab Ayu penuh ghairah.

    Pak Usop faham. Pucuk di cita ulam mendatang. Tak kan kucing menolak ikan yang di panggang harum. Tangan Pak Usop membelai taman larangan Ayu. Ayu mengalu-alu tindakan Pak Usop tersebut. Bagaikan lampu hijau telah menyala hijau, Pak Usop melajukan gerakannya. Kain yang dipakai Ayu di londeh. Terpempam tubuh Ayu yang cantik, putih gebu. Jantung Pak Usop berdegup kencang. Taman indah berbulu hitam jarang-jarang diusap dan dibelai.

    “Sedap Pak Usop, sedap.” Ayu meracau dengan mata terpejam rapat.

    Perasaan Pak Usop berbelah bagi. Cukup hingga di sini atau nak diteruskan. Peluang telah terbuka. Sehingga bersara dia belum pernah berhubungan dengan perempuan lain selain isterinya. Fikirannya berkecamuk dan iblis tersenyum menggoda Pak Usop. Sementara fikirannya berperang tangannya tetap beraksi melayan tundun Ayu yang membengkak. Jarinya berlari-lari di lurah merkah dan bibir-bibir lembut berwarna merah lembut.

    Ayu terlentang kaku. Kain batik yang membungkusnya telah terlondeh. Tubuh pejal dan berlekuk-lekuk indah itu menjadi sasaran mata Pak Usop. Peperangan di benak Pak Usop dimenangi oleh nafsunya. Tangan kiri membelai dada Ayu sementara tangan kanan membelai taman larangan di pangkal paha pejal putih gebu.

    “Sedap Pak Usop, sedap. Ayu nak tengok burung Pak Usop.”

    Pak Usop kesian mendengar permintaan Ayu si janda muda. Kain pelikat yang dipakainya dibuka. Baju t-shirt yang melekat di badannya juga di buka. Badan Pak Usop yang berotot kekar itu sudah telanjang bulat. Ayu dapat melihat zakar Pak Usup telah terpacak keras. Besar, panjang dan hitam berurat-urat.

    Ayu memegang batang pelir Pak Usop. Matanya bersinar melihat batang keras berkepala bulat itu. Batang tua itu lebih besar dan lebih gagah daripada batang suaminya. Ayu tersenyum riang. Batang berurat kepunyaan Pak Usop ini akan mengairi tamannya yang telah lama gersang. Tangan lembut itu dengan mesra mengusap-usap tongkat sakti Pak Usop.

    Pak Usop meningkatkan aktivitinya di buah dada Ayu. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan. Spontan puting susu Ayu menjadi keras. Ayu hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Oleh kerana dek penangan ramasan lembut lelaki separuh baya itu, Ayu tanpa sedar telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Pak Usop hanya tersenyum melihat bukaan itu. Tangan kanan Pak Usop makin ligat di lurah merkah. Makin kuat Ayu mengerang.

    Pak Usop makain ganas. Makin kuat pula Ayu mengerang. Pak Usop menggentel-gentel biji kelentit Ayu, dan sekali sekala Ayu mengepit tangan jirannya itu. Mulutnya mengeluarkan irama bernafsu. Erangan bak bunyi kucing mengawan terdengar di cuping telinga Pak Usop. Ghairah Pak Usop juga berada di ubun-ubunnya. Lurah merkah itu diusik-usik dengan jari kasarnya.

    Pak Usop memasukkan dua jari iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluan Ayu. Kedua-dua jari itu digerakkan secara tolak tarik dengan hebat sekali. Kelihatan air mazi Ayu telah melimpah-limpah keluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar warna merah jambu. Tompokan air mazi membasahi cadar katil. Ayu bertindak balas. Tangan Ayu meraba-raba batang Pak Usop. Pak Usop dapat mengesan yang Ayu dah stim habis. Ayu membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan Pak Usop.


    Ayu terangsang melihat kemaluan Pak Usop. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro yang selalu Ayu lihat di skrin komputer. Kepala kemaluannya berwarna hitam kemerahan berkilat macam topi jerman. Ayu begitu berselera melihat kemaluan Pak Usop yang besar dan panjang itu. Ayu yang masih berbaring di atas katil menarik punggung Pak Usop agar hampir ke arahnya. Kemaluan Pak Usop diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak Usop tersenyum puas melihat Ayu si janda muda mengurut kemaluannya. Tangan lembut Ayu bermain-main dengan topi jerman lelaki separuh baya itu.

    Ayu seronok bermain dengan kemaluan Pak Usop. Janda muda itu melihat zakar keras yang berdenyut-denyut itu dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah. Ayu menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar jirannya itu. Seterusnya Ayu menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan Pak Usop dengan penuh nafsu. Lidah Ayu yang runcing dan basah bermain-main bermula dari kepala licin hingga kepangkal batang Pak Usop. Pak Usop mengerang kesedapan.


    “Sedap Ayu, sedap.”

    Ayu semakin berselera menghisap butuh lelaki tua apabila mendengar suara penuh nafsu Pak Usop itu. Pak Usop hampir terpancut bila Ayu mengemut mulutnya penuh geram. Pak Usop yang telah lama tidak melakukan hubungan seks hampir tak berdaya menahan. Ditahan nafasnya lama-lama agar benih-benihnya tidak cepat keluar.


    “Cepat Pak Usop, Ayu dah tak tahan.” Ayu bersuara setelah melepaskan nyonyotannya pada batang pelir Pak Usop.

    “Baiklah, Pak Usop juga dah tak tahan.”

    Ayu terkapar di tengah katil. Pahanya direnggangkan bagi memudahkan tindakan Pak Usop. Pak Usop pantas merapatkan diri ke celah kelangkang Ayu. Geram dia bila melihat lurah merekah dan sepasang bibir lembut warna merah. Terlihat jelas daging kecil di sudut alur bahagian atas. Daging kecil yang merupakan punat nafsu wanita itu ditatap tak berkelip. Sepantas kilat Pak Usop menyembamkan mukanya ke tundun indah. Dicium lurah merah dan kelentit yang membengkak. Lidah kasarnya membelai kelentit idaman. Ayu menggelepar kesedapan.

    Hanya beberapa minit saja bibir dan kelentit dijilat, Ayu mula mengejang dan dengan satu suara erangan kuat Ayu mengalami orgasme. Cairan panas terpancar keluar membasahi seluruh permukaan buritnya. Sepasang bibir lembut tersebut dibanjiri dengan cairan nikmat Ayu. Ayu terkulai lesu.


    Pak Usop bertindak lebih lanjut. Pak Usop mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Ayu sehingga lutut dan bahu Ayu hampir bersentuhan. Ayu sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Usop yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Ayu tak henti-henti memandang butuh Pak Usop yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air syoknya yang banyak.

    “Aauuww...” Kepala Ayu terdongak sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat bila kepala bulat terbenam ke dalam lorong nikmatnya.

    Ayu menjerit nikmat bila kepala butuh Pak Usop separuh menyelam ke dalam lubang buritnya. Perlahan tapi mantap Pak Usop menggerakkan punggungnya maju mundur. Tongkat saktinya terasa sungguh enak bila disepit kemas oleh otot-otot burit Ayu. Pak Usop puas menikmati lorong sempit Ayu dan Ayu puas menikmati batang besar dan panjang kepunyaan Pak Usop. Aktiviti sorong tarik berlangsung agak lama. Pak Usop sedaya upaya bertahan agar maninya tidak terpancut.


    “Laju Pak Usop, laju.”

    Ayu memeluk kemas badan Pak Usop. Sepasang pahanya bergetar dan kakinya menendang-nendang angin. Punggungnya diayak kiri kanan. Dan.. aahhh.. sekali lagi Ayu mencapai klimaks.

    Pak Usop tak mampu bertahan lagi. Lelaki separuh baya itu makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat maka terdengar Pak Usop mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Ayu dan serentak itu juga pancutan mani Pak Usop laju menerpa pangkal rahim Ayu. Mata Ayu terbeliak menerima semburan hangat benih-benih Pak Usop.


    Kedua insan tersebut terkapar lemas keletihan penuh nikmat. Batang keramat Pak Usop masih terendam dalam kemaluan janda kembang. Badan Pak Usop terbujur kaku di atas badan Ayu yang keletihan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Pak Usop menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Ayu. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Ayu masih ternganga selepas Pak Usop menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Ayu.

    Ayu yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Usop. Tangannya memegang dan melurut batang pelir Pak Usop yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Pak Usop tersenyum dan badan janda muda itu dipeluk erat. Pipi mulus Ayu dicium mesra.

    Mak Jah terpaku di muka pintu melihat perlakuan jiran dan anak tunggalnya itu. Dia tak mampu berfikir lagi.
  15. bajad

    bajad Junior

    ABANG IPAR YANG GAGAH

    Ini adalah bencana, fikir Salina. Kenapa nasib buruk ini menimpanya. Dia merasakan tidak pernah melakukan apa-apa dosa. Mengapa dia perlu menerima hukuman ini. Salina menyesali nasib malang yang menimpanya. Tidak adil kerana semua ini berlaku pada dirinya.

    Dua tahun Salina berkahwin dengan Khairul. Dua tahun juga dia tidak pernah menikmati kehidupan berkelamin. Khairul seorang lelaki kacak, berjawatan tinggi dan bergaji besar. Memang sepadan dia beristerikan Salina seorang gadis cantik tinggi lampai. Bak pinang di belah dua. Orang sekeliling melihat penuh iri kepada pasangan ideal ini.

    Salina tersenyum bila dikatakan dia bertuah kerana mendapat sorang suami yang bertimbang rasa dan pengasih. Tetapi di dalam hati dia menangis kerana nafkah batinnya tidak mampu dipenuhi oleh suaminya. Suaminya mengalami keadaan premature ejaculation. Mani suaminya akan terpancut hanya selepas beberapa kali gerakan maju mundur malah ada ketikanya mani suaminya akan terpancut sesaat menyentuh lurah merkahnya. Salina sungguh hampa dengan keadaan suaminya.

    Petang itu sewaktu makan malam, Khairul telah memaklumkan bahawa dia akan berkursus ke Korea selama satu bulan. Selama ketiadaannya Khairul akan meminta abangnya yang bekerja sebagai guru menemani Salina yang tinggal sseorang diri. Khairul tahu Salina takut bila bersendirian terutama pada waktu malam. Salina tidak membantah cadangan suaminya kerana dia kenal baik abang iparnya yang baik dan sopan.

    Sebagai kenang-kenangan sebelum berangkat ke Korea maka pada malam itu Salina meminta Khairul melayan keinginan batinnya. Dia tahun selama sebulan dia akan tidur bersendirian. Salina bertindak dengan lembut membangkitkan ghairah suaminya. Dia sendiri juga amat berghairah pada malam itu. Bila kedua-duanya bersedia maka acara penamat bermula. Khairul dengan lembut membenamkan tongkat saktinya ke taman syurgawai kepunyaan isterinya. Aktiviti sorong tarik dilakukan dan seperti biasanya maninya terpancut selepas dua minit.

    Salina amat kecewa kerana batinnya tidak juga dapat dipuasinya oleh suaminya. Dengan perasaan kecewa dia berbaring di sisi suaminya yang telah berdengkur. Matanya tidak dapat pejamkan kerana sedih nasib yang menimpanya. Hingga azan subuh kedengaran dia masih belum mampu tidur.

    Pada keesokan harinya Salina pulang ke rumah dalam keadaan tak bermaya selepas menghantar suaminya ke KLIA. Dia singgah di sebuah restorans untuk makan tengah hari. Dia tak mampu untuk masak. Semangatnya hilang kerana dia akan ditinggalkan selama sebulan. Dia akan mengalami malam-malam sepi bersendirian di rumahnya yang besar itu.

    Pada pukul lapan malam abang iparnya datang ke rumahnya. Selepas mempersilakan abangnya masuk Salina naik ke atas bila abang iparnya memberitahu yang dia telah makan sebelum datang tadi. Salina tahu abang iparnya yang masih bujang itu simple orangnya. Salina tak pasti mengapa Roslan, abang iparnya masih membujang walaupun usianya menjangkau empat puluh tahun.

    Pada malam kedua keadaan sama saja seperti semalam. Salina tidur di bilik atas sementara Roslan tidur di bilik tamu di tingkat bawah. Lebih kurang jam sepuluh malam Salina terasa haus. Dia menapak menuruni tangga menuju ke dapur di tingkat bawah. Selepas minum segelas susu Salina melewati bilik tamu. Dilihat bilik tersebut masih bercahaya. Melalui celah pintu Salina melihat abang iparnya sedang terbaring di katil sambil memegang senaskah majalah.

    Salina memerhati abang iparnya yang terbaring di katil hanya memakai kain pelikat tanpa baju. Roslan bujang terlajak berdada bidang dan ditumbuhi bulu jarang-jarang. Warna kulitnya agak gelap jika dibandingkan dengan suaminya yang lebih cerah tanpa bulu di dada. Salina melihat mata Roslan terpejam tapi majalah masih berada di tangannya.

    Salina memberanikan diri memasuki bilik Roslan. Ia ingin melihat majalah apa yang dibaca oleh abang iparnya. Dia berjalan terjingkit-jingkit agar tidak menimbulkan sebarang bunyi. Majalah di tangan Roslan diperhati. Dada Salina berdebar dan jantungnya berdenyut kencang bila melihat gambar di kulit majalah. Majalah berwarna tersebut di ambil dan di selak muka suratnya.

    Salina terpegun kerana majalah tersebut dihiasi gambar-gambar wanita dan lelaki sedang melakukan hubungan seks. Wanita-wanita cantik telanjang bulat bersama lelaki-lelaki kacak yang juga telanjang bulat. Nafsunya tiba-tiba terangsang dan ghairahnya menggelegak. Adegan seks yang dilihatnya menguasai diri dan birahinya.

    Roslan benar-benar tidak percaya apa yang dia lihat melalui matanya yang tidak terpejam rapat, tubuh Salina yang sedang duduk mengangkang menghadap ke arahnya dengan kain yang terselak sehingga ke paras pinggang dengan jari jemarinya bermain-main di dalam seluar dalam yang telah kelihatan basah benar benar merangsang sesiapa sahaja yang melihatnya.

    Roslan tidak menyangka sedikitpun perangkapnya telah mengena dan dia sedang menyaksikan pertunjukan percuma itu. Salina yang masih menyangka abang iparnya itu sedang lena, telah benar-benar terangsang sehinggakan terdengar nafasnya mulai tidak keruan dengan desisan yang perlahan keluar dari rongga mulutnya. Kini, tangan kirinya sudah tidak lagi memegang majalah tetapi telah berpindah ke payudaranya yang kian menegang itu, dibukanya beberapa kancing baju agar lebih selesa untuk meramas bahagian daging yang pejal itu.

    “Sssssh aaachhh...!” terdengar desahan halus dari mulut Salina apabila jari jemarinya menggentel-gentel bibir cipap dan puting susunya itu.

    Dalam keadaan keghairahan itu, dengan cipapnya yang sudah basah dan merekah, matanya terpaku kepada tubuh abang iparnya, terutama bahagian yang membonjol di sebalik kain pelikat yang dipakainya. Salina membayangkan betapa nikmatnya benda itu jika dimasukkan ke dalam cipapnya.

    Dalam keadaan yang serba tidak kena itu, majalah yang ada di tangan Salina terjatuh. Dengan susah payah Salina membongkok mengambil majalah yang berada di lantai. Roslan secepat kilat menarik koneknya yang keras keluar dari kain pelikatnya. Konek besar dan panjang berurat-urat itu terpacak di celah pahanya.

    Salina kembali beraksi selepas majalah dipungut dari lantai. Cipapnya di garu-garu, kelentitnya diusap-usap hingga banyak air nikmat mengalir keluar dari lubang cipap yang basah. Salina kembali melihat abang iparnya yang sedang terbaring. Terkejut besar Salina bila melihat konek abang iparnya yang terpacak kaku. Diperhatikan Roslan betul-betul, nampaknya abang iparnya itu masih lena. Roslan kemudian pura-pura mengeliat dan mengalihkan badanya hingga telentang. Matanya tetap terpejam seperti orang yang benar-benar lena.

    Dada Salina bergerak-gerak. Jantungnya berdegup kencang. Nafasnya pantas tidak teratur lagi. Konek Roslan yang terpacak keras benar-benar menguji keimanan Salina. Diperhati dengan mata melotot ke konek besar dan panjang. Salina mula membandingkan dengan konek suaminya. Konek suaminya hanya separuh konek abang iparnya.

    Tiba-tiba fikirannya digoda iblis. Salina ingin menebus kehampaannya pada malam terakhir dengan suaminya. Keinginannya pada malam itu tidak tertunai. Suaminya hanya setengah hati melayan kehendaknya. Salina tidak puas. Salina membayangkan kepuasan akan diperolehi dari abang iparnya. Salina membayangkan konek besar panjang kepunyaan abang iparnya akan menggaru-garu lubang cipapnya yang gatal.

    Tanpa segan dan silu Salina melondehkan semua pakaian yang melekat pada badannya. Roslan tersenyum dalam hati memerhati tingkah adik iparnya. Matanya yang terbuka sedikit tidak dapat dikesan oleh Salina. Roslan menunggu penuh debaran tindakan lanjut oleh adik iparnya yang cantik itu. Tubuh adik ipar yang tidak ditutup walau seurat benang itu diperhati tak berkedip. Untung sungguh adiknya mendapat isteri yang cantik. Sekarang isteri adiknya yang cantik itu akan menjadi habuannya.

    Salina mula mendekati konek besar abang iparnya. Konek keras kaku itu dipegang dan dielus-elus dengan tangannya yang lembut. Roslan amat gembira mendapat belaian tangan halus adik iparnya. Tangan lembut mula bergerak-gerak mengelus batang besar panjang berurat. Kepala besar bagi torpedo itu diraba-raba oleh Salina. Nafsu Salina tak terkontrol lagi. Dirapatkan wajahnya ke konek keras. Kepala bulat warna coklat tua itu dielus-elus dengan batang hidungnya. Konek Roslan diciumnya. Aroma konek dicium dalam-dalam. Salina benar-benar terangsang.

    Melalui celah kelopak mata yang terbuka sedikit Roslan dapat melihat batang hidung Salina yang putih gebu melekat pada kepala koneknya yang coklat tua. Roslan terasa geli dan nikmat bila nafas Salina menghembus kepala koneknya. Roslan seperti mendapat loteri berjuta. Ia sungguh gembira diperlakukan begitu oleh Salina adik iparnya. Tiba-tiba lidah Salina lubang kecil di hujung kepala konek. Lubang sempit itu terasa licin. Bila lidah Salina berlegar di hujung kepala konek, Roslan terasa amat geli bercampur nikmat.

    Puas dengan lubang kecil di kepala konek, Salina akhirnya memasukkan seluruh batang abang iparnya ke dalam mulut. Roslan rasa kehangatan di seluruh kepala dan batang koneknya. Rongga mulut Salina yang basah dan hangat betul-betul enak dirasa oleh Roslan. Sementara Salina merasa batang abang iparnya keras kenyal seperti menggigit silinder yang diperbuat dari getah yang padat. Dinyonyot-nyonyotnya batang kenyal tersebut sambil digerakkan mulutnya naik turun. Setelah beberapa ketika Salina terasa ada cairan licin dan masin mengalir keluar dari kepala konek Roslan. Salina menelan cairan licin tersebut.

    Roslan tak tahan lagi, ia bingkas bangun dan memeluk badan adik ipar yang menjadi idamanya. Salina sedikit tergamam dengan tindakan secara tiba-tiba dari abang iparnya. Roslan akhirnya mendorong Salina rebah ke katil. Badan telanjang bulat Salina di tindihnya. Pahanya menguak paha Salina. Salina memberi kerjasama dengan membuka pahanya luas-luas. Kepala konek coklat tua mula meneroka muara cipap Salina. Kepala konek menekan-nekan lembut kelentit yang basah. Salina rasa sedap hingga mulutnya mengerang. Roslan kemudiannya menggerakkan batang kerasya sekitar bibir cipap yang merekah dan akhirnya kepala konek menemui muara cipap yang berdenyut.

    Sekali tekan kepala konek mula terbenam. Ditekan lagi hingga separuh batang terendam. Roslan rasa lubang Salina cukup sempit. Digerakkan koneknya maju mundur dan satu tekanan kuat menenggelamkan seluruh batang besar lagi panjang. Salina meraung kesedapan. Erangannya makin kuat. Batang Roslan terasa padat dirongga cipap yang sempit. Batang suaminya tidak sesedap ini. Salina rasa cipapnya mengemut pantas membelai batang abang iparnya yang keluar masuk. Salina seperti histeria. Bahu Roslan digigit-gigit menahan kesedapan dan kelazatan.

    Roslan menggerakkan koneknya makin laju. Salina memegang kemas batang abang iparnya dengan otot-otot rongga cipap. Roslan rasa batangnya seperti diramas-ramas oleh ribuan jari halus. Roslan rasa lazat, Salina rasa nikmat. Abang dan adik ipar bersatu dalam pelukan kemas. Tetek pejal Salina digigit-gigit lembut oleh Roslan. Perjuangan berterusan hingga setengah jam. Akhirnya kedua-dua insan tidak dapat bertahan lagi. Kedua-dua badan mula mengejang dan akhirnya Roslan memancutkan benih yang selama ini tersimpan ke rahim adik iparnya. Salina menerima benih Roslan dengan memancarkan cairan hangat menyirami kepala konek.

    Salina benar-benar puas. Belum pernah dia merasai kepuasan sebegini selama dua tahun dia berkahwin. Ada hikmah dia ditinggal oleh suaminya. Baru sekarang kehausan nafsunya dipenuhi. Dan yang menghilangkan kehausannya adalah abang iparnya sendiri. Roslan yang masih bujang itu memang gagah dan cukup pandai melayannya.

    Salina lemas di bawah dada Roslan. Roslan runtuh di atas perut adik iparnya. Setelah koneknya melemas, Roslan rebah di sisi adik iparnya yang cantik. Roslan senyum puas dibalas senyuman puas juga oleh Salina. Mereka terbaring letih. Salina amat berterima kasih kepada abang iparnya. Kepergian suaminya keluar negera tidak lagi terasa. Kekosongannya telah terisi.
  16. bajad

    bajad Junior

    PUTERI MAJIKAN

    Pak Sudin, cepat. Kenapalah lembab sangat.” Tasha kakakku mengherdik pemandu kami Pak Sudin.

    Pak Sudin terkocoh-kocoh menghampiri Kak Tasha. Lelaki berusia 40 tahun itu membongkok menghormati Kak Tasha.

    “Ambil barang ni, masukkan ke dalam kereta. Orang tua pemalas.”

    Aku hanya memerhati. Pak Sudin berlari anak mengambil plastik barang dan dimasukkan ke dalam boot kereta. Barang-barang tersebut baru saja kami beli di sebuah supermarket terkemuka.

    “Cepat Pak Sudin, dah lambat ni. Pak Sudin tak makan nasi ke?”

    Pak Sudin cepat-cepat membuka pintu kereta mempersilakan Kak Tasha naik. Aku hanya geleng kepala. Kak Tasha boleh membuka sendiri pintu kereta tapi dia masih memerintah Pak Sudin membuka untuknya. Setelah aku dan Kak Tasha berada dalam kereta, Pak Sudin tak berlengah memecut kereta menuju ke rumah.

    “Pak Sudin, kenapa laju sangat. Nak mampus ke?” tengking Kak Tasha. Aku tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan telah terlambat, bila Pak Sudin melajukan kereta di katakan Pak Sudin memecut.

    Bila menyusur keluar ke lebuh raya, Pak Sudin membawa kenderaan dalam kelajuan 110km perjam. Pak Sudin teliti orangnya kerana itu dia tak mahu dikenakan saman kerana melebihi had laju.

    “Pak Sudin bawa kereta terkemut-kemut macam kura-kura kenapa? Lajulah sikit.”

    Kenapa Kak Tasha ni, datang bulan ke?. Aku makin tak faham perangai Kak Tasha. Tadinya dikatakan Pak Sudin memecut, sekarang dimarahi Pak Sudin kerana lambat. Perangai Kak Tasha yang selalu menengking pemandu dan orang gaji selalu ditegur oleh ibu tapi Kak Tasha tak pernah berubah. Puteri tunggal papa dan mama ini memang keterlaluan. Dia tak pernah menghormati pekerja yang lebih tua usianya.

    Aku sendiri pun tak menyenangi perangai Kak Tasha. Kakakku yang berusia 18 tahun itu agak keterlaluan. Perangai buruknya itu tak sepadan dengan wajahnya yang cantik. Kalaulah perangainya sedikit lemah lembut maka sempurnalah dirinya sebagai gadis impian jejaka.

    Suatu malam ketika aku dan Kak Tasha sedang santai menonton TV di ruang tamu, tiba-tiba Pak Sudin muncul bersama tukang kebun kami Pak Leh. Waktu itu di rumah hanya tinggal aku dan Kak Tasha kerana ayah dan ibuku pulang ke kampung kerana nenek perlu berbincang mengenai pusaka. Di tangan mereka berdua ada pisau tajam sepanjang 10 inci. Aku menjadi kecut melihat wajah Pak Sudin dan Pak Leh yang garang. Selama ini mereka hanya menurut saja perintah Kak Tasha.

    Ketika itu kakakku baru pulang setelah pergi bersama temannya menonton wayang. Baju yang dipakainya sungguh sendat dan pendek menampakkan lubang pusat. Fesyen terbaru, itulah kata Kak Tasha. Pak Sudin segera mendekati Kak Tasha yang berdiri ketakutan di tepi dinding melihat dua bila pisau tajam berkilat. Tangannya dengan cepat meraba-raba pipi Kak Tasha yang putih mulus. Kak Tasha cuba menepis tapi tangannya dipegang erat oleh Pak Sudin. Kak Tasha kelihatan meringis kesakitan.


    “Budak ni cantik dan manis. Aku ingin menikmatinya malam ini. Sudah lama aku teringin nak merasa lubang buritnya. Aku terangsang bila dia berpakaian begini.” Pak Sudin berkata kepada Pak Leh.

    “Jangan kurang ajar Pak Sudin. Kamu hanya pemandu. Aku majikan kamu.” Kak Tasha cuba membantah tindakan Pak Sudin.

    “Aku memang kuli yang boleh kau perintah. Malam ini kau ikut perintah kami,” Pak Sudin menjawab bengis.

    Aku terkejut juga melihat kebengisan Pak Sudin. Selama ini aku lihat Pak Sudin macam orang bodoh saja. Terlari ke sana terlari ke sini mengikut perintah Kak Tasha. Malam ini Pak Sudin berubah sama sekali.

    Tiba-tiba kedua tangannya dengan cepat meraih payudara Kak Tasha dan segera meramas-ramasnya dengan ganas. Kak Tasha yang telah tersandar pada dinding, tidak dapat mengelaknya.

    "Adduhhhh..., jangaaann...!" jerit Kak Tasha terperanjat menerima perlakuan kasar dari Pak Sudin tersebut.

    Perlakuan Pak Sudin dah melampau. Aku geram dan marah. Aku meluru kepada Pak Sudin dan menendangnya. Badannya aku pukul sekuat tenagaku. Tapi kudratku tak setanding kudrat Pak Sudin dan Pak Leh. Mereka mengilas tanganku dan menampar pipiku. Pedih dan perih terasa di kulit pipiku. Kak Tasha terjerit-jerit melihat aku dibuli oleh kedua lelaki itu. Keluar segala maki hamum dari mulutnya.

    “Kamu jangan macam-macam, jangan jadi bodoh. Atau kami bunuh kamu,” jerkah Pak Sudin sambil meletakkan pisau tajam ke leherku.

    “Pak Leh, ikat budak ni. Biar dia tengok kita kerjakan kakaknya.”

    Pak Leh menoleh ke arahku. Aku di seret ke kamar Kak Tasha. Sementara Pak Sudin mencempung Kak Tasah dan dihumban ke katil Kak Tasha. Aku didudukkan di atas kerusi dalam bilik Kak Tasha dan diikat dengan tali rapia yang dikeluarkan dari poket Pak Leh.

    “Dengar Tasha, kalau tak menurut arahan kami adik kamu akan kami bunuh. Lepas itu kamu juga akan kami bunuh selepas kami puas mengerjakan kamu,” Pak Sudin memberi arahan dengan suara tegas dan bengis.

    Takut dengan ancaman bunuh, Kak Tasha tidak lagi menjerit. Dia patuh dan pasrah segala kemungkinan yang akan menimpanya. Melihat Kak Tasha diam tak melawan, tanpa membuang masa Pak Sudin mendekati Kak Tasha yang terbaring di katil dan mula mencium muka Kak Tasha. Pipi dan hidung Kak Tasha di jilat-jilat seolah-olah ingin menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Kak Tasha.


    Pak Sudin kemudian mengucup dan menggigit bibir mungil Kak Tasha. Bibir hitam Pak Sudin mengisap dua ulas bibir Kak Tasha yang merah basah. Kak Tasha mengeleng-ngeleng kepalanya kerana tak tahan bau rokok daun nipah yang keluar dari nafas Pak Sudin. Puas dengan bibir Kak Tasha, Pak Sudin dengan telapak tangannya yang kasar mula meraba dan meramas buah dada Kak Tasha yang sederhana besar.

    Badan Kak Tasha menggeliat-geliat, dia cuba melawan. Tapi sia-sia kerana Pak Leh sedang memegang kedua kakinya sementara Pak Sudin memegang tangannya. Pak Leh juga tidak mau kalah, skirt pendek Kak Tasha ditarik ke bawah. Sepasang paha putih dan mulus milik Kak Tasha terdedah. Celana dalam warna pink kelihatan. Pak Leh dan Pak Sudin tertawa keseronokan. Tangan kasar Pak Leh yang selama ini bermain dengan tanah, pokok dan baja kini merayap di paha mulus Kak Tasha. Perlahan-lahan tangan kasar itu mengusap belahan di antara kedua pangkal paha Kak Tasha yang masih ditutupi celana dalam.

    Tidak cukup sampai di situ, Pak Leh memasukan jari hantunya ke dalam celana Kak Tasha dan seterusnya berlegar ke dalam kemaluan Kak Tasha yang masih rapat. Badan Kak Tasha hanya mampu menggeliat-geliat saja dan pinggulnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan dan jari kasar Pak Leh.

    “Jangan, jangan. Aduhhh.. sakitnya.” Kedengaran suara Kak Tasha. Aku hanya memerhati tak berdaya.

    Kak Tasha menggelengkan kepalanya kiri kanan. Dari sudut matanya mengalir air jernih mengenangkan maruahnya dicemar begitu rupa. Sungguhpun tanpa rela, gerakan jari Pak Leh di kemaluannya menimbulkan rasa geli kepada Kak Tasha. Perlahan-lahan aku dapat melihat celana dalam warna pink Kak Tasha mula basah.

    Pak Sudin makin rakus dan gelojoh. Baju ketat Kak Tasha disentapnya. Kak Tasha sekaran terbaring separuh bogel. Badan mulusnya hanya ditutupi bra dan celana dalam. Pak Sudin mula meraba buah dada Kak Tasha yang ditutupi bra yang sama warna dengan seluar dalamnya.


    “Sedap susu budak celupar ni.” Pak Sudin tersenyum-senyum melihat gunung kembar Kak Tasha.

    Kemudian dengan perlahan-lahan Pak Sudin membuka bra Kak Tasha. Mata Pak Sudin dan Pak Leh terbuka lebar kerana terpesona menatap payudara Kak Tasha yang sangat indah itu. Buah dada Kak Tasha putih mulus, tidak terlalu besar, padat berdiri tegak dengan hujung putingnya warna coklat muda. Putingnya kelihatan mengeras mungkin kerana rangsangan tangan-tangan kasar tukang kebun dan pemandu.

    “Cantiknya susu budak ini.” Pak Sudin tak dapat menyembunyikan kekagumannya.

    Pak Sudin meraba-raba dan meramas-ramas perlahan buah dada Kak Tasha. Pak Leh tak mau kalah, seluar dalam merah muda milik Kak Tasha ditarik dengan kasar dan dilorot ke kaki. Seluar kecil itu diramas-ramas dan dicium oleh Pak Leh.

    “Sedap pula baunya.” Pak Leh bersuara.

    “Burit anak dara, tentu sedap baunya.” Pak Sudin menambah.

    Kak Tasha benar-benar telah berada dalam keadaan polos, telanjang bulat tanpa seurat benang pun yang melekat di tubuhnya, terkapar tak berdaya dengan tangan-tangan hitam kasar mirip tangan-tangan sotong gurita yang sedang meneroka lekuk-lekuk tubuh yang molek itu.

    Pada bahagian bawah tubuh Kak Tasha yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu, kemaluannya yang kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluannya yang lebat yang berwarna coklat kehitaman. Pertama kali aku melihat kemaluan Kak Tasha.


    "Lebat bulu budak ni. Aku suka burit anak boss", Pak Sudin tersenyum gembira.

    Pantas Pak Leh meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan Kak Tasha sambil membuka kedua paha Kak Tasha makin melebar. Terlihatlah lubang kemaluannya yang masih rapat. Tangan hitam dan kasar itu segera menjamah lubang yang sempit itu sambil menggosok-gosokan ibu jarinya pada tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya. Sementara puting susu Kak Tasha sedang dihisap oleh Pak Sudin dengan lahapnya sambil sesekali mempermainkan putingnya dengan ujung lidahnya. Kak Tasha yang tidak berdaya hanya menggeliat-geliat dan terdengar suara erangan keluar dari mulutnya.

    Aku lihat Pak Sudin tidak menunggu lama. Baju dan seluarnya di buka. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna hitam pekat, besar dengan bahagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol, terlihat sangat mengerikan. Setelah selesai melepaskan seluruh bajunya, dengan cepat Pak Sudin kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Kak Tasha. Pak Sudin membongkok di antara kedua paha Kak Tasha. Pak Leh membantu dengan paksa dibuka lebar paha mulus Kak Tasha. Mata Kak Tasha kelihatan terbeliak melihat benda hitam besar di antara kedua paha Pak Sudin itu.

    Badan Kak Tasha terlihat bergetar halus, agaknya Kak Tasha telah merasa ngilu pada kemaluannya membayangkan benda hitam besar itu nantinya akan merobek-robek kemaluannya dengan ganas. Aku yang melihatpun terasa ngeri. Pak Sudin tersenyum puas.

    Dengan sebelah tangan bertumpu pada tilam di samping badan Kak Tasha, tangan Pak Sudin yang satu lagi memegang batang pelirnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Begitu kepala butuh Pak Sudin menyentuh kelentit Kak Tasha, terlihat badan Kak Tasha menjadi kejang dan sedikit mengeliat. Pak Sudin meneruskan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelirnya pada bibir kemaluan Kak Tasha. Akibat rangsangan berterusan dari Pak Sudin maka kemaluan Kak Tasah kelihatan basah dan licin. Basahny makin bertambah bila di kepala pelir Pak Sudin telah keluar air mazinya.


    “Oh kamu juga terangsang ya!” Pak Sudin bersuara bila terasa kemaluan Kak Tasha kelihatan banjir dengan cairan licin.

    Perlahan-lahan Pak Sudin mula menekan kepala pelirnya membelah bibir kemaluan Kak Tasha. Mendapat tekanan dari kepala pelir Pak Sudin, bibir kemaluan Kak Tasha tertekan ke bawah dan mulai terbuka dan karena kemaluan Kak Tasha telah basah, akhirnya kepala pelir PakSudin mulai terbenam ke dalam lubang wanita Kak Tasha dengan mudahnya.

    Disebabkan pelir Pak Sudin yang sangat besar, maka kelentit Kak Tasha ikut terdorong masuk ke dalam lubang kemaluannya dan terjepit oleh batang pelir Pak Sudin yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Kak Tasha, sehingga disertai badannya yang menggeliat-geliat, dan tanpa sedar terdengar suara erangannya yang memanjang.


    Mendengar suara rengekan Kak Tasha, Pak Sudin makin terangsang. Pak Sudin menggandakan gerakannya. Tanpa lengah Pak Sudin segera menekan habis batang balaknya ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha dengan ganasnya.

    "Aadduuuhh..., sakiittt...!", terdengar Kak Tasha menjerit ketika batang pelir Pak Sudin itu terbenam masuk ke dalam liang kemaluan Kak Tasha.

    Pak Sudin makin ganas bila mendengar jeritan Kak Tasha. Pak Sudin mendorong dengan sekuat tenaga sehingga batang pelirnya tenggelam seluruhnya, sampai kedua pahanya yang hitam itu menekan dengan rapat paha putih mulus Kak Tasha yang terkangkang itu. Batang besar panjang Pak Sudin itu benar-benar menyiksa Kak Tasha. Semakin Kak Tasha terseksa, semakin puas Pak Sudin.

    “Sempitnya lubang burit budak ni. Sedap.” Pak Sudin bersuara.

    Pak Leh yang sedang meramas-ramas tetek Kak Tasha gelak terkekeh-kekeh. Pipi licin Kak Tasha diciumnya. Bibir merah lembut Kak Tasha dicium dan dijilat. Aku lihat nampak jijik bibir hitam lebam tukang kebun itu menggigit-gigit bibir Kah Tasha yang merah basah. Kak Tasha hanya menurut saja walau hatinya memberontak.


    “Leh, cuba awak buka seluar budak tu. Biar dia tengok burit kakak dia.” Pak Sudin menunjuk ke arahku.

    Pak Leh bangun dan bergerak ke arahku yang terikat di kerusi. Zip seluarku ditarik dan seluar dalamku ditarik ke bawah. Aku malu bila Kak Tasha memerhatiku tak berdaya. Batang pelirku melenting terpacak keras. Aku memang terangsang sejak tadi melihat tubuh indah Kak Tasha.

    “Ehh.. budak ni pun terangsang juga.” Pak Leh bersuara.

    “Biar dia terangsang gila. Kita kerjakan kakaknya habis-habis.” Sambung Pak Sudin.

    “Lepas ni kita suruh dia kongkek kakaknya pula.” Pak Leh membuat saranan.

    “Bagus idea awak. Sekarang kita puaskan diri kita dulu.” Pak Sudin bersetuju cadangan Pak Leh.

    Sementara itu terlihat kemaluan Kak Tasha memerah menerima tekanan dan geseran-geseran dari pelir Pak Sudin yang besar itu. Sambil terus menyetubuhi Kak Tasha dengan ganas, gunung kembar Kak Tasha menjadi sasaran mulutnya. Kak Tasha hanya mampu merintih dan menjerit lemah. Badan Kak Tasha tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bahagian pinggangnya melengkung ke atas. Rupanya tanpa dapat dicegah, Kak Tasha mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Kak Tasha terkulai lemah dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Kak Tasha mengalami kenikmatan yang hebat walaupun secara terpaksa.


    Sekarang Pak Sudin memegang kedua pinggul Kak Tasha dan menariknya keatas, sehingga pantat Kak Tasha terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Pak Sudin dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Kak Tasha tanpa halangan. Pak Sudin menggerakkan punggungnya maju mundur makin laju. Badannya berpeluh-peluh dan mulutnya mengerang nikmat. Lubang sempit Kak Tasha membuatkan Pak Sudin makin mengganas kelazatan. Akhirnya Pak Sudin sampai ke garis penamat pelayarannya. Dia melepaskan maninya ke dalam rahim Kak Tasha. Terketar-ketar badannya bila benih-benihnya dipancutkan beberap kali. Beberapa ketika kemudian Pak Sudin rebah terbaring lesu di sisi Kak Tasha.


    Sekarang giliran Pak Leh pula. Mula-mula dia memaksa Kak Tasha mengulum batang hitamnya yang tak kalah dengan batang Pak Sudin. Dengan keadaan terpaksa Kak Tasha patuh dan mengulum kepala bulat hitam berkilat. Aku lihat Kak Tasha seperti nak termuntah tapi Pak Leh menarik rambutnya.

    “Aku bunuh kau kalau muntah,” ugut Pak Leh.

    Setelah beberapa minit dikulum dan dihisap batang tua itu Pak Leh menarik keluar batang kerasnya yang basah lencun. Badan Kak Tasha ditariknya dan disuruh Kak Tasha merangkak. Kak Tasha menungging dengan punggungnya naik ke atas. Aku dapat lihat lurah merkahnya ternganga. Pak Leh merapat dari belakang dan membenamkan batang balaknya dari belakang. Pak Leh melanyak Kak Tasha dalam posisi ****** mengawan. Doggy style.

    Lima minit Pak Leh menghenjutkan batang pelirnya. Akhirnya dia menghentak kuat dan badannya menggigil. Semburan demi semburan di lepaskan ke dalam lubang kemaluan Kak Tasha yang sudak tak berdaya. Dan akhirnya ketiga-tiga makhluk itu terbaring lesu di katil. Aku yang melihat rasa gelisah kerana batang pelirku terasa berdenyut-denyut.

    Sepuluh minit kemudian Pak Sudin dan Pak Leh mengenakan pakaian mereka dan menghilang melalui pintu depan. Sejak kejadian itu mereka berdua tidak lagi muncul di rumah kami. Ibu dan ayahku bertanya-tanya kenapa Pak Sudin dan Pak Leh tak datang kerja. Aku dan Kak Tasha hanya berdiam diri.
  17. bajad

    bajad Junior

    ORANG ASLI MEMPERKOSAKU

    Kurenung anak sulungku yang sedang bermain. Wajahnya amat berbeza bila dibandingkan dengan adik-adiknya. Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Rahsia ini aku simpan kemas. Suamikupun tidak mengetahuinya. Rahsia ini akan kusimpan kemas hingga ke akhir hayatku.

    Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli. Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang. Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut.

    Sekolah tersebut kecil sahaja. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Empat guru lelaki dan dua guru perempuan. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru. Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Jarak kuarters ke sekolah lebih kurang 500 meter. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah.

    Masyarakat orang asli di perkampungan itu baik dan ramah. Bila berselisih kami sentiasa disapa dan ditegur. Jika aka kenduri kendara kami akan diundang. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang. Hanya ada beberapa keluarga sahaja yang telah menganut agama islam.

    Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka. Pisang, ubi, tebu, telor ayam dan pelbagai lagi hasil ladang mereka akan dihantar ke kuarters kami. Mereka akan datang ikut suka mereka. Jika kami tak ada di rumah, buah tangan itu akan ditinggal di beranda.

    Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian. Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Terdengar suara memanggilku. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.

    “Cikgu, ini ada pisang dan jagung untuk cikgu.”

    Aku membuka pintu dan menyuruh mereka meletakkan barang yang dibawa ke dapur. Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka. Remaja orang asli tersebut kelihatan baik dan sopan. Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Perawakan remaja masih jelas kelihatan.

    Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu. Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Di sinilah kesilapan yang aku lakukan. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula. Kerana terburu-buru bangun dari sofa, tali kimono yang membelit pinggangku terburai dan badanku yang tak berbalut terdedah.

    Kedua pemuda tersebut terbeliak memerhatiku. Buah dadaku yang tak berbalut dan kemaluanku yang tak ditutupi terbentang jelas di hadapan mereka berdua. Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

    Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang. Aku cuba meronta tapi pemuda tersebut merangkulku makin kemas.

    “Kamu jangan apa-apakan saya, nanti saya menjerit.”

    “Cikgu boleh menjerit sekuat hati, tak ada orang yang mendengar.”

    Aku menyadari bahawa kuarters kami memang jauh dari kediaman lain. Sia-sia aku menjerit dan bila melihat remaja di hadapanku memegang parang di pinggangnya aku menjadi kecut. Perasaan takut mula menjalari seluruh sarafku. Jika aku tersilap laku parang tersebut mungkin mendarat di leherku. Aku akhirnya berdiri kaku. Tak berdaya melawan dan jika melawan pun kudratku tentu tak seimbang dengan kudrat kedua pemuda tersebut.

    Kimono yang kupakai ditarik dan dilondehkan. Sekarang aku berdiri kaku tanpa seurat benang menutup diriku. Wajahku yang cantik, kulitku yang putih gebu menjadi daya penarik dan membangkit nafsu buas kedua remaja tersebut. Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus. Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku.

    Pemuda yang memelukku mula bertindak. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku.

    Puas menghidu rambutku, tangannya mula beraksi. Gunung kembarku diramas-ramas dan dipicit-picit. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Mungkin dirasainya seperti memicit belon. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Dihisap puting tetekku bergilir-gilir kiri kanan. Badanku bergerak-gerak menahan kegelian.

    Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Aku geli. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Tetekku dinyonyot ganas. Aku benar-benar geli dan sedap. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku.

    Badanku dipeluk erat. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Ketiakku yang mulus licin ditenung penuh ghairah. Keharuman aroma ketiakku diciumnya. Bau asli ketiakku benar-benar merangsang nafsunya. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Segala lekuk tubuhku dielus dan dicium. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa.

    Kedua pahaku kemudian dipegang erat. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. Pahaku yang terkangkang mendedahkan bibir kemaluanku yang ternganga. Bibir dalam yang dua keping itu berwarna merah jambu dah teramat lembab. Tanpa lengah lidah kasar sudah bersarang di lurah nikmat. Kemaluanku dijilat dan dihisap bibir lebam hitam. Kelentitku menjadi sasaran remaja tersebut. Biji kacangku yang agar besar dan panjang dihisap kuat hingga aku bergerak ke hadapan. Kenikmatan menjalar kesekujur tubuhku. Kesedapannya tak mampu kuterangkan. Mataku terpejam.

    “Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.

    Bila kubuka mataku aku melihat remaja orang asli yang hanya memerhatiku telah bertelanjang bulat. Batang zakarnya yang berwarna coklat kehitaman itu terpacak di pangkal paha. Aku lihat senjatanya keras terpacak dan cairan jernih keluar di hujung kepalanya yang membengkak tapi masih dibungkus kulit kulup. Baru kusedar yang budak orang asli ini tentunya bukan beragama islam. Bagi mereka budaya berkhatan bukanlah kebiasaan mereka.

    Puas menjilat dan meneguk cairan hangat yang banyak keluar dari lorong nikmat kepunyaanku, pemuda yang berjongkok di hadapanku berdiri tegak. Baju dan seluar yang dipakainya ditanggalkan. Agaknya orang asli tak biasa memakai seluar dalam. Sekarang kedua remaja orang asli berdiri telanjang di hadapanku. Badan pemuda tersebut taklah besar mana. Agak kurus dan berkulit hitam kerana terbakar matahari. Melihat kepada kemaluan mereka yang telah terpacak tegang, ghairah mereka pastinya amat menggelegak bagai lahar gunung berapi.

    Aku diarah untuk melutut. Kedua mereka menghampiriku dan menghalakan kedua zakar mereka ke mukaku. Zakar berkulup itu taklah besar. Lebih kecil berbanding kepunyaan suamiku yang berketurunan mamak tanjung. Mereka merapatkan kedua batang sederhana besar itu ke hidungku yang mancung. Secara terpaksa kepala pelir separuh terbuka ku cium. Bau aneh menerpa ke lubang hidungku.

    Selepas beberapa minit menghidu bergilir-gilir, mereka mengarahku supaya menjilat kepala separuh terdedah itu dan kemudiannya seluruh batang orang asli itu aku kulum dan kemut. Agaknya kurang nikmat akhirnya kedua mereka menarik kulit kulup ke pangkal hingga kepala licin warna hitam terloceh. Kepala yang terloceh itu dimasukkan semula ke dalam mulutku yang hangat. Aku sedut dan hisap bergilir-gilir. Kemudiannya secara serentak kedua batang coklat kehitaman itu aku masukkan ke dalam mulutku serentak. Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan.

    Walaupun terpaksa, nafsuku memuncak juga. Cairan panas makin banyak membasahi bibir buritku. Bila nafsuku makin naik, makin rancak aku kulum dan sedut kedua batang remaja tersebut. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku telan saja benih remaja orang asli tersebut.

    Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Tapi sangkaanku salah. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. Kemaluan mereka yang tadinya mengecut kembang kembali. Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu.

    Salah seorang dari mereka bergerak ke belakangku. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah.

    Budak orang asli ini tahu apa yang perlu dibuat. Kepala hitamnya diarah ke lubang buritku. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Kepala licin mula mengacah-acah muara kemaluanku. Kepala hitam tak terus menyelam. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku geli. Aku sedap. Aku nikmat.

    Remaja yang satu lagi berdiri di hadapanku. Kulupnya yang separuh terbuka itu dihalakan ke mulutku. Aku mengulum dan mengisap secara terpaksa. Sekarang kedua mulutku atas dan bawah disumbat dengan batang butuh remaja orang asli.

    “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku.

    Remaja yang berada di belakangku faham. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Remaja orang asli menekan lagi, separuh dah terbenam. Lubang sempitku sendat. Zakar hitam maju mundur di buritku. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Pemandangan ini membuatku makin terangsang.

    Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Dinding kemaluanku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Terasa batang keras tapi kenyal sendat dalam lubang burit. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Sungguh lazat. Kenikmatan menjalar seluruh badanku. Aku mengejang. Cairan hangat memancar keluar dari rahimku.

    Remaja orang asli ini pun tak mampu bertahan lama. Hanya beberapa minit mulutnya mula mengerang dan seketika kemudian aku rasa cairan hangat menerpa pangkal rahimku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai.

    Pemuda yang tadinya berada di hadapanku menarik keluar pelirnya yang basah lencun dengan air liorku. Aku disuruh tidur telentang di permaidani. Dia menghampiriku dan menolak pahaku dengan kedua tangannya hingga aku terkangkang luas. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Dengan mudah saja kepala kulup itu menyelam kerana cairan pelincir membanjiri buritku.

    Digerakkan batang pelirnya maju mundur. Bila pelirnya selesa dalam kemaluanku maka remaja itu merapatkan badannya ke badanku. Dipeluk badanku erat sementara mulutnya mengisap potong tetekku. Aku geli dan nikmat. Gerakan maju mundur makin pantas. Tiba-tiba badan remaja orang asli mengejang. Matanya terpejam, nafasnya makin tak teratur. Gerakan punggungnya makin laju. Dinding cipapku sengal dan ngilu. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Cairan panas terpancut di mulut rahimku. Cairan kental hangat menbasahi rahimku. Badanku dipeluk erat bila benih-benihnya disemai ke rahimku.

    Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Batang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih. Terjuntai lemas di celah kangkang. Kepala licin kembali tertutup kulup.

    Aku diancam agar tidak menghebahkan perkara ini. Kerana ketakutan aku patuh. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.

    Selepas beberapa bulan aku mula muntah-muntah dan aku pasti anak yang aku kandung adalah hasil semaian benih remaja orang asli. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.
  18. bajad

    bajad Junior

    PAKAR PENYAKIT KELAMIN

    Ketika aku masih kuliah dulu di sebuah IPTA di ibu kota boleh dikatakan termasuk salah seorang mahasiswa yang banyak digilai oleh mahasiswi. Muka handsome dengan dagu kebiru-biruan kerana tunggul jambang yang tercukur rapi dan badan yang tegap menjadi asetku. Terus terang saja aku juga sering melakukan hubungan seks dengan beberapa teman yang memang memerlukannyanya. Meskipun demikian aku masih memilih yang benar-benar sesuai dengan seleraku. Dari hubungan-hubungan mesra itu, terdengar cakap-cakap di kalangan mahasiswi bahwa batang kemaluanku panjang serta besar dan yang penting mampu bertahan lama. Tidak hairan kalau setiap hujung minggu ada saja telefon berdering mengajak nonton atau pesta yang kemudian berakhir dengan hubungan mesra.

    Kebetulan kawan akrabku adalah seorang lelaki lembut. Biasanya orang demikian mempunyai ramai sahabat. Setelah aku lulus dan bekerja di sebuah syarikat multinasional yang cukup ternama, kawan tersebut menelefon. Katanya penyelia di syarikat tempat kerjanya yang cantik dan masih muda ingin berkenalan.


    “Mahu,” jawabku tanpa perlu berfikir.

    Kebetulan pula sudah beberapa minggu ini nafsuku tidak tersalur kerana kesibukan di tempat kerja. Sebenarnya bukan tak ada yang mengajak kerana hampir setiap hari ada saja kawan-kawan sekuliah dulu mengajak “date”. Hanya masa saja tidak mengizinkan.

    “Boy, dari mana mereka mengenaliku?” tanyaku kepada kawanku yang lembut itu.

    “Aku kan ada gambar kau. Hobi kau yang satu itu pun aku cerita.”

    “Ini dah lebih, Boy.” Kataku sedikit membentak.

    “Ehh.. sepatutnya kau memberi komisen kepadaku kerana tolong iklan wajah kau,” jawab Boy sambil gelak-gelak.

    Tapi ada syaratnya. Mereka tak mau mengambil risiko terkena penyakit kelamin. Aku dikehendaki memeriksa kesihatanku terlebih dulu pada pakar penyakit kelamin. Ada-ada saja permintaan mereka, aku berfikir dengan perasaan sedikit tersinggung. Tapi aku menyahut cabaran mereka. Akan kubuktikan bahawa aku bukan sembarang lelaki yang main hentam kromo saja. Bukan semua perempuan yang boleh bersamaku.

    “Man, kau perlu jumpa Doktor Nadia.”

    Boy memberi penerangan lanjut. Alamat klinik Dr. Nadia diberi padaku lengkap dengan hari pemeriksaan dan jamnya sekali.

    Seperti ditetapkan, selepas waktu pejabat aku ke klinik Dr. Nadia. Jam waktu itu pukul 8.00 malam dan tiada lagi pesakit di tempat menunggu. Aku juga hairan kerana kerani penyambut juga tidak ada. Saya berjalan ke pintu yang tertulis nama Dr. Nadia. Aku mengetuk dan dipersila masuk. Ternyata Dr. Nadia sangat cantik sekali. Kukira umurnya dalam lingkungan awal 30-an.

    “Duduklah En. Azman,” Dr. Nadia bersuara lembut.

    Aku hairan dari mana Dr. Nadia mengenali namaku. Padahal inilah pertama kali aku ke kliniknya. Kad pengenalanku pun tidak aku beri kepadanya.

    “En. Azman di ajak dating oleh Cik Julia dan Cik Ida?” tiba-tiba Dr. Nadia bertanyaku.

    Kehairananku bertambah-tambah bila Dr. Nadia tahu juga bahawa aku diajak berkencan dengan dua wanita tersebut.

    “Dari mana doktor tahu semua mengenai diri saya?” tanyaku penuh hairan.

    “En. Azman tidak perlu tahu. Ini rahsia kami.” Dr. Nadia menjawab bersuara lembut.

    Saya ketawa kecil saja. "Bagaimana caranya untuk membuktikan tidak dijangkiti penyakit kelamin?" Tanyaku lagi berterus terang tanpa mau membuang masa.


    “Itu perkara mudah. Dengan memeriksa keadaan fizikal alat kelamin dan juga air mani doktor dapat mengenalpasti seseorang itu mengidap penyakit kelamin atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan panjang lebar.

    “Cuba En. Azman tanggalkan seluar. Saya boleh mula memeriksanya.”

    Sebagai pesakit aku patuh saja. Memang tujuan kedatanganku adalah untuk memeriksa keadaan kesihatan zakarku. Dan di depanku adalah pakar penyakit kelamin, rasanya tak perlu dimalukan walaupun Dr. Nadia adalah seorang perempuan. Aku duduk di katil kecil tempat biasa doktor memeriksa pesakit.

    Dr. Nadia menghampiriku. Zakarku yang melentok di pahaku dipegangnya. Dibelek dari hujung ke pangkal, dipicit-picit dan diramas. Agaknya doktor cantik ini ingin merasai kalau-kalau ada ketulan-ketulan atau benjolan-benjolan di kemaluanku. Telor dan kerandut telurku yang berkedut-kedut itu juga dipegang-pegangnya. Bulu-bulu kemaluan di pangkal zakarku juga diselak-selak. Apakah doktor ini ingin mencari kutu, aku tersenyum.

    “Kenapa En. Azman tersenyum?” tanya Dr. Nadia.

    “Saya geli bila dipegang-pegang.” Kataku sambil melihat zakarku yang mula mengembang dan mengeras. Ada sedikit perasaan malu dalam diriku.

    “Ini menunjukkan En. Azman lelaki normal.”

    Tiba-tiba Dr. Nadia seperti melutut di hadapanku. Batang zakarku yang telah mengeras dipegangnya. Kemudian kepala dan batang zakarku dicium dan dihidu. Aku terkejut dengan tingkah laku doktor tersebut. Aku terpinga-pinga dan ingin bertanya.

    “Dengan membau penis lelaki, doktor boleh mengesan seorang itu berpenyakit atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan. Mungkin dia melihat ada perasaan ingin tahu di wajahku.

    “Bagaimana nak mengeluarkan air mani?” tanyaku bodoh. Padahal zaman remajaku dulu hampir setiap hari aku mengeluarkan air mani dengan melancap.

    "Kalau mau saya boleh membantu mengeluarkan," katanya sambil membuka pahanya yang putih mulus di sebalik overcoat putih yang dipakainya.

    Tiba-tiba Dr. Nadia membuka overcoat putihnya. Terpampang di depanku seorang wanita cantik tak berpakaian. Aku tak perasan pula bahawa Dr. Nadia tidak berpakaian di sebalik baju doktornya itu.

    Dengan manja dia memeluk leherku. Sebagai seorang lelaki normal aku memberi tindakbalas sewajarnya. Dan saya pun langsung mencium bibir, leher, telinga, kemudian menyusur ke belahan dadanya yang putih mulus. Terdengar Dr. Nadia mulai mendesah kenikmatan.

    "Aahh.. Oohh..." Terdengar suara doktor muda bila secara bergantian saya menghisap puting susunya.

    Sambil mengisap tetek kenyalnya jari tangan saya menjalar dan mengorek lubang kemaluannya. Terdengar Dr. Nadia makin kuat suara erangannya kerana kenikmatan. Setelah sepuluh minit berpeluk dan bercumbu dan terasa kemaluan Dr. Nadia telah benar-benar banjir maka Nadia merenggangkan badannya. Baju yang masih melekat di badanku dibukanya. Sekarang saya telah bertelanjang bulat di hadapannya yang juga telah berbogel. Dia meraba-raba dadaku yang berbulu dan memegang batang zakarku yang sudah mengeras sejak tadi.

    “Awak benar-benar jantan En. Azman.” Dr. Nadia bersuara sambil terus mengelus dan meramas batang pelirku.

    Dia tiba-tiba mencangkung di hadapanku yang sedang berdiri. Mukanya dirapatkan ke batang pelirku dan mulat menjilatnya. Mula-mula kepala bulat dijilat-jilat terus ke batang hingga ke pangkal. Puas menjilat dia mengulum. Kuluman dan jilatannya menampkkan Dr. Nadia memang seorang pakar. Geli, sedap dan nikmat yang aku rasa. Dia menggerakkan mulutnya maju mundur di batang kemaluanku yang besar panjang hingga akhirnya air mazi mula keluar dari hujung kemaluanku.

    Dr. Nadia bergerak bangun dan duduk di meja tulisnya yang besar. Kedua kakinya diangkat dan dia memijak pinggir meja hingga menampakkan kemaluannya yang dihiasi bulu-bulu pendek yang dijaga rapi. Aku faham kehendak Dr. Nadia dan dengan senang hati aku merapatinya. Aroma khas kemaluan wanita menerpa hidungku. Sejak dulu aku memang menyukai bau ini. Selepas menghidu aku mula menjilat lubang kemaluannya. Lurah dan kelentitnya juga menjadi bahan santapanku.

    “Aahh.. enak Man.” Dr. Nadia bersuara dengan nafas seperti tersekat-sekat.

    Aku melajukan jilatanku. Cairan hangat makin banyak keluar dari lubang kemaluannya. Aku mengerti Dr. Nadia memerlukan tindakanku selanjutnya. Tanpa lengah aku berdiri dan dengan kedua tanganku aku membuka lebar pahanya. Aku berdiri dan permukaan meja itu memang sesuai dengan ketinggianku. Dengan pelan-pelan aku masukkan batang kemaluanku yang panjang dan besar yang sememangnya menjadi kebanggaanku. Terlihat mata Dr.Nadia membelalak kenikmatan kemudian mengerang. Aku menggerakkan pinggulku memutar ke kiri dan ke kanan sebentar. Terlihat Dr. Nadia sudah tidak dapat menahan orgasmenya, maka saya menukar dengan gerakan menusuk.

    "Sedap Man, sedap", katanya.


    Sebentar kemudian cengkaman Dr. Nadia makin erat. Dengan sedikit menjerit, Dr. Nadia merangkulkan kakinya ke punggungku dan selanjutnya menggigil dengan melepas nafas panjang. Melihat keadaanku yang belum apa-apa, Dr. Nadia bersuara.


    “Masih lama Man?” tanyanya.

    “Masih lama baru keluar,” kataku membalas pertanyaannya.

    “Cukup Man, saya mengalah. Besok saya perlu kerja. Nanti saya keletihan dan terlambat bangun.” Dr. Nadia memohon pengertianku dengan mata mengharap.

    Aku kasihan dengan permintaan Dr. Nadia. Aku sebenarnya masih ingin berlama-lama dengan doktor cantik ini. Aku tak bertanya sama ada doktor ini sudah bersuami atau tidak. Tapi lubang kemaluannya sungguh sempit dan rapat. Terasa enak kalau direndam lama-lama.

    Bagi memenuhi keperluan Dr. Nadia aku melajukan gerakan maju mundurku. Terhayun-hayun badan Dr. Nadia menerima hentakanku. Teteknya yang pejal yang mendongak ke siling juga terhayun-hayun seirama dengan gerakan maju mundurku. Dr. Nadia merengek dan mengerang kenikmatan. Bersamaan dengan badannya yang mengejang maka aku melepaskan benih-benihku ke dalam lubang kemaluan pakar penyakit kelamin yang cantik. Aku membiarkan saja zakarku terendam hingga semua maniku meleleh keluar.

    “Awak memang gagah En. Azman. Saya bagi markah seratus kepada awak. Awak lulus cemerlang.” Dr. Nadia memujiku beberapa minit kemudian selepas kami berpakaian semula.


    Aku terseyum puas dengan pujian doktor muda itu. Aku gembira bila diberitahu aku bersih dan tidak mempunyai sebarang penyakit.

    “Hati-hati En. Azman, kedua wanita yang akan bersama awak tu ganas orangnya. Saya kenal mereka. Tapi saya percaya awak mampu melayan mereka.”

    Aku meminta diri dan bergerak ke arah pintu. Dr. Nadia tersenyum ke arahku.

    “Bila-bila free boleh kita jumpa lagi?” tanya Dr. Nadia mengharap.

    Aku tersenyum mengangguk sambil melambai ke arahnya.
  19. bajad

    bajad Junior

    AKU JADI SANDARAN

    Ayahku sudah lebih setahun terlantar di tempat tidur. Doktor mengesahkan ayahku mengidap barah usus. Untuk menyelamatkan nyawanya ayahku perlu menjalani pembedahan. Biaya yang diperlukan melebihi sepuluh ribu ringgit. Ibuku yang bekerja sebagai kerani tak mampu mengumpul duit sebanyak itu. Gaji ibuku hanya cukup untuk belanja kami sekeluarga.

    Ibuku cuba meminjam dari saudara mara tetapi kerana kemiskinan mereka tiada seorangpun yang mampu memberi pinjaman. Ibuku hampir putus asa. Akhirnya ibu terpaksa berhutang dengan seorang tauke di pekan kecil berhampiran kampung kami. Tauke Lim yang mempunyai kilang papan dan kilang getah dikenali sebagai jutawan di pekan kecil itu. Banyak orang di kampung kami meminjam dengan Tauke Lim. Harta yang mereka cagar kebanyakannya hilang dan menjadi milik Tauke Lim kerana mereka tak mampu menjelaskan hutang.

    Tauke Lim meminta cagaran daripada ibuku bila dia menyuarakan hasrat meminjam wang. Ibuku yang tak punya apa-apa hanya meminta belas kasihatan daripada Tauke Lim. Tauke Lim meletakkan syarat baru. Aku yang sedang menunggu keputusan SPM akan menjadi cagaran. Aku perlu melayan Tauke Lim selama seminggu jika ibuku memerlukan RM 10,000.00 tersebut. Ibuku amat terkejut dengan syarat Tauke Lim tersebut. Beliau pulang dengan perasaan keliru. Aku perlu berkorban demi menyelamatkan nyawa ayahku.

    Aku tiada pilihan. Kehormatanku terpaksa diserahkan kepada Tauke Lim sebagai balasan kepada orang tua yang melahirkanku. Aku tak memikirkan lagi dosa pahala. Wang sepuluh ribu perlu diperolehi. Aku terpaksa memilih kehormatan diri atau nyawa ayahku.

    Seperti dijanjikan, aku ke rumah Tauke Lim pagi itu. Tauke Lim sedang menungguku di banglownya yang besar dan cantik. Aku dibawa ke bilik tidurnya di tingkat atas rumah dua tingkat itu. Bilik tidur Tauke Lim sungguh besar dan dihiasi perabot yang cantik dan mahal harganya.

    "Tubuhmu memang benar-benar cantik. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya,” puji tauke Lim dengan loghat cinanya.

    Mata Tauke Lim melotot memandangi buah dadaku. Secara reflek tanganku berusaha menutupi payudaraku yang terbuka itu tetapi Tauke Lim yang sudah berpengalaman langsung menangkap kedua tanganku dan membentangkannya lebar lebar. Mataku terpejam tak sanggup menahan malu, selama ini belum pernah ada laki-laki yang berani menjamahku. Aku menjaga kehormatanku sebaik-baiknya. Tetapi kali ini aku tak berdaya menolaknya. Tubuhku meremang menahan geli kerana cumbuan tauke Lim pada dadaku. Bergantian Tauke Lim menghisap kedua puting susuku yang kenyal itu bagaikan bayi yang kehausan.

    "Oohh... oohhhh... ooohhhhhh" suara rintihanku tak dapat lagi kutahan.

    Lelaki tua ini benar benar pintar merangsangku. Kemaluanku mulai terasa basah dibuatnya. Perlahan kurasakan Tauke Lim mulai membuka zip seluarku dan menariknya ke bawah, tak lama kemudian seluar dalamku pun menyusul lepas sehingga tubuhku yang indah sudah tak tertutup seurat benangpun. Aku mengeluh pasrah ketika Tauke Lim mendorongku hingga jatuh terlentang di atas tilam empuk.

    Sambil berjalan mendekatiku dia melepaskan pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka seluar dalamnya tampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi. Terkejut aku, ternyata pelirnya besar juga, aku tak berani menatapnya. Kedua pahaku dipegang Tauke Lim. Kedua kakiku dikangkangnya di depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan waktu memandangi daerah tundunku yang ditubuhi bulu-bulu halus. Wajah Tauke Lim seperti monster lapar yang siap sedia meratah tubuhku. Tauke Lim membenamkan wajahnya pada kelangkangku. Dengan penuh nafsu dia melahap dan menghisap-hisap buritku yang sudah basah itu. Lidahnya dengan liar menjilat dinding burit dan kelentitku. Aku terpekik kecil dibuatnya. Lelaki tua ini benar-benar ingin menikmati kecantikan tubuhku luar dan dalam.

    Perlakuan Tauke Lim sungguh membuat diriku seperti terbang di awangan. Tubuhku menggelinjang geli diiringi erangan nikmat yang terpaksa. Sampai akhirnya kurasakan otot tubuhku mengejang dahsyat, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan buritku tak dapat lagi kubendung. Aku menikmati dalam keterpaksaan.

    "Sluurrpp... sluurpp.. sshhrrpp.." demikian bunyinya ketika Tauke Lim menghisap sisa-sisa cairan buritku. "Cairan anak dara adalah ubat awet muda," kata Tauke Lim tersenyum puas.

    "Sekarang giliran batang pelirku menikmatinya pula,” kata Tauke Lim sambil menyuakan batang pelirnya yang tegang ke mukaku. Batang pelir Tauke Lim yang berkulup itu menempel batang hidungku. Baunya sungguh pelik. Belum pernah aku menghidu bau pelir lelaki. Tapi sekarang dengan keterpaksaan aku perlu melayan kehendak Tauke Lim. Tanpa rela aku patuh arahan tauke Lim. Aku cuba menahan nafas tapi berapa lama. Akhirnya aku perlu bernafas juga. Dan bau aneh itu menyerbu lubang hidungku dan terus ke paru-paruku. Tauke Lim melancap batang pelirnya hingga kepala merah itu terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Kemudian dia menyuruh aku melancap batang pelirnya pula. Kepala merah sebentar terbuka sebentar tertutup. Bau pelir apek tua ini makin keras terhidu.

    Puas dilancap, Tauke Lim mengarah aku menghisap pelirnya. "Jangan... aku tak mau... !" kataku sambil berusaha menolak batang pelirya tapi Tauke Lim mengancam dan terus memaksakan kepala pelirnya masuk ke mulutku sambil terus mengerakkan maju mundur pelirnya di mulutku. Pada awalnya aku tetap menolak. Aku geli nak menghisap batang pelir tak bersunat. Kata kawanku batang pelir tak berkhatan ada tahi palat. Namun Tauke Lim memegang kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya. Terpaksa kupatuhi pula kemahuannya. Kubuka sedikit bibirku. Dengan pantas Tauke Lim memasukkan kulupnya ke mulutku. Kuhisap kuat-kuat batang kulupnya hingga matanya pejam celik kenikmatan. Harga diriku benar-benar jatuh saat ini. Aku dipaksa melakukan “blowjob” terhadap cina tua itu. Tak terasa sudah 15 menit aku mengkaraoke Tauke Lim, pelirnya sudah semakin besar dan keras. Aku heran orang tua ini mampu bertahan. Berbagai cara aku cuba agar dia memancutkan maninya tapi tak juga berhasil. Mungkin aku kurang pengalaman.

    Tauke Lim mengakhirinya dengan menarik kepalaku. "Sekarang sampai masanya aku menikmati kegadisamu,” tutur Tauke Lim dengan senyum meleret. Aku benci melihatnya.

    Tauke Lim merapatiku sambil menindih tubuhku dan membuka lebar-lebar kedua pahaku . Aku memejamkan mata menunggu detik-detik ketika kulupnya menerobos buritku yang masih dara. Menyedari aku masih perawan, Tauke Lim bukan hanya melebarkan kedua pahaku namun dengan jari-jari tangannya yang keriput Tauke Lim kemudian membuka kedua bibir buritku. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah tegang kearah lubang buritku yang sudah terbuka. Setelah dirasa tepat, perlahan Tauke Limpun menekan kepala pelirnya yang masih tertutup kulup ke lurah buritku yang telah ternganga. Pertama kali kepala pelir tergelincir ke bawah, ke arah lubang duburku. Terkejut aku.

    Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna merah itu tergelincir ke atas menyondol kelentitku. Terasa geli dan nikmat. Kali ketiga Tauke Lim memegang batang balaknya. Kepala merah di arah ke muara buritku yang mengemut-ngemut. Selepas Tauke Lim membasahkan kepala pelirnya dengan cairan berahi yang keluar dari lubang buritku, ditekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut. Kepala merah terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang pelir Tauke Lim menyelam dengan susah payah. Terasa perih di buritku.

    "Auuw ..akhh... auuww..! " Aku memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Tauke Lim mulai memasuki lubang buritku. Peluhku bercucuran membasahi tubuhku yang telanjang bulat, Kegadisanku yang selama ini kujaga mulai ditembus oleh batang pelir Tauke Lim tanpa mampu kucegah lagi. Aku meronta-ronta kesakitan. Tauke Lim yang sudah berpengalaman tak ingin serangannya gagal kerana rontaanku. Tangannya menahan pantatku, pahaku dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat, ditekan pantatnya kembali ke depan sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam buritku.

    "Aakkhhh... !" Aku meraung kesakitan serentak dengan bolosnya daraku. Hancur sudah kehormatanku ditangan cina tua itu. Aku masih cuba memberontak. Namun kerana pegangan kedua tangan Tauke Lim di pantatku sangat kuat maka rontaanku tiada erti lagi. Batang tua terus menerpa masuk mengonyak-ngoyak sisa-sisa daraku. Aku hanya mampu menangis seirama dengan desah nafas Tauke Lim yang penuh birahi. Tubuhku yang putih mulus kini tak berdaya di bawah himpitan tubuh Tauke Lim yang gempal dan perutnya yang boroi. Seketika Tauke Lim mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah buritku. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal rahimku. Perutku terasa sengal dan memulas dibuatnya.

    "Ha..ha..ha... tak perlu menangis budak cantik. Daramu sudah tak ada lagi. Lebih baik awak nikmati saja batang butuhku ini," ejek Tauke Lim sambil mulai menggoyang pantatnya maju mundur secara perlahan. Pelir Tauke Lim kurasakan terlalu besar menusuk buritku yang masih sempit. Setiap gerakan batang pelir Tauke Lim menimbulkan rasa nyeri yang membuatku merintih-rintih. Tetapi bagi Tauke Lim terasa nikmat luar biasa kerana pelirnya tersepit erat oleh rongga buritku yang pertama kali dimasuki batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini membuat Tauke Lim jadi ketagih. Kerana itu ibu-ibu yang mempunyai anak gadis mudah mendapat hutang dari Tauke Lim. Anak gadis mereka akan menjadi pertaruhan. Bagi mereka yang tak berdaya syarat Tauke Lim terpaksa dipatuhi tanpa rela.

    Tauke Lim makin bernafsu. Peluh yang membasahi tubuhku dijilat penuh ghairah. Ketiakku yang tak berbulu dihidu penuh nafsu. Aku mengeliat kegelian. Tauke Lim semakin ganas. Semakin lama batang pelir Tauke Lim semakin lancar keluar masuk lubang buritku. Cairan pelicin mengalir keluar secara alamiah dari rongga buritku. Rasa sakit dikemaluanku semakin berkurang, rintihanku mulai hilang berganti dengan suara nafas yang berirama dan terengah-engah. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluanku. Cina tua ini ternyata memang pandai membangkitkan nafsuku. Hisapan-hisapan lidahnya pada putingku menyebabkan puting tetekku makin mengeras. Sebagai manusia normal aku juga mempunyai nafsu. Tanpa kusedari aku menikmati permainan Tauke Lim. Tak guna aku menolak. Lebih baik aku sama-sama menikmatinya. Walaupun aku tahu aku sedang diperkosa.

    "Ooooh..., aahhh.. ,” mula keluar dari mulutku. Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit. Akhirnya aku biarkan diriku terbuai dan berpadu bersama goyangan birahi Tauke Lim. Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu. Kubayangkan yang sedang mencumbui tubuhku ini adalah lelaki muda idamanku. Aku membayangkan Brat Pitt suami Angelina Jolie yang sedang menyetubuhiku. Pelir Tauke Lim kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyondolkan batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh membuatku terbuai dan semakin menikmati perkosaan ini. Aku tidak peduli lagi orang ini sesungguhnya cina tua yang sudah merampas kehormatanku.

    Darah perawanku kurasakan mulai mengalir keluar bersama cairan nikmat membasahi cadar di bawah pantatku. Rasa sakitku kini mulai hilang. Sambil bergoyang menyetubuhiku, bibir berminyak Tauke Lim tidak henti-hentinya meratah bibir dan puting susuku. Aku loya membayangkan minyak khinzir yang dinikmati Tauke Lim berpindah ke rongga mulutku.Tapak tangan yang kasar rajin pula menjamah setiap lekuk tubuhku sehingga membuatku menggeliat-geliat kenikmatan. Rintihan panjang akhirnya keluar lagi dari mulutku ketika aku mencapai klimaks. Sekujur tubuhku mengejang beberapa ketika sebelum longlai kembali. Peluh bercucuran membasahi tubuhku yang bogel sehingga kulitku yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya. Badanku yang basah membuat Tauke Lim semakin bernafsu menggomolku. Birahi Tauke Lim semakin menggila melihat tubuhku yang begitu cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu.

    Sungguh aneh sekali. Gadis muda secantik aku terpaksa mendapatkan kenikmatan seperti ini bukan dengan kekasih atau suamiku tetapi dengan orang asing yang sedang memperkosaku. Tanpa memberiku kesempatan berehat Tauke Lim merubah posisi bersetubuh. Tubuhku ditariknya duduk berhadapan muka sambil mengangkang pada pangkuannya. Dengan sekali tekan pelir Tauke Lim yang besar kembali menembus buritku dan tersepit erat dalam terowong syurgaku. Tangan kiri Tauke Lim memeluk pinggulku dan menariknya merapat ke badannya, dan secara perlahan-lahan tapi pasti pelir Tauke Lim menerobos masuk ke dalam kemaluanku. Tangan kanan Tauke Lim memeluk punggungku dan menekannya rapat-rapat hingga kini pinggulku melekat kuat pada pinggul Tauke Lim. Bulu-bulu berserabut kepunyaan Tauke Lim menyapu-nyapu hujung kelentitku.

    "Ouughh..oohhh... ooohhhh... " aku merintih halus ketika kurasakan batang pelir Tauke Lim terbenam seluruhnya hingga menyentuh rahimku. Kelentitku sungguh geli bila bersentuhan bulu-bulu di pangkal batang pelir Tauke Lim. Aku mengerang semakin kuat bila mulut berminyak cina tua mula menyonyot buah dadaku. Terasa geli yang amat sangat setiap kali lidahnya menari-nari di puting susuku. Kepalaku terdongak ke atas, pasrah dengan mata setengah terkatup menahan kenikmatan yang melanda tubuhku. Berleluasa mulut Tauke Lim melumat bibirku yang agak basah terbuka itu. Setelah beberapa ketika dan puas menikmati bibirku yang lembut dia mulai menggerakkan tubuhku naik turun.

    "Sungguh sempit lubang buritmu. Sedaaaap, " suara Tauke Lim sayup-sayup terdengar di telingaku. Aku tak memperdulikannya lagi. Ketika ini tubuhku tengah tergoncang-goncang hebat oleh goyangan pinggul Tauke Lim yang semakin cepat. Kadang-kadang cina tua ini melakukan gerakan memutar sehingga buritku terasa seperti diaduk-aduk. Aku dipaksa terus mempercepat goyanganku kerana terasa maninya akan keluar. Makin lama gerakannya makin ganas dan eranganku pun makin tidak keruan menahan nikmat yang luar biasa. Dan ketika klimaks kedua itu sampai, aku menjerit penuh histeria sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat nikmat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan. Bukan juga dengan Brat Pitt.

    Aku bertambah hairan dengan kemampuan Tauke Lim. Walau pun sudah tua tapi Tauke Lim masih mampu menakluk gadis muda sepertiku. Kali ini dia membalikkan badanku hingga posisi tubuhku menungging lalu mengarahkan kemaluannya diantara kedua belah pahaku dari belakang. Dengan sekali sentak Tauke Lim menarik pinggulku ke arahnya, sehingga kepala kulupnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir buritku. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut menerobos masuk ke dalam liang buritku dan Tauke Lim terus menekan pantatnya sehingga perutnya yang boroi itu menempel ketat pada pantat mulusku. Selanjutnya dengan ganas Tauke Lim menggerakkan pinggulnya maju mundur dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang buritku yang masih rapat itu. Inilah pengalaman pertamaku disentuh oleh laki-laki yang sangat berpengalaman dalam bersetubuh. Walaupun berusaha bertahan aku akhirnya keletihan juga menghadapi Tauke Lim yang ganas dan kuat itu.

    Cina tua itu benar-benar luar biasa tenaganya. Sudah hampir satu jam ia menggoyang dan menyetubuhiku tetapi tenaganya tetap hebat. Tangannya terus berlegar-legar meneroka lekuk-lekuk tubuhku. Harus kuakui sungguh hebat lelaki seumur dia dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali. Mungkin kerana sebelumnya dia sudah meminum ubat kuat viagra, tongkat ali atau yang sejenis denganya. Aku tidak peduli hal itu, yang penting aku sudah menepati janjiku dengan menyerahkan kegadisanku sebagai cagaran hutang ibuku. Aku menurut saja ketika tubuhku kembali diterlentangkan Tauke Lim diatas tilam empuk dan digomolinya lagi dengan penuh birahi. Rasanya tak ada lagi bahagian tubuhku yang terlepas dari jamahannya. Cina tua itu ternyata tidak mahu rugi sama sekali, kesempatan menyetubuhiku itu dimanfaatkan sebaik mungkin.

    Tak henti-hentinya Tauke Lim melahap kedua buah dadaku yang tergoncang-goncang terkena hentakan batang kemaluannya. Dengan rakus disedut-sedutnya puting susuku dengan kuatnya yang kiri dan kanan bergantian. Mataku terpejam-pejam dibuatnya. Tauke Lim menikmati puting susuku yang baru tumbuh itu dengan bernafsu. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai mengerang panjang. Jolokanya makin rancak dan kedua payudaraku diramasnya dengan ganas sampai aku terpekik. Setelah itu dia nenekan pelirnya dalam-dalam hingga batang kemaluannya terbenam seluruhnya. Bibirku disedut kuat hingga aku sukar bernafas.

    Pangkal rahimku terasa ditekan-tekan. Badanku dipeluk erat hingga tak mampu bergerak. Batang pelir Tauke terasa makin tegang dan keras. Batang pelir Tauke Lim terasa bergetar dalam lubang buritku. Sambil mengerang panjang Tauke Lim menembakkan air maninya kedalam rahimku dengan deras tanpa ada perlawanan lagi dariku. Benih cina terasa hangat dan menerpa mulut rahimku. Beberapa ketika kemudian suasana menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Tauke Lim terdengar naik turun diatas tubuhku yang masih menyatu dengan tubuhnya.

    Aku sudah kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi dan kurasakan maninya menyembur-nyembur hangat memenuhi rahimku. Harap-harap aku tidak hamil benih cina tua ini. Beberapa saat kemudian Tauke Lim mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya dari tubuhku. Dengan bangga Tauke Lim menggoyang-goyang batang pelirnya yang berlumuran lendir dan buih putih. Sambil menunjukkan pelir tua yang separuh keras Tauke Lim senyum puas kerana telah berhasil menikmati kecantikanku luar dalam. Tanganku segera menarik selimut untuk menutupi tubuhku yang telanjang bulat.

    "Tak perlu kau menutup. Aku telah melihat semuanya,” ejek Tauke Lim sambil mengerling ke arahku.

    Walaupun aku menikmatinya, buritku masih terasa sakit akibat paksaannya bersetubuh. Perlahan aku bangkit dari tempat tidur, dengan selimut yang melilit ditubuhku aku memungut kembali pakaianku yang terburai dilantai. Dengan pantas aku memakai pakaianku. Aku lihat Tauke Lim dengan penuh santai bertelanjang bulat sambil mengisap cerut di sofa. Pelirnya yang gagah tadi sudah mengecil seperti pelir budak kecil. Kepala merah sudah tidak kelihatan lagi. Di hujung batang pelir kulit kulup nampak berkeriput. Bau cerut memenuhi bilik tidur bersama hancurnya kegadisanku yang selama ini aku pertahan. Apakah ini pengorbanan yang terpaksa aku lakukan
  20. bajad

    bajad Junior

    ROSE DAN RAMA

    Petang itu Puan Rosnah pulang agak awal. Badannya terasa kurang enak dan minta pulang lebih awal untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Sebagai operator pengeluaran, kerja sambil berdiri berjam-jam amat memenatkan. Badan dan lututnya terasa sengal. Selepas pemeriksaan dan diberi ubat, Puan Rosnah langsung pulang ke rumah. Jam tangan yang dipakainya menunjukkan pukul 4.00 petang. Selepas membayar tambang teksi, Puan Rosnah menuju ke pintu pagar rumahnya.

    Puan Rosnah nampak ada sebuah van berhampiran pagar rumahnya. Di pintu van tersebut ada tertulis van kilang. Tanpa curiga maupun prasangka, Puan Rosnah membuka kunci pagar rumah dan terus ke pintu hadapan. Di hadapan pintu ada dua pasang kasut. Sepasang kasut lelaki dan sepasang kasut wanita. Tandatanya berlegar di kepala Puan Rosnah. Kasut siapakah ini. Anak gadis tunggalnya yang berumur 18 tahun berada di tempat kerja. Puan Rosnah amat pasti jam sebegini Rose, anaknya bekerja di kilang elektronik. Biasanya anaknya akan pulang selepas pukul tujuh petang.

    Puan Rose mengambil kunci pintu dari dalam beg yang dibawanya dan langsung membuka pintu. Selepas masuk dan mengunci semula pintu Puan Rosnah beredar ke dapur untuk mengambil air kerana kehausan. Bila melewati kamar Rose anaknya, Puan Rose terlihat pintunya sedikit terbuka dan terdengar suara orang bercakap dari dalam bilik.

    Puan Rosnah melihat ke dalam bilik anaknya. Di atas katil Puan Rosnah melihat Rose anaknya sedang berbual mesra dengan Ramachandran, yang biasa dikenalinya sebagai Rama yang bekerja sebagai pemandu van kilang yang biasa ditumpangi Rose setiap pagi. Rama yang berusia 25 tahun masih bujang. Puan Rosnah kerap juga berbual dengan Rama tetapi terbatas di luar rumah. Sekarang Rama telah berada dalam bilik tidur anak tunggalnya.

    Puan Rosnah memerhati dengan penuh kejutan dan debaran. Tak disangka anak kesayangannya sedang berasmara dengan seorang lelaki asing. Lelaki yang berlainan bangsa dan agama. Puan Rosnah hanya mampu memerhati tanpa daya. Dilihatnya Rama mendekati Rose yang terbaring di katil. Seluar jean dan seluar dalam Rose ditarik oleh Rama. Bahagian bawah Rose terdedah. Terlihat tundun berbulu hitam agak membukit. Rama mendekati mukanya ke tundun Rose yang berbulu. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Rama mula menjilat faraj Rose. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Rose yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Rama. Rose mengeliat menahan kesedapan.

    Rose mula bertindak balas dengan menanggalkan baju dan coli yang dipakainya. Sekarang Rose sudah telanjang bulat. Lidah Rama dimasukkan kedalam faraj Rose. Setiap kali lidah Rama keluar masuk ke dalam faraj Rose, Puan Rosnah melihat Rose mengerang kesedapan. Setelah hampir 5 minit Rama menjilat faraj Rose, Puan Rosnah melihat faraj Rose banyak mengeluarkan air. Rose mengerang dan merengek bila lidah Rama berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

    Puan Rosnah seperti tidak percaya melihat perlakuan anak tunggalnya itu. Rose anaknya tak pernah bercakap tentang lelaki bila di rumah. Rose yang berperangai agak tomboy itu tidak menunjukkan keinginan kepada lelaki. Pernah Puan Rosnah merasa bimbang yang Rose tidak akan berkahwin. Keinginannya untuk menimang cucu satu hari nanti kabur rasanya. Tapi apa yang berlaku di depan matanya kini terbalik 180 darjah.

    "Rama I dah tak tahan ni," kata Rose.

    "Okaylah I bangun," jawab Rama.

    Apabila Rama berdiri dia terus membuka bajunya. Sementara itu Rose terus menanggal tali pinggang yang melingkari pinggang Rama. Setelah itu dia menanggalkan pula seluar dan seluar dalam Rama dan terus memegang zakar Rama. Puan Rosnah melihat zakar Rama sederhana besar tapi agak panjang. Puan Rosnah mengingati kembali zakar bekas suaminya tak sepanjang itu. Mungkin zakar Rama sepanjang tujuh inci. Zakar hitam berurat itu terpacak betul-betul di hadapan wajah anak kesayangannya. Jelas sekali terlihat zakar Rama seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

    Rose memegang lembut zakar Rama sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Rose yang putih dan zakar Rama yang hitam legam. Rose mengurut-ngurut zakar Rama perlaha-lahan. Rose tak perlu menunggu lama kerana zakar Rama sudah terpacak kaku. Kepala zakar Rama yang hitam berkilat yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Rose. Puan Rosnah dapat melihat dengan jelas Rose mula meloceh kepala zakar Rama dan keseluruhan kepala licin terbuka. Rose makin rakus menghidu kepala licin. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Rama. Rama tersenyum melihat perilaku Rose.

    “I suka bau penis you, sedap,” Rose bergumam sambil menghidu dalam-dalam kepala zakar Rama.

    Puan Rosnah seperti bermimpi. Anak perempuannya itu kelihatan agresif. Berlawanan sekali dengan perangainya yang agak malu-malu. Selama ini Puan Rosnah tak pernah bercakap tentang hubungan kelamin dengan anaknya itu. Rose kelihatan seperti penuh pengalaman. Tindakannya kepada zakar Rama nampak profesional. Puan Rosnah terpaku melihat dua makhluk berlainan jantina di hadapannya itu.

    "You main I punya, I main you punya," kata Rama kepada Rose.

    Rose memberhentikan mencium zakar Rama. Rose kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Rama yang berbogel perlahan-lahan naik ke atas katil. Dengan posisi 69 Rama menjilat faraj Rose. Manakala Rose menjilat dan mengulum zakar Rama. Zakar Rama dihisap dan dijilat oleh Rose. Rama terus menjilat kelentit Rose yang agak besar dan menonjol. Puan Rosnah mengenang kembali zaman kanak-kanak Rose. Rose tak pernah bersunat kerana waktu kecil dia sentiasa sakit-sakit. Justeru itu kelentit Rose agak panjang. Kelentit itu sekarang menjadi sasaran mulut Rama. Buntut Rose terangkat-angkat bila lidah Rama berlegar-legar di kelentitnya.

    “Rose, sedaplah. You pandai jilat,” puji Rama.

    “Girlfriend you tak suka jilatkah?” tanya Rose.

    “Jilat juga, tapi tak sedap macam jilatan you.”

    Puan Rosnah meraba celah kelangkangnya. Air hangat mula membasahi kemaluannya. Sudah lama dia tidak memikirkan tentang seks selepas berpisah dengan suaminya. Sudah bertahun Puan Rosnah tak mempunyai nafsu seks. Tapi hari ini ghairahnya membuak-buak seperti gunung berapi yang akan memuntahkan laharnya. Zakar Rama yang berurat-urat yang sedang dikulum oleh anak gadisnya itu membangkitkan nafsunya. Ingatan ke zaman remajanya jelas terbayang di benak Puan Rosnah. Kegadisannya diserahkan kepada remaja india yang seusianya. Zakar hitam berkulup seperti yang berada dalam mulut Rose itulah yang meneroka taman rahsianya dulu.

    Bila Rose menjilat kepala hitam yang masih terbungkus kulup, Puan Rosnah terasa seperti itulah dulu dia melakukannya. Remaja india anak jirannya yang seusia dengannya di ajak ke rumah bila ibu bapanya tiada. Puan Rosnah yang mengajak budak india itu melakukan seks bila nafsunya tak terbendung lagi selepas membaca novel seks yang dipinjam dari kawannya. Kulup budak india itu dijilat dan dinyonyot persis seperti yang dilakukan oleh Rose.

    Puan Rosnah jelas melihat faraj Rose sudah basah lencun oleh air liur Rama bercampur air mazi Rose. Faraj Rose berwarna kemerahan dan begitu juga kelentitnya. Rose selalu menjaga farajnya. Setiap kali ke bilik air dia pasti mencuci dengan cecair 'hygience' Avon agar farajnya wangi dan bersih. Tak hairanlah kalau Rama begitu berselera menjilat faraj Rose. Dari luar sampailah ke dalam farajnya, pasti berbau harum. Rose selalu memastikan farajnya sentiasa bersih dan wangi.

    "Rama sedap ke you jilat I punya," kata Rose kepada Rama.

    "You punya barang banyak bagus, wangi oooo, tak seperti I punya girl friend," jawab Rama kuat. Jelas terdengar oleh Puan Rosnah.

    "Kasi I rasa you punya breast," kata Rama.

    Rose menyorongkan teteknya ke arah Rama. Rama menjilat dan meramas puting payu dara Rose. Rose mengeliat menahan kesedapan. Payudara Rose semakin mengeras. Rose terus merangkul tengkok Rama, mereka berkucupan dan menjilat lidah masing-masing. Kedua insan tersebut terbaring di katil lebar ukuran king.

    “Rose, I dah tak tahan,” rengek Rama.

    Rose tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Rama seterusnya. Rama bergerak mencelapak Rose. Rama kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Rose. Faraj Rose yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Rama membelah tebing faraj Rose dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Rama menekan punggungnya. Rama menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Rose. Rose menjerit keenakan.

    "Very nice, Rama," kata Rose.

    Setelah zakarnya terbenam ke dalam faraj Rose, Rama mula mencabutnya. Puan Rosnah dapat melihat batang berurat itu diliputi lendir dan buih memutih. Lendiran licin menjadikan pergerakan zakar Rama menjadi lancar keluar masuk lubik nikmat kepunyaan Rose. Puan Rosnah terpegun melihat aksi di hadapannya. Tanpa sadar Puan Rosnah menggaru-garu farajnya sendiri. Terasa ada cairan panas makin banyak mengalir keluar membasahi bibir farajnya.

    “You punya lubang sempitlah. Sedap. I belum pernah rasa sesedap ini. Lubang you sungguh hangat,” puji Rama sambil menyorong tarik batang balaknya dalam lubang kemaluan Rose.

    “You punya pun hebat, besar dan panjang. Sungguh sedap,” Rose juga memuji kehandalan Rama.

    “Betul kata Ravi kawan I. Burit melayu memang sedap, tiada tandingannya.” Rose tersenyum puas.

    Rama meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Rose kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Rose yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Rose mendengus kesedapan. Rama meneruskan aksi sorong tarik makin laju.

    Tiba-tiba Rose menjerit, "I'm cuming, I'm cuming," jerit Rose.

    Puan Rosnah melihat paha dan badan Rose bergetar. Kakinya bergerak-gerak menendang udara. Badan Rama dipeluk erat. Bahu Rama digigit-gigit. Bibir lebam Rama dikulum penuh mesra.

    Bila mendengar Rose berkata demikian Rama melajukan lagi kayuhannya dan Puan Rosnah melihat Rama menekan semahu-mahunya ke dalam faraj Rose. Muka Rama berkerut manahan nikmat.

    "I dah keluar," kata Rose kepada Rama.

    "I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?" tanya Rama.

    “Pancut dalam Rama, I nak rasa you punya,” kata Rose selamba. Dan Rose merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya.

    "Jangan cabut lagi, tahan dulu," kata Rose.

    “Okay, okay," kata Rama.

    Rama terus memeluk Rose. Dikapuk kemas badan Rose yang mekar itu. Selepas beberapa minit Rama mencabut zakarnya dari faraj Rose. Puan Rosnah dapat melihat banyak cairan putih mengalir keluar dari lubang faraj Rose.

    "Banyak you punya air, sedap rasanya. Batang you yang besar panjang tu sungguh sedap. Lubang I macam digaru-garu," kata Rose.

    Rose membaringkan kepalanya di atas dada Rama yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Rose mengerling zakar Rama yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Rama yang telah memberi kepuasan kepadanya. Rose dapat melihat jelas zakar Rama mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Rose tersenyum melihatnya.

    Puan Rosnah dengan perasaan keliru meluru ke bilik tidur. Perasaan hausnya telah hilang. Anak kesayangannya telah berzina di hadapannya. Apakah dia akan menimang cucu hindu tidak lama lagi. Puan Rosnah tak mampu berfikir lagi.

Share This Page

Something Useful About Us