Warning!

Khusus untuk dewasa. Bagi yang belum cukup umur, sok muna, alim atau tidak suka sex, jangan protes, silahkan tutup halaman ini sekarang juga. Tetapi bagi kamu yang gemar duduk-duduk menghabiskan waktu untuk melihat dunia yang asik-asik, silahkan dilanjuti...

Umum Melayu Stlye : Siri Bernafas Dalam Lumpur Bah. 1-3

Diskusi di 'Cerita Cerita Seru' dimulai oleh anuar65, 27 Feb 2007.

  1. anuar65
    Offline

    anuar65 Junior

    Joined:
    3 Feb 2007
    Pesan:
    46
    Likes Yg Diperoleh:
    1
    SAMAD: SEWAKTU HUJAN TURUN.

    Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi rupanya. Ada kira- kira ? jam lagi sebelum waktu pejabat habis. Siang tadi kakak ipar ku menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas kelas.

    Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya hanya abang saja yang menelefon bertanyakan sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan rumah jika dia ada urusan keluar daerah.

    Rintik-rintik hujan mula turun semakin lebat. Kak Limah yang bekerja di rumah ini bergegas ke halaman belakang untuk mengambil jemuran. Seketika kemudian, " Mad ! " laungnya kuat dari belakang rumah. Aku berlari menuju arah suaranya dan melihat Kak Limah terduduk di tepi longkang. Kain bertaburan di sekitarnya.

    " Mad, tolong bawakan kain ni masuk," pintanya sambil menyeringai mungkin menahan kesakitan.

    " Kakak tergelincir tadi, " sambungnya.

    Aku hanya mengangguk seraya memungut kain yang bersepah lalu sebelah tanganku cuba membantu Kak Limah berdiri.

    " Sekejap kak. Mad bawa masuk dulu kain ni, " kataku setelah aku dapati susah untuk membantunya dengan kain yang masih aku pegang.

    Aku bergegas masuk ke dalam rumah. Kain aku letakkan di atas katil di bilik Kak Limah. Ketika aku menghampiri Kak Limah semu-la, dia sudah separuh berdiri dan cuba berjalan terhencot-hencot. Hujan semakin lebat seakan dicurahkan.

    Aku pimpin Kak Limah masuk ke biliknya dan dudukkannya di kerusi. Gementar dadaku ketika tanganku tersentuh buah dada Kak Limah. Terasa kenyal dan darah mudaku terasa menyirap naik. Aku mengakui walau dalam umur awal 30an ini Kak Limah tidak kalah menariknya jika dibanding dengan kakak iparku yang berusia 25 tahun. Kulitn-ya kuning langsat dengan potongan badannya yang masih mampu menarik pandangan lelaki. Tidak hairan pernah aku terserempak abang seolah mengamati Kak Limah dari belakang ketika Kak Limah membersihkan halaman rumah.

    " Ambilkan kakak tuala," pinta Kak Limah ketika aku masih termanggu-manggu.

    Aku menuju ke almari pakaian lalu mengeluarkan sehelai tuala dan aku suakan kepadanya.

    " Terima kasih Mad," katanya dan aku cuma mengangguk-angguk sahaja.

    Kak Limah berdiri lalu cuba berjalan menuju ke bilik air. Melihat keadaannya masih terhoyong hayang, dengan pantas aku mencapai tangannya untuk membantu. Sebelah tangan ku memegang pinggang kak Limah. Aku pimpin menuju ke pintu bilik air. Terasa sayang untuk aku lepaskan peganganku, sebelah lagi tanganku melekat di perutnya.

    Kak Limah berpaling kepadaku. Cepat aku mengadap wajahnya. Mata kami bertentangan. Ku lihat kak Limah seperti merelakan dan menyukai apa yang aku lakukan. Tangan ku menjadi lebih berani mengusap-usap lengannya lalu ke dadanya. Ku usap dadanya yang kenyal menegang dengan puting yang mula mengeras. Kak Limah mendekatkan mulutnya untuk mengucup mulutku. Rengekan halus keluar dari mulutnya semasa kedua-dua tanganku meramas punggungnya dan lidahku mula menjalari leher gebu kak Limah.

    Kak Limah menyandar ke dinding sementara tanganku pula menyusup masuk ke dalam bajunya. Kancing colinya aku lepaskan. Tangan ku bergerak bebas mengusap buah dadanya. Putingnya aku gentel lem-but. Kami sama-sama hanyut dibuai keseronokan.

    Baju T kak Limah aku buka. Dalam cahaya remang aku tatap daging kenyal yang selama ini terbungkus rapi. Bibirku perlahan mengucup puting buah dadanya. Kak Limah semakin gelisah dengan nafasnya yang sudah tidak teratur lagi. Tangannya liar menarik-narik rambutku sedangkan aku pula tenggelam di celah buah dadanya yang membusung. Putingnya aku jilat berulangkali sambil aku gigit perlahan-lahan.

    Usapan ku semakin jauh melewati sempadan. Lidahku bermain di pusat kak Limah sambil tangan ku mula mengusapi pehanya. Ketika ku lepaskan ikatan kainnya, tangan kak Limah semakin kuat menarik ram-butku.

    Nafasnya tercungap-cungap ketika seluar dalamnya aku tarik ke bawah. Tanganku mula menyentuh kawasan kemaluannya. Rambut halus di sekitarnya aku usap-usap perlahan. Ketika lidahku baru mencecah kemaluannya, kak Limah menarik aku berdiri. Renungannya dengan mata kuyu bagai menyatakan sesuatu. Pandangannya ditujukan kepada katil tidurnya. Aku segera faham seraya memimpin kak Limah menuju katil.

    " Buka baju Mad," bisiknya perlahan di telingaku.

    Tangan kak Limah membuka butang bajuku satu persatu. Zip seluar jeans ku diturunkanya. Aku bertelanjang bulat di hadapannya. Zakarku tegang berdiri melihatkan kecantikan susuk tubuh badan kak Limah. Buah dada membusung dihiasi puting kecil dan kawasan berbulu agak kasar yang amat indah aku pandang di celah pehanya.

    Kak Limah duduk di birai katilnya sambil menarik aku di depannya. Zakarku terpacak tepat menyentuh pipi kak Limah. Tangan kak Limah menggenggam zakarku erat lalu disuakan ke mulutnya.

    Mataku terpejam-celik bila lidah kak Limah melumati kepala za-karku. Zakarku dikulumnya sehingga ke pangkal. Sukar untuk di bayangkan betapa nikmatnya aku rasa. Bibir kak Limah terasa menar-ik-narik kerandut buah zakarku. Tidak tertahan diperlakukan begitu aku membongkok mengucup bibir nya.

    Tangannya menarikku rebah bersamanya. Buah dadanya tertindih oleh dadaku. Kak Limah membetulkan kedudukannya semasa tanganku cuba menngusapi celah pehanya. Kedua kaki kak Limah mula mengangkang sedikit ketika jariku menyentuh kemaluannya. Lidahku mula menur-uni dadanya. Puting nya ku hisap agak kasar. Punggung kak Limah terangkat- angkat semasa lidahku mengitari perutnya.

    Celah pehanya menjadi perhentianku seterusnya. Kak Limah semakin mengangkang ketika aku menjilat kelentitnya. Kakinya kadang kala mengepit kepalaku sedangkan lidahku sibuk merasai kesedapan yang dihidangkan. Rengekan kak Limah semakin kuat dengan nafas yang terus mendesah. Rambutku di tarik-tariknya dengan mata terpejam menikmati kesedapan. Aku berteleku di celah kangkangnya. Zakarku terpacak keras dengan kepalanya menyentuh bibir kemaluan kak Limah. Tanpa disuruh aku menolak pinggangku ke depan dan kebela-kang perlahan-lahan.

    Zakarku mula memasuki kemaluan kak Limah. Terasa hangatnya sung-guh menyeronokkan. Mata kak Limah terbuka merenungku dengan pandangan yang kuyu semasa zakarku mula aku masukkan. Bibirnya dikacip rapat seperti tidak sabar menanti tindakan aku seterusnya.

    Sedikit demi sedikit zakarku masuk sehingga ke pangkalnya. Kak Limah mendesah dan merengek seiring dengan keluar masuknya za-karku di kemaluannya. Ada ketikanya punggung kak Limah terangkat- angkat menyambut zakarku yang seperti melekat di kemaluannya.

    Berpuluh-puluh kali ku sorong dan kutarik zakarku seiring dengan nafas yang tidak teratur lagi. Satu ketika aku merasakan badan kak Limah kejang dengan mata tertutup rapat dan tangannya erat meme-luk pinggangku. Punggungnya terangkat tinggi dan satu keluhan berat keluar dari mulutnya perlahan. Denyutan di kemaluannya terasa kuat seakan melumatkan zakarku yang tertanam di dalamnya.

    Dayunganku semakin pantas. Katil kak Limah bergoyang mengeluarkan bunyi berdecit laju. Leher kak Limah ku rengkuh erat sambil badanku rapat menindih badan kak Limah ketika aku merasakan ada denyutan yang menandakan air maniku akan keluar. Denyutan yang semakin kerap membuatkan zakarku semakin menegang keras. Kak Limah pula mengimbanginya dengan mengayakkan punggungnya.

    Akhirnya aku sampai ke kemuncak. Air maniku terasa memancut ke dalam kemaluan kak Limah. Bergetaran rasa badanku ketika itu dan kak Limah pula memaut pehaku dengan kakinya. Aku lupa segala-galanya. Untuk beberapa saat aku melayani rasa nikmat itu.

    Aku terbaring lesu di sisi kak Limah. Mataku terpejam rapat seolah tidak ada kudrat untuk aku membukanya. Dalam hati ku puas kerana dapat mengimbangi pengalaman kak Limah. Ku lihat kak Limah tergeletak di sebelahku. Kejadian yang tidak pernah aku mimpikan, terjadi tanpa dapat dielakkan. Kak Limah juga menelentang dengan matanya tertutup seperti terlena, mungkin penat selepas dapat menghilangkan dahaga batinnya sejak menjanda 2 tahun yang lalu.
    Perlahan-lahan aku berdiri dan mengenakan pakaian ku semula. Aku keluar dari bilik kak Limah menuju ke ruang depan. Semasa aku keluar, barulah aku sedar pintu bilik kak Limah tidak tertutup rapat. Mendadak aku pucat kalau-kalau kejadian tadi disaksikan oleh abang atau kakak iparku. Aku keluar membawa segelas air sambil cuba berlagak seperti tidak ada apa yang berlaku.
  2. anuar65
    Offline

    anuar65 Junior

    Joined:
    3 Feb 2007
    Pesan:
    46
    Likes Yg Diperoleh:
    1
    MONA: SEGALANYA TIDAK TERDUGA.

    Hujan turun dengan lebatnya. Sebelum tiba di rumah hati aku sentiasa diburu kebimbangan kalau-kalau terjadi banjir kilat di tengah jalan nanti. Tapi syukurlah kerana selamat sampai ke rumah. Pintu pagar terbuka luas. Aku membelokkan keretaku dan berhenti di depan pintu.

    " Mana Mad ni ? Belum datang ke, " hatiku tertanya-tanya. Aku menelefon adik iparku tengahari tadi untuk memberitahunya, abangnya Jefri kena pergi ke Jepun untuk menghadiri mesyuarat bisnesnya di sana. Seperti selalu Samad tidur di rumah kalau abangnya kena keluar daerah. Samad tak pernah membantah cakap abangnya, walau Jefri hanyalah abang tirinya. Kami suami isteri jarang dapat bersama- sama walau tinggal sebumbung. Jefri sibuk dengan bisnesnya se-dangkan aku pula sibuk dengan urusan butikku sendiri.

    Di muka pintu aku melihat sepasang kasut lelaki. Aku cam itu kasut Samad. Beg tangan ku campakkan di sofa. Aku mengambil air dari peti sejuk lalu berjalan menuju ke pintu belakang. Aku tercari-cari di mana Samad kerana selalunya, jika dia datang, radio akan terpasang kuat dengan lagu kesukaannya. Pintu belakang aku buka, kalau-kalau kak Limah ada di halaman belakang rumah. Tidak ada tanda-tanda ada orang di halaman bela-kang rumah kerana pintu belakang berkunci dari dalam.

    Aku menuju ke bilik kak Limah. Hampir saja aku mencapai daun pintunya yang tidak bertutup rapat, jantungku berdegup kencang bila terpandangkan adegan menarik yang sedang dilakukan oleh Samad dan Kak Limah. Kak Limah sedang terbaring di atas katil dengan Samad sedang cuba memasukkan sesuatu di celah kangkangnya.

    Aku nampak tangan kak Limah terkapai-kapai cuba menggapai sesuatu semasa Samad meneruskan aksinya. Aku terpegun juga meman-dang badan kak Limah yang kuning langsat, bersih dengan sepasang buah dada yang pejal menggiurkan.

    Dan lebih mengasyikkan lagi Samad, adik iparku yang ku kenali amat pendiam dan suka menyendiri sedang melakukan apa yang selama ini tidak pernah aku bayangkan dia mampu lakukan. Lebih- lebih lagi dengan kak Limah yang sudah amat berpengalaman.

    Dadaku terasa berdebar-debar. Rasa hangat pantas naik ke mukaku semasa Samad memasukkan zakarnya ke kemaluan kak Limah. Dayungan Samad bukan sembarangan kerana dia tidak gelojoh menurut perhatianku. Aku berminat untuk mengikuti adegan ini sehingga akhir.

    Satu ketika aku lihat kak Limah seolah menggelupur dengan kakinya memaut pinggang Samad. Rengekannya ku dengar barangkali menanda-kan kemuncaknya sudah sampai. Sementara Samad meneruskan dayun-gannya semakin laju. Aku merasakan ada cecair merembes di kemaluan-ku. Nafasku menjadi sesak dan keinginanku juga seperti meminta untuk dipenuhi.

    Aku nampak Samad memaut leher kak Limah seraya menindihnya. Kak Limah pula mengangkat-angkat punggungnya sambil mengayak ke kiri dan kanan. Akhirnya Samad terbaring lesu di sebelah kak Limah yang terlebih dulu diam tak berkutik sedikit pun.

    Aku bergegas meninggalkan pintu bilik kak Limah. Aku berlari ke tingkat atas. Bibir kemaluanku terasa menebal dengan lendir yang membasahi. Pintu bilik ku kunci dan baring di atas katil. Namun perasaan ini tidak juga hilang. Aku melangkah ke arah peti tele-vision. Beberapa kaset video lucah simpanan Jefri aku ambil dari laci dan ku pasang. Adegan yang ada semakin merangsang nafasku.

    Jariku mula menjalari celah-celah peha. Rasa enak jika diusap perlahan-lahan. Keinginanku semakin memuncak. Aku tidak kira jika ada sesiapapun lelaki yang menginginiku saat ini, pasti akan aku layani. Ingatanku kepada Jefri semakin kabur. Jefri tidak pernah memberikan kepuasan kepadaku. Ingatannya kepada bisnes melebihi segala-galanya.

    Adegan yang aku lihat sebentar tadi bermain di ingatanku. Aku akhirnya tercungap-cungap kerana keinginanku yang tidak ke-sampaian. Aku mencapai tuala dan mandi dengan harapan perasaan ini akan hilang. Selesai mandi, aku biasa mengenakan baju T nipis tidak memakai coli dan blaus merah kesukaanku yang dibeli semasa Jefri ke Jakarta bulan lalu. Aku turun ke ruang depan dan mendapati Samad sedang membaca akhbar dengan segelas air sejuk di tangannya.

    " Aaaa ! Mad. Lama dah sampai, " aku menyapa.

    Samad mendongak ke arahku sambil mengangguk sahaja, seperti selalu. Aku sedar Samad agak terpesona dengan penampilanku yang agak lain dari biasa bila aku dapati dia mencuri-curi memandang ke arah dadaku yang sememangnya membusung indah dihiasi dengan sepasang buah dada yang sederhana besar dan pejal. Samad melarikan pandangannya bila disedari aku memandang arahnya. Aku tersenyum sendiri melihatkan Samad serba salah bila aku duduk di sebelahnya.

    " Abang mana kak Mona ? " Samad membuka mulut, tanpa memandangku.

    " Abang Jefri kau ke Jepun seminggu. Selepas tu dia akan ke Australia selama 5 hari katanya. Sebab tu kakak telefon kau tadi. Abang yang pesan sebab dia tak sempat telefon Mad, " aku mener-angkan.

    " Study kau macamana ? " aku menyambung.

    " Macam biasa, okey ! " jawabnya ringkas.

    Memang beginilah perangai Samad sebenarnya sejak dulu. Jarang bercakap, malah jarang juga menjawab jika disoal. Susuk tubuhnya tegap sesuai dengan minatnya dalam sukan karate. Penampilannya yang bersahaja dengan raut muka yang sederhana membuat aku kadang- kadang mengangankan sesuatu yang tidak wajar berlaku. Tambahan pula jika dibandingkan dengan Jefri yang bertubuh lebih kecil, Samad memiliki kelebihan yang tidak ada pada abang tirinya itu.

    Kekurangan Samad cuma tidak suka berbual kerana dia lebih suka memberikan perhatian kepada sesuatu yang tidak bersangkutan dengan orang lain. Sampai kini pun aku masih kagum kerana jika tidak kerana aku melihat dengan mata kepalaku sendiri adegannya tadi, aku tentu tidak percaya kerana dia masih boleh bersikap bersahaja seolah tidak ada apa yang berlaku.

    " Kita keluar makan Mad ," aku mencadangkan.

    Samad hanya diam tanpa sebarang respon atau menoleh pun kepadaku. Aku tersenyum dalam hati kerana diamnya selalu bermakna setuju. Jam 8.00 malam, kami keluar melalui lebuhraya menuju ke pinggir bandar. Suasana selepas hujan agak berbahang dengan kabus kelihatan di beberapa kawasan yang kami lalui. Kereta Proton Perdanaku terus membelah malam membawa aku dan Samad ke suatu destinasi, sebuah Restoran Makanan Laut.

    Samad hanya membisu menikmati makanan, sedangkan aku pula banyak bercerita tentang perkembangan dunia fesyen, bisnes yang aku ceburi. Selesai makan, Samad memesan segelas minuman keras. Dahiku berkerut kehairanan kerana setahuku Samad tidak pernah meminumnya. Mengiringi Samad, aku memesan juga segelas dan kami minum bersama.

    Setelah malam agak larut, kami mula beredar. Hujan yang tadi gerimis mula menjadi agak lebat. Samad mempercepatkan jalannya yang sedikit terhoyong hayang. Kepala ku juga terasa lain sedikit. Aku hidupkan injin kereta, tetapi tiba-tiba aku terasa tangan Samad memegang tangan ku.

    " Kalau kak Mona tak boleh pandu, biarlah saya yang bawa, " tuturnya lembut benar ku dengar. Tidak pernah aku mendengar Samad bercakap selunak itu. Tanpa berfikir lagi aku hanya mengangguk sahaja. Samad menarik tanganku ke arahnya. Maksudnya dia mahu bertukar tempat duduk tanpa perlu keluar dari kereta kerana hujan mula turun dengan lebatnya.

    Mungkin kerana pengaruh minumanku tadi atau juga mungkin kerana keinginan nafsuku yang tidak terpenuhi, aku hanya menuruti dengan perasaan berdebar-debar kerana belum pernah Samad menyentuhku apatah lagi memegangku seperti sekarang ini. Kami bertukar tempat duduk dengan aku kena duduk di atas pehanya dulu sebelum dia bergeser ke kerusi pemandu. Sejenak aku duduk di atas ribanya, perasaan yang terpendam sejak senja tadi mendadak melonjak semula. Aku tidak bergerak untuk pindah ke tempat dudukku sewaktu Samad mahu membantu menolakku. Tangannya yang memegang pinggangku membuatkan aku merasa geli dan seronok. Nafas hangatnya terasa menyentuh leherku. Dalam berdebar aku hanya mendiamkan diri menunggukan reaksi Samad seterusnya. Aku tidak pula berusaha untuk menjauhkan diri. Tangannya bergerak sedikit dengan mula berani memaut pinggangku dengan lebih erat. Jari-jarinya mengurut kulit perutku semakin lama semakin ke atas lalu berlabuh di buah dadaku. Usapannya yang lembut perlahan terasa sungguh merangsangkan nafsuku. Hatiku mengharap Samad akan melakukan lebih dari itu.

    Tangannya mula menyeluk ke dalam bajuku bila aku tidak membantah perlakuannya. Putingku di usap-usap lembut mem-buat seluruh bulu romaku berdiri. Aku mula merasakan sesuatu yang keras menonjol di dalam seluar Samad kerana aku masih di atas ribanya.

    Buah dadaku terus diramas-ramas sambil putingku digentel perlahan. Tengkuk ku dikucup lembut dan hangat aku rasakan bibirnya yang melekat di belakangku. Lidahnya bergerak mengitari leherku bila aku menyandarkan diri di badannya. Menyedari aku rela diperlakukan demikian, Samad bertindak semakin berani dengan mula mengusapi pehaku. Blouse disingkapkan ke atas menyerlahkan pehaku untuk dijamah oleh tangannya. Pehaku diusap perlahan, lembut dan lunak sekali menambah rangsangan nafsuku. Aku mula menggeliat merasai nikmat sentuhannya. Tangannya mula menyeluk ke seluar dalamku. Bulu kemaluanku diusap-usap perlahan. Jarinya mula sedikit demi sedikit mengusapi kelentitku dan seterusnya cuba memasuki rongga yang mula basah oleh cairan berlendir. Disorongkan dengan agak dalam bila aku mengangkang lebih lebar. Hujung jarinya terasa menyentuhi pangkal rahimku. Rangsangan yang aku alami membuatkan aku memerlukan sesuatu yang lebih dari itu. Jarinya aku raih lalu aku halakan ke mulutku. Jari-jarinya aku gigit lembut sambil aku cuba untuk bergerak ke posisi yang membolehkan aku turut mengambil peranan. Zip seluarnya aku main-kan bila ada ruang untuk aku bergerak. Ruang depan yang agak sempit menyukarkan kami untuk bergerak.

    Samad menarik punat agar bangku kereta rebah ke belakang. Aku bergerak ke tempat duduk belakang kereta. Cahaya samar-samar dan hanya terdengar bunyi hujan menimpa bumbung kereta serta bunyi deru nafas kami yang tidak teratur. Pendingin hawa aku hidupkan. Samad duduk di bangku belakang dan aku duduk di atas riba mengadapnya. Buah dadaku menjadi sasaran Samad. Puting ku dikulumnya sesekali digigitnya dengan lembut. Aku dibuai keseronokan yang tak bertepi. Nafsuku semakin membuak-buak minta dipenuhi. Sambil tanganku memainkan rambutnya, tangan Samad memicit-micit punggungku dengan lembut.

    Baju T ku, ku buka supaya Samad dapat menyentuhnya. Kurapatkan dadaku ke mulut Samad. Samad menyambutnya dengan mengulum dan lidahnya terus menjalari putingku. Aku mengangkat badanku, dan cuba membuka zip seluarnya. Zakarnya yang menegang menyentuh bibir kemaluanku yang basah dan berlen-dir. Aku tekankan badanku perlahan ke arah bawah, dan zakarnya mula menerobosi kemaluanku yang sejak sekian lama tidak dinikmati . Aku mula mendayung dalam posisi duduk. Keseronokan yang tidak pernah aku rasakan sebelumnya bila kelentitku terasa bergeser dengan bulu kasar di sekitar zakar Samad membuatkan aku mendayung semakin laju.

    Samad terus meraba apa saja yang boleh dicapainya. Punggungku diramas dan dicengkam dengan agak kasar, ditolak naik dan kemudian ditarik ke bawah berulang-ulang semakin laju. Beberapa detik kemudian aku merasa seperti akan tiba ke kemuncak kenikmatan. Dayunganku semakin kasar dan laju. Keringat membasahi badanku walau penghawa dingin telah ku pasang. Akhirnya aku tiba di puncak seiring dengan jeritan kecil ku ditelinganya. Tetapi aku masih ingin terus mendayung. Kepejalan zakar Samad yang terendam di dalam kemaluanku membuatkan aku masih ingin meneruskannya.

    Aku masih terus mendayung manakala kedua tangan Samad mendakap erat punggungku. Ada ketikanya aku memperlahankan dayungan dan adaka-lanya dayunganku laju. Kelentitku yang bergeser di batang za-karnya menimbulkan rasa berahi yang tidak pernah aku alami sebe-lum ini.

    Buat kesekian kalinya aku rasa berdenyut-denyut di kemaluanku. Kemuncak berikutnya aku hampiri. Rangkulanku semakin kuat. Rambutnya ku ramas-ramas sambil bibirnya tetap mengulum putingku. Tapak tangannya memukul-mukul kecil punggungku seolah memintaku melajukan dayungan. Tiga tindakannya sekali gus benar-benar membuatkan aku hilang pedoman dan semakin kasar.

    Aku himpitkan dadaku ku mukanya sambil menekan agar zakarnya menyentuh permukaan yang paling dalam di kemaluanku. Seiring dengan itu, aku merengek kegelian yang amat sangat tatkala kepua-san itu aku rasai. Telinganya aku gigit-gigit lembut sambil tengkuknya aku rengkuh erat. Kepuasan kedua dalam satu kali persetubuhan. Aku memperlahankan dayungan, dan berhenti. Samad mengangkat aku dan kami berubah posisi. Aku baring mengangkang dengan sebelah kakiku dibawah sementara Samad mendatangiku dari depan. Zakarnya ternyata masih keras kerana air maninya belum keluar. Samad mendayung sambil aku mengayak-ayakkan punggungku.

    Beberapa ketika telah berlalu, belum ada tanda-tanda Samad akan mencapai kepuasan. Ketegangan zakar Samad yang luar biasa itu membuatkan aku kembali bernafsu walau telah dua kali mencapai puncak. Aku kembali memberikan reaksi semula. Mulutku tidak berhenti-henti mendesis dan mengeluh kerana kenikmatan seiring dengan terjahan zakar Samad di kemaluanku. Aku menarik lehernya lalu bibir kami bertemu. Dayungan Samad semakin laju dan aku juga merasakan akan mendekati puncak yang ketiga.
    Dalam cahaya remang, Samad terus mendayung dan di satu ketika sekujur badannya kaku ketika zakarnya di sorongkan dengan agak kuat dan semakin dalam menandakan air maninya telah keluar. Seiring dengan itu aku juga merasakan nikmat yang sama. Badannya menindihku rapat, dan hanya erangan dan jeritan kecil tertahan-tahan kerana nikmat yang aku rasai. Beberapa saat kami berdua tenggelam dalam laut kenikmatan. Berdenyut-denyut zakar Samad aku rasa memenuhi kema-luanku yang mengemut kepuasan. Peluh membasahi sekujur tubuhku yang terdampar kelesuan.
  3. anuar65
    Offline

    anuar65 Junior

    Joined:
    3 Feb 2007
    Pesan:
    46
    Likes Yg Diperoleh:
    1
    SAMAD: KINI AKU MENGERTI

    Aku benar-benar tidak menyangka akan terjadi perhu-bungan yang terlarang ini. Kereta aku pandu laju menuju ke rumah. Kak Mona hanya mendiamkan diri menyandar di tempat duduk belakang. Aku pula masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku sebentar tadi.

    Bulan depan aku akan ke seberang laut. Melanjutkan pelajaranku kerana keputusan A Level ku cukup baik bagi membolehkan aku berbuat demikian. Rasa sayang hendak meninggalkan tanahair buat beberapa tahun tentunya. Tetapi demi tekad yang aku pupuk sejak di bangku seko-lah rendah lagi, aku akan teruskan juga hasrat mahu ke menara gading.

    Rasa bengang oleh minuman yang kuminum tadi beransur hilang tatkala kereta yang kupandu membelok memasuki perkarangan rumah. Kak Mona mendahuluiku membuka pintu.

    " Kak Limah tak tidur di sini malam ni Mad," aku dengar Kak Mona berkata sambil memegang sekeping nota yang tadi diambil dari atas meja.

    Aku hanya mendiamkan diri. Rasa bersalah kini mula terbit kerana menyetebuhi kak Limah petang tadi, dan melakukannya dengan kak Mona pula sebentar tadi. Aku melabuhkan punggungku di sofa lalu berbaring dengan mata tertutup. Rasa kesalku dengan sikap Maria benar-benar menghilang-kan pertimbanganku. Rasa sakit hatiku dengan sikapnya yang tidak mahu berterus terang membuatkan aku benar-benar hilang pertimbangan. Kecewa dan sedih.

    Maria adalah kekasihku sejak beberapa bulan yang lalu. Bekerja di sebuah syarikat guaman yang terkenal di ibu kota ini. Aku ingat lagi kelmarin semasa aku mempelawanya ke rumah sewa ku hari ini. Alasanku kerana ada sesuatu yang perlu aku selesaikan sebelum aku barangkat nanti berkaitan dengan perhubungan kami. Tapi ternyata Maria tidak mahu datang. Bila aku telefon ke rumahnya, ibunya memberitahu Maria bercuti ke Port Dickson dengan kawan sekerjanya.

    Fikiranku berkecamuk. Mengapa Maria tidak memberitahuku awal-awal lagi. Mungkin rasa kecewa itu telah menyebabkan aku malampiaskan pula nafsu kepada orang lain. Lamunanku sejenak terhenti bila terdengar peti TV dihidupkan. Aku membuka mata, terlihat kak Mona sedang membungkuk membelakangkan-ku mengambil sesuatu di bawah tempat menyimpan majalah dan akh-bar.

    Gaun tidur singkat yang kak Mona pakai menyerlahkan pehanya yang putih melepak dan halus. Tompokan hitam berambut jelas berbayang dari sebalik gaun tidur yang tipis itu. Aku menelan air liur terasa kelat. Aku mengalihkan pandanganku di kala kak Mona ber-diri memegang majalah. Dia berjalan menuju ke arahku lalu duduk berlunjur di sisi sofa yang kubaringi. Harumannya semerbak menyentuh deria bauku membuatkan aku berpaling mengadapnya. Gaun tidur lembut dan jarang membuatkan pandanganku tertumpu ke dada kak Mona yang membusung kenyal. Tanpa dilapisi coli titik coklat kehitaman jelas di pandanganku. Sehelai tuala kecil melilit menutupi rambutnya, mungkin basah lepas mandi

    " Mad," bisiknya lembut mematikan lamunanku.

    " Kakak harap jangan disesalkan apa yang berlaku. Kak Mona pun bersalah juga kerana membiarkan saja Mad memperlakukan begitu pada kakak. Tapi kakak cuma manusia biasa macam Mad juga. Kakak ada perasaan dan nafsu seperti orang lain. Dan selama 4 tahun setelah kakak berkahwin dengan abang Jefri, kakak belum pernah menikmati kepuasan hubungan kelamin." sambung kak Mona lagi. Nada suaranya kedengaran sayu.

    Airmatanya mula mengalir membasahi pipinya yang gebu. Suaranya parau dan tertahan seperti menahan sebak. Sedu sedannya aku rasakan bila aku meme-gang bahu kak Mona untuk mententeramkannya. Esakannya semakin kuat.

    " Mad nak minta maaf pada kakak," balasku.

    " Mad tak bermaksud mengambil kesempatan terhadap kakak. Cuma Mad bingung dengan apa yang berlaku pada Mad hari ni," sambungku lagi.

    " Sudahlah tu. Kita sama-sama ada perasaan macam orang lain juga. Kakak sedar dosa yang kita buat. Tapi derita yang kakak tanggung terasa terlalu berat untuk kakak pikul ." kata kak Mona lagi.

    " Malah kakak yang sepatutnya meminta maaf pada Mad."

    Aku hanya mendiamkan diri saja. Tidak tahu apa lagi yang harus aku lakukan.

    " Bila Mad nak ke oversea ," tanya kak Mona lagi.

    " Bulan depan." jawabku. " 5 haribulan," sambungku bagi menjelaskan lagi jawapanku.

    " Macamana dengan Maria," soalan kak Mona seolah mengundang kembali rasa sakit hatiku pada nama itu.

    " Entahlah kak. Susah nak cakap sebab kami tak sempat berbincang langsung. Seminggu dua ni Mad sibuk dan dia pulak seperti nak mengelak dari menemui Mad bila Mad ajak dia keluar, macam tak suka Mad keluar negeri ,"

    Kak Mona tertunduk saja menatapi majalah yang terbuka di hada-pannya. Aku mengeluh perlahan. Kak Mona mendongak memandangku bila mendengar aku mengeluh. Keningnya berkerut melihatku yang gelisah.

    " Mad," perlahan kak Mona memanggilku.

    " Mad tentu tak percaya kalau kakak ceritakan pada Mad. Dan selama ini pun kakak tak pernah menceritakannya pada sesiapapun. Malah kakak berusaha memendamkan masalah kakak dari pengetahuan sesiapa pun, " kak berhenti seketika. Nafas nya di hela panjang- panjang seolah mencari kekuatan untuk meneruskan ceritanya. Nada suaranya kembali bergetar seperti menahan sebak.

    " Rumah tangga kakak sudah lama menghadapi masalah. Pada nama saja kakak ni seorang isteri. Hubungan kami semakin hari semakin jarang dan renggang. Puas kakak mencari puncanya, hinggalah akhirnya kakak dapat tahu abang Jefri kau ada perempuan lain yang memang dikenalinya sejak lama dulu. Memang mereka ada hubungan, tapi perkahwinan kami yang diaturkan oleh orang tua telah menyebabkan hubungan mereka terputus. Perkara ini kakak tahu beberapa bulan yang lalu," kata kak Mona lagi diiringi sedu sedannya.

    " Tapi pada siapalah yang kakak nak salahkan. Abang Jefri kau mahukan anak sedangkan kakak tak dapat memberikan zuriat pada abang Jefri. Itulah yang menjadi punca hubungan mereka bersambung semula agaknya," kak Mona berhenti seraya menyeka air matanya.

    " Jika terdaya, kakak juga mahu anak sebagai penyeri rumah besar ni yang selalu sunyi. Tapi apa daya kakak lagi selain dari mengharap saja..." sambungnya lagi.

    Aku amat bersimpati mendengar cerita Kak Mona. Aku pegang tangan kak Mona dan mengusapnya lembut. Kak Mona merebahkan kepalanya di dadaku. Bahunya bergoncang menahan sedu.

    " Sabarlah kak," pujukku pendek. Penderitaan kak Mona membuat aku insaf betapa masalah yang aku alami bersama Maria tidaklah sebe-sar mana. Rambut Kak Mona aku belai lembut. Masa berlalu begitu saja. Kak Mona merasa damai ku buat begitu. Perjalanan nafasnya kembali tenang dan yang ku rasakan hanyalah degupan jantungku yang kencang.

    Beberapa ketika berlalu. Siaran tv sudah habis. Aku mencapai alat kawalan jauh untuk mematikan tv. Kak Mona mengangkat kepalanya seraya memandangku. Pandangan kami bertemu. Ada sesuatu yang tersurat namun tidak terucapkan. Tanganku menyentuh bahu kak Mona lalu ku tarik mendekatiku. Muka kami bertemu lalu bibir kami bertaut mengulum. Kak Mona tidak membantah apa yang aku lakukan malah memberikan reaksi dengan membalas mengulum lidahku. Bibirnya yang tipis mungil terasa lazat diperlakukan begitu. Tangannya menyelok masuk ke dalam baju ku. Jejarinya yang hangat menjalari dadaku. Bulu dadaku yang kasar diusap-usapnya lembut. Sebelah tangannya meraih leherku dan badannya bergeser mendekatiku lebih rapat.

    Aku membetulkan baringku memberi ruang kepada kak Mona, dan kak Mona bergerak menaiki sofa. Separuh badannya menindih sambil lidahnya bermain di leherku. Daguku di gigit-gigit lembut. Nafasnya kedengaran kembali kencang mendengus-dengus di telingaku. Cuping telingaku dimain-mainkan dengan lidahnya. Rasa geli yang terbit dari perbuatan itu merangsang nafsu kelelakian-ku.

    Aku tidak tinggal diam. Tangan ku masukkan ke dalam baju kak Mona mengusap-usap belakangnya lalu turun menjalari punggungnya. Kak Mona menggeliat kegelian. Badannya semakin ditekankan menindihku. Kak Mona berdiri seraya membongkok memegang butang seluarku. Zip jeans ku diturunkan. Kak Mona menyeluk ke dalam seluar dalam ku lalu menggenggam zakar ku yang menegang keras. Tidak puas dengan itu kak Mona berdiri lalu menarik seluarku. Seluar dalam ku juga ditariknya ke bawah. Kak Mona kembali menindih dengan kemaluannya menindih zakarku.

    Rasa nikmat bila kepala zakarku diulit-ulit begitu. Punggungnya diayak-ayak ke depan dan bela-kang. Lendir yang terbit mula yang membasah dan menimbulkan bunyi yang mengasyikkan. Aku mengangkat kepala kak Mona lalu mengulum bibirnya. Air liurnya meleleh di bibirku.

    Aku membuka gaun tidur kak Mona. Dadanya yang membusung aku ramas lembut. Putingnya mengeras kerana menikmati rangsan-gan, aku kucup sambil lidahku menjalari segenap permukaan dada kak Mona sementara kak Mona menarik kepalaku supaya menekup di dadanya.

    " Kakak belum pernah merasai apa yang telah Mad berikan pada kakak masa dalam kereta tadi."

    Lidahnya menuruni leherku lalu berhenti di dadaku. Bagai mahu terangkat badanku diperlakukan begitu. Kepala kak Mona menuju semakin ke bawah. Bibirnya berhenti sebentar lalu mengucup perutku sambil lidahnya menjilat-jilat sekelilingnya.

    Lalu zakarku dikulumnya lembut. Dibelai-belai dengan lidahnya yang hangat dengan sekali-sekala dimainkan dengan giginya. Mataku terasa pejam celik menahan geli. Kerandut zakarku dimainkan sambil ditarik-tarik lembut dan lunak sekali. Aku bangkit lalu duduk di sofa, sedangkan kak Mona masih enggan melepaskan zakarku yang dikulumnya. Bunyi mendecak-decak keden-garan keluar dari mulutnya yang sedang mengulum kepala zakarku.

    Aku mengangkat wajah kak Mona. Renungannya memandangku kuyu dan pasrah. Bibirnya ku taut dengan bibirku. Sesekali kucupanku agak kasar namun kak Mona merelakan saja malah nampak cukup seronok. Aku tolak bahunya perlahan berbaring di karpet. Aku mengiring di sisinya. Bibir kami masih bertautan malah semakin erat. Putingnya ku gentel. Buah dada yang membusung kenyal ku ramas-ramas kerana aku geram dengan bentuk dan saiznya yang menggiurkan. Kak Mona meng-geliat-geliat dengan raut wajah penuh rela serta pasrah dan seperti tidak sabar untuk menantikan apa yang akan aku berikan.

    Kak Mona aku palingkan agar membelakangiku. Lehernya yang gebu ku kucupi sambil sesekali lidahku memainkan anak cuping telinganya. Tapak tanganku menekupi buah dadanya sambil kepala zakarku menge-nai lurah celah punggungnya yang pejal. Tanganku menarik sedikit pehanya agar sedikit mengangkang. Kepala zakarku menggeser bibir kemaluan yang telah dibasahi lendir.

    Kak Mona mengacu-acukan zakarku ke kemaluannya. Aku sengaja menunda-nunda adegan itu untuk membuat kak Mona benar-benar merasai nikmat. Rangsangan luar perlu disudahkan dahulu sebelum memuaskan nikmat bahagian dalam wanita. Itu yang aku pelajari dari buku.

    Dengan zakar yang menyentuhi sedikit-sedikit bibir kemaluannya, kak Mona semakin tidak tertahan dengan rangsanganku. Kelentitnya ku usap-usap dengan jari. Terasa pejal luarbiasa. Kak Mona aku biarkan meniarap dan aku pula seakan merangkak di atas belakangnya. Lidahku menjilati seluruh belakangnya lalu turun ke punggung yang halus bak sutera dibentangkan. Rengekannya seolah memintaku memberikan segera kenikmatan yang yang didahagakannya itu. Aku berteleku di celah kangkangnya. Kak Mona membalik menghadapku mengangkang bagi memudahkan aku menyorongkan zakarku.

    Lidahku menuju ke kemaluannya. Bibir dan lidahku mengulum dan menjilat semahuku. Kak Mona menggeliat sambil terangkat-angkat badannya.

    " Mad...Mad...argh..!! " rengeknya berulangkali.

    Tangannya seolah menggapai-gapai sesuatu yang tak pasti. Lipatan karpet ditarik-tariknya. Nafasnya yang mendengus-dengus tidak keruan lagi menandakan nikmat luarnya telah tiba.

    Aku baring semula bila kak Mona menolak bahuku. Agak kuat tetapi aku faham kak Mona telah seratus peratus dikuasai nafsunya. Aku berbaring semula lalu kak Mona duduk di atas zakarku. Dia membe-tulkan kedudukannya sambil memegang zakarku yang keras mendongak menanti ditusukkan ke dalam kemaluan kak Mona. Kak Mona menekan-kan badannya dan separuh zakarku telah berada di dalam kema-luannya. Kak Mona mengerang bila zakarku menyentuh permukaan yang paling dalam di kemaluannya. Aku hanya diam berbaring membiarkan kak Mona meneruskan dayungannya. Keluh kesah keluar dari mulut kak Mona seiring dengan dayungannya yang semakin laju.

    Kepala zakarku terasa dikemut-kemut kuat. Aku tahu kak Mona telah hampir mencapai kemuncak yang pertama. Badannya dihentak- hentakkan semakin liar dan kuat. Mengerang sambil menghentakkan badannya kuat seraya badannya rebah menin-dihku. Badannya kejang dengan sedikit menggeletar. Keluhan lega terdengar di telingaku. Dia menghentikan dayungannya seketika.

    Kak Mona aku baringkan separuh meniarap di sofa. Aku melutut di belakangnya lalu zakarku masukkan dari arah belakang. Jeritan kecil keluar dari mulutnya bila kepala zakarku menyentuh bahagian nikmat di dalam kemaluan kak Mona. Ku sorong tarik berulang kali.

    Sehingga kak Mona merengek-rengek melayani rasa nikmat. Seluruh badannya kembali menggigil lalu tersengguk-sengguk menikmati kemuncaknya yang kedua. Aku merubah lagi kedudukan. Kali ini kak Mona mengiring. Kaki se-belahnya lurus dan kaki di sisi atasnya aku bengkokkan ke dada. Aku masukkan zakarku dalam-dalam sambil menggeserkannya ke arah depan kak Mona. Ketegangan zakarku memaksa kak Mona untuk terus memberikan tindak balas. Aku percaya kak Mona tidak pernah punya pengalaman sebegini walau dia lebih dewasa dariku. Hatiku tersenyum bangga kerana berjaya memberikan sesuatu yang amat-amat diharap-harapkannya sekian lama.

    Buat kesekian kalinya kak Mona kembali menemui puncak nikmat. Peluh membasahi sekujur tubuh kak Mona. Getaran badannya lebih kuat dari tadi. Tangannya menggenggam apa saja yang dapat dica-pai.

    Aku bertekad di dalam hati akan membuatkan kak Mona tidak akan lupa di sepanjang hayatnya persetubuhan ini. Aku akan memberikan lagi kenikmatan agung yang aku pasti akan terus dikenang bila aku tiada nanti.

    Kak Mona aku baringkan menelentang dengan aku mendatangi dari hadapan. Kakinya mengangkang luas menerima sorongan zakarku yang masih tegang dan keras. Suaranya seakan tersekat di kerongkong bila seluruh zakarku telah memenuhi kemaluannya. Giginya dikacip rapat seperti geram dengan apa yang aku berikan.

    Aku meletakkan sebiji bantal di bawah punggungnya. Kini kema-luannya seolah di tongkat menghadap atas. Kakinya aku bengkokkan rapat di atas perutnya. Kini zakarku seolah tersepit dan memberikan geseran lebih serta kenikmatan yang luarbiasa yang akan kak Mona rasai. Dugaan ku tepat. Sebaik saja zakarku sorongkan, jeritan kecil keluar dari mulutnya.

    " aauuw argh..argh Mad.. argh..ssstt..argh ," desahnya beru-langkali.

    Kemutnya aku rasakan semakin kuat dan hebat. Rasa geli di kepala zakarku menandakan aku juga akan sampai inzal. Soronganku semakin kuat dan laju. Kakinya aku turunkan lalu aku tindih badannya. Kepala ku ditariknya lalu bibirku dikulumnya ganas. Jarinya mencengkam belakangku sambil kakinya memaut punggungku kuat.

    Sedetik kemudian, aku rasakan sekujur badan kak Mona kaku kejang seketika. Nafasnya terhenti, tetapi kemutnya terasa kuat mencengkam zakarku yang juga akan memancarkan air mani. Serentak itu aku menindih tubuh kak Mona sambil melepaskan dayungan terak-hir yang kuat sehinggakan badan kak Mona terdorong sedikit ke atas. Lalu terpancarlah airmani ku. Lama sekali denyutannya dan rangkulan kak Mona juga kuat memautku.

    " Argh..argh.." yang terkeluar dari mulutku perlahan di telinganya.

    Peluh membasahi kedua tubuh kami yang telanjang di dinihari ini. Kak Mona tersenyum puas lalu mengulum lidahku. Titik-titik peluh-ku menitik di dahinya tidak dihiraukan.
    Kak Mona.. isteri abang tiriku yang aku setubuhi dengan kere-laannya kini tergeletak tak bermaya. Namun pandangannya masih ke arah wajahku dengan pengertian kagum dan hairan.
  4. tuncik
    Offline

    tuncik Junior

    Joined:
    21 Apr 2006
    Pesan:
    79
    Likes Yg Diperoleh:
    0
    Yg pertama ni, bagus bang teruskan menyumbang
  5. tuncik
    Offline

    tuncik Junior

    Joined:
    21 Apr 2006
    Pesan:
    79
    Likes Yg Diperoleh:
    0
    Bagus asyik banget. Thanks
  6. tuncik
    Offline

    tuncik Junior

    Joined:
    21 Apr 2006
    Pesan:
    79
    Likes Yg Diperoleh:
    0
    Hebat cerita nya. Bagus and thanks

Share This Page

Something Useful About Us